0
Senat Spanyol menyerukan Komisaris Tinggi PBB untuk diizinkan masuk ke West Papua
Senator Gorka Elejabarrieta berpidato di depan Komite Urusan Luar Negeri Senat Spanyol tentang mosi, 18 Maret 2021.
No. 1 PAPUA Merdeka News
|
Portal 

Siaran Pers ULMWP | 22 Maret 2021
____
Senat Spanyol telah menyerukan kepada Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia agar diizinkan masuk ke West Papua, di mana pendudukan Indonesia yang sudah berlangsung lama dituduh melakukan pelanggaran hak asasi manusia yang parah. Menekankan urgensi kunjungan tersebut, lima mahasiswa West Papua di Jayapura ditangkap hari ini Senin, (22/03) oleh polisi Indonesia karena mendukung kampanye kunjungan PBB. 

Komite Urusan Luar Negeri Senat Spanyol mengeluarkan mosi pada hari Kamis (18 Maret) yang meminta Pemerintah Spanyol untuk mengungkapkan keprihatinannya tentang situasi hak asasi manusia di West Papua dan mendesak Pemerintah untuk mendukung kunjungan Komisaris Tinggi. Jika kunjungan tidak dilakukan, Senat juga mendesak Pemerintah Spanyol untuk mendukung mosi tentang West Papua di Dewan Hak Asasi Manusia PBB. 

Mosi itu diajukan oleh Wakil Presiden Parlemen Internasional untuk West Papua, Senator Basque Gorka Elejabarrieta. Itu disahkan dengan dukungan dari para senator PSOE, EH Bildu, ERC, Junts dan PNV (hasil voting: 17 suara mendukung, 10 menentang dan satu abstain). Senat Spanyol telah menambahkan suaranya ke 83 negara di internasional yang telah menyerukan kunjungan tersebut, termasuk Inggris, Belanda, Australia dan Selandia Baru/New Zealand. 

Menteri Luar Negeri Spanyol sebelumnya telah menyatakan bahwa, 'Kami mempertahankan permintaan kepada semua negara agar negara dan lembaganya tetap terbuka secara permanen untuk semua mekanisme internasional, sebagai aturan umum. Papua tidak terkecuali, dan kunjungan Komisaris Tinggi PBB juga tidak akan menjadi pengecualian '.

Secara terpisah, lima mahasiswa Universitas Sains dan Teknologi Jayapura (USTJ), di ibu kota West Papua, ditangkap karena berdemonstrasi secara damai untuk kunjungan Komisioner Tinggi. Mahasiswa yang ditangkap: Ernesto Matuan, Malvin Yobe, Apedo Doo, Devio Tekege dan Dese Dumupa - masih ditahan oleh Polsek Jayapura. Demonstrasi tersebut menandai pembentukan ‘penyambutan komite’ untuk Komisaris Tinggi oleh orang West Papua di dalam negeri. 
Senat Spanyol menyerukan Komisaris Tinggi PBB untuk diizinkan masuk ke West Papua
Siswa yang berdemonstrasi agar Komisaris Tinggi PBB diizinkan masuk ke Papua Barat, 22 Maret 2021.
Senat Spanyol menyerukan Komisaris Tinggi PBB untuk diizinkan masuk ke West Papua
Para siswa yang berdemonstrasi ditangkap dan dibawa pergi.
Penangkapan terjadi setelah serangkaian penembakan terhadap penduduk asli West Papua oleh pasukan keamanan Indonesia dalam beberapa pekan terakhir. 

Presiden Sementara Benny Wenda dari United Liberation Movement for West Papua berkata: “Rakyat saya terus berteriak untuk penentuan nasib sendiri dan hak asasi manusia. Anak-anak ditembak mati oleh pasukan pendudukan Indonesia dan semua demonstrasi dihancurkan secara brutal oleh polisi Indonesia. Cukup sudah - Indonesia harus mengizinkan PBB masuk ke West Papua sekarang.” 

Kontak: Presiden Sementara Benny Wenda (melalui press@ulmwp.org); Senator Gorka Elejabarrieta (i.zulaika@ehbildu.eus)


Posted by: Admin
Copyright ©ULMWP official site "sumber" 
Hubungi kami di E-Mail ✉: tabloid.wani@gmail.com

Post a comment

 
Top
banner