0
Benny Wenda, Presiden Sementara West Papua (TIMES photographer: Richard Pohle)

27 April 2021

Sebagai Presiden Sementara bangsa West Papua, saya mengeluarkan tanggapan ini atas perintah keras Presiden Indonesia Widodo di West Papua.

Indonesia mencoba sekali lagi untuk melabeli Tentara West Papua dan perjuangan rakyat West Papua sebagai 'penjahat' dan 'teroris'. Indonesia telah secara ilegal menginvasi dan menduduki negara kami selama hampir 60 tahun, menjadikan orang-orang untuk genosida. Invasi dan pendudukan ilegal adalah tindakan kriminal. Genosida adalah tindakan teroris. Perlawanan terhadap ini sah dan perlu.
Pertanyaan saya kepada Presiden Indonesia adalah: Siapa yang menginvasi negara kita? Siapa yang telah membunuh lebih dari 500.000 pria, wanita dan anak-anak? Siapa yang telah membuat lebih dari 50.000 warga sipil mengungsi sejak Desember 2018, yang menyebabkan kematian ratusan orang lagi? Jelas bahwa Indonesia adalah negara teroris yang beroperasi di tanah saya.

Kami tahu apa yang akan ditimbulkan oleh perintah ini: lebih banyak pembunuhan, lebih banyak penyiksaan, lebih banyak penderitaan rakyat saya. Ketua MPR RI, Bambang Soesatyo, mendesak Pemerintah untuk 'menghancurkan mereka. Kita akan membahas masalah hak asasi manusia nanti. 'Ini adalah mentalitas yang menyebabkan penyiksaan dan pembunuhan Pastor Yeremia Zanambani tahun lalu. Sikap inilah yang mengakibatkan tiga pria dipukuli hingga meninggal dunia di sebuah rumah sakit pada Februari tahun ini. Itu sebabnya Amnesty Indonesia sudah mengutuk pembicara tersebut.

Presiden Widodo, Anda mengakui bahwa sedang terjadi perang di West Papua. Mengapa Brigadir Jenderal ditempatkan di sana jika tidak ada perang? Mengapa Anda mengerahkan lebih dari 21.000 pasukan baru dalam tiga tahun terakhir? Kami tidak berbicara tentang kelompok atau geng 'kriminal', kami berbicara tentang kombatan dalam perjuangan pembebasan nasional untuk mengusir penjajah ilegal. Tentara West Papua sedang mempertahankan kemerdekaan kami, hutan kami, gunung kami. Sayap militer perjuangan West Papua bukanlah kelompok 'kriminal'; ia berkomitmen untuk mengikuti hukum humaniter internasional dan hukum konflik bersenjata, tidak seperti negara Indonesia.

West Papua terdaftar di Komite Khusus Dekolonisasi PBB sebagai wilayah non-pemerintahan sendiri sebelum Indonesia menginvasi pada tahun 1962 dan mengadakan Tindakan Tidak Memilih yang curang pada tahun 1969. Perjuangan kami adalah hak dasar kami untuk mempertahankan negara kami, berdaulat secara hukum sejak 1961 Indonesia memperjuangkan kemerdekaan dan kedaulatannya dari penjajahan Belanda, seperti halnya Timor Timur memperjuangkan kemerdekaan dengan cara apapun. Apakah ini membuat orang Indonesia atau Timor Leste menjadi 'penjahat' atau 'teroris' di bawah hukum internasional? Seperti mereka, kami melanjutkan perjuangan sah kami untuk mendapatkan kembali kemerdekaan kami yang dicuri.

Presiden Indonesia harus segera menarik militernya dari West Papua. Pasukan dan helikopter Anda tidak melakukan apa-apa selain menimbulkan ketakutan pada wanita dan anak-anak di desa. Pendudukan pasukan Anda adalah teroris, mengintimidasi dan melecehkan orang-orang West Papua di setiap sudut jalan. Anda harus mengizinkan Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia masuk ke West Papua, sesuai dengan permintaan 84 negara internasional, untuk menunjukkan kepada dunia apa yang sebenarnya terjadi di lapangan.

Alih-alih bereaksi dengan pelanggaran hak asasi manusia lebih lanjut, Anda harus duduk bersama saya, sebagai Presiden dengan Presiden, dan menemukan cara untuk menyelesaikan konflik kita secara damai. Kekuatan militer tidak dapat menyelesaikan masalah yang sudah berusia 60 tahun ini; hanya referendum yang dimediasi internasional yang akan menyelesaikan. Untuk kebaikan rakyat saya dan untuk kebaikan rakyat Anda, mari kita duduk dan menemukan solusi yang adil yang akan bertahan untuk selamanya.

Benny Wenda
Interim President 
Pemerintah Sementara ULMWP


Posted by: Admin
Copyright ©ULMWP Official site "sumber" 
Hubungi kami di E-Mail ✉: tabloid.wani@gmail.com

Post a Comment

 
Top
banner