0
C.D. White | Perjuangan untuk Merdeka - Jurnal The New Left Review
Gambar: Vincent Bevins melalui grafis memaparkan rezim 1965 yang disponsori AS di Indonesia, dan konsekuensi nyata yang terlibat bagi rakyat dan urusan nasionalnya. (https://radicalreflections.podbean.com)
No. 1 PAPUA Merdeka News
|
Portal 

Pada hari ini, Selasa (23/02/2021) media jurnal akademis terkemuka Inggris /[UK], New Left Review menerbitkan sebuah jurnal tentang perjuangan kemerdekaan West Papua untuk bebas - berdiri sendiri sebagai sebuah negara di luar NKRI.

Dalam jurnal ini, telah diulas secara komprehensif perjuangan orang Papua di masa lalu hingga kina diumumkannya Pemerintah Sementara Menunggu atau (provisional government-in-waiting) oleh ULMWP pada 1 Desember 2020. 
__
Berikut ini terjemahan bebas isi jurnalnya, silkan disimak......

Perjuangan untuk Merdeka

––––––––––––––––––––
New Left Review | Politik | 23-02-2021

Pada Agustus 2020, tujuh tahanan politik West Papua, yang ditahan di Jakarta karena melakukan protes di luar Istana Kepresidenan, dibebaskan lebih awal setelah kampanye internasional. Mereka menerima sambutan yang meriah saat mereka kembali. Ribuan orang berkumpul untuk menyambut mereka - demonstrasi penolakan yang meluas terhadap pemerintahan Indonesia di provinsi di pulau New Guinea ini. Setahun sebelumnya, ratusan ribu berbaris, melakukan kerusuhan dan membakar gedung-gedung negara di seluruh negeri selama pemberontakan selama sebulan. Didorong oleh perlawanan ini, pada bulan Desember kelompok independen terbesar West Papua mendeklarasikan pemerintahan sementara yang menunggu, siap untuk membentuk negara bangsa terbaru di dunia. Elit politik dan media Jakarta segera runtuh. Sederet bintang pejabat Indonesia, dari panglima militer hingga menteri keamanan, berseru untuk mengecam gerakan pembebasan dan pemimpinnya, Presiden Interim yang baru diangkat Benny Wenda, yang saat ini tinggal di pengasingan di Inggris. Krisis diplomatik kecil terjadi ketika duta besar Inggris dipanggil untuk menjelaskan posisinya tentang calon pemerintahan Wenda, dan dengan lembut menegaskan penghormatan Inggris untuk 'integritas teritorial Negara Kesatuan Indonesia'.

Perjuangan selama puluhan tahun dari penduduk asli West Papua untuk apa yang mereka sebut merdeka - kemerdekaan dan pembebasan - hari ini telah matang menjadi gerakan antikolonial yang populer. Pada era dekolonisasi, hak untuk mendirikan negara West Papua dicurangi. Ketika Belanda bersiap untuk menurunkan benderanya pada awal 1960-an, Jakarta bergerak untuk merebut wilayah itu, percaya bahwa itu harus menjadi bagian dari Republik Indonesia yang baru. Presiden Sukarno meminta dukungan dari pemerintahan Kennedy, yang telah menumbuhkan elemen pro-Barat di militer Indonesia untuk memenangkan pertarungan berdarah dengan Partai Komunis Indonesia. Hal terakhir yang dibutuhkan AS adalah perang antara Indonesia dan Belanda atas West Papua, yang akan memperkuat Komunis di dalam negeri dan karenanya mendorong negara itu semakin jauh dari orbit Barat. Sebaliknya, Kennedy menginginkan pasukan Indonesia untuk segera merebut West Papua sebelum beralih ke tugas sebenarnya: penghapusan sayap kiri dan transformasi Indonesia menjadi pengikut ekonomi (yang telah dicapai dalam pertumpahan darah di pertengahan 1960-an). Belanda menyerah, dan PBB turun tangan untuk menandai 'referendum' yang dikelola tahap atas kendali Indonesia pada tahun 1969. Pemerintah Suharto kemudian mulai merenggut penduduk asli West Papua dari 'Zaman Batu' yang dibayangkan - meluncurkan operasi militer ke 'turunkan orang Papua dari pohon', seperti yang dikatakan salah satu menteri luar negeri Soeharto.

Sejak 1960-an, berbagai sayap perjuangan pembebasan - gerakan perlawanan sipil, gerilyawan bersenjata, diplomat diaspora, dan juru kampanye - telah bekerja untuk tujuan bersama dari referendum kemerdekaan dengan berbagai tingkat koordinasi. Di West Papua, tiga faksi kemerdekaan paling signifikan berkumpul pada tahun 2014 di bawah United Liberation Movement for West Papua (ULMWP), yang diketuai oleh Benny Wenda. Mewakili keseluruhan opini politik Papua, dari agama-nasionalis hingga suku-lingkungan, ULMWP mewakili kelompok perlawanan Papua yang paling efektif dalam sejarah perjuangan. Ini dilengkapi dengan organisasi massa, Komite Nasional West Papua, yang mengatur demonstrasi dan petisi secara teratur. Kelompok gerilyawan, seperti pasukan payung Tentara West Papua, bekerja di hutan dan dataran tinggi, mengganggu brigade militer dan polisi Indonesia; meskipun, tanpa dukungan dari negara eksternal yang memiliki sumber daya yang baik, para kader bersenjata ini adalah duri di sisi pendudukan Indonesia daripada tantangan yang sesungguhnya. Akibat penindasan gerakan - salah satu pemimpin terakhir West Papua yang mempersatukan, Theys Eluay, dicekik sampai mati oleh pasukan khusus Indonesia pada tahun 2002 - kepemimpinan West Papua cenderung diasingkan di Australia, Inggris atau Belanda. Tokoh-tokoh ini berkoordinasi dengan gerakan di lapangan sambil bekerja untuk menggalang solidaritas internasional. Mereka baru-baru ini berhasil mendorong West Papua ke dalam agenda Forum Kepulauan Pasifik yang beranggotakan 18 negara dan Organisasi Negara-negara Afrika, Karibia, dan Pasifik yang beranggotakan 79 orang.

LSM arus utama cenderung berfokus pada pelanggaran hak-hak sipil dan politik di West Papua, tetapi kesibukan sehari-hari kolonialisme pemukim - apa yang digambarkan oleh seorang sarjana sebagai 'genosida dingin' yang mirip dengan tahap awal perampasan di Australia dan Amerika Utara - sedang berlangsung. banyak hal menjadi perhatian yang lebih sentral untuk gerakan kemerdekaan. Pada tahun 2019, salah satu dari sedikit delegasi internasional yang mendapatkan akses ke wilayah tersebut menggambarkan 'marjinalisasi sistemik ... dan diskriminasi terhadap penduduk asli Papua, dan pengucilan mereka dari proses pembangunan' - sebuah situasi 'yang merusak lingkungan dan mata pencaharian tradisional' . Perlawanan terhadap hal ini mengambil berbagai bentuk. Penduduk pedesaan Papua dari Kabupaten Nduga, puluhan ribu orang terlantar akibat operasi militer Indonesia selama dua tahun terakhir, telah menolak 'bantuan' yang ditawarkan oleh pasukan Indonesia dan menolak untuk kembali ke desa mereka sampai militer mundur; serikat pekerja pribumi telah beberapa kali melumpuhkan produksi di tambang emas terbesar di dunia dan tambang tembaga terbesar ketiga, yang dioperasikan oleh perusahaan AS Freeport-McMoRan.

Bagi negara Indonesia, West Papua adalah bagian penting dari Masterplan Percepatan dan Perluasan Pembangunan Ekonomi Indonesia, yang disusun di bawah Presiden Susilo Bambang Yudhoyono pada tahun 2011. Cetak biru ini membagi wilayah kepulauan Indonesia, menetapkan rencana pembangunan masing-masing daerah. , dan memicu pembagian kerja nasional yang dirancang untuk mendorong kemajuan ekonomi Indonesia. West Papua berada di bawah Program Pembangunan Cepat Papua dan West Papua, yang dilengkapi dengan satu unit - pada dasarnya sebuah kementerian pemerintah - yang sebagian besar dikendalikan oleh militer. Tujuannya adalah untuk industrialisasi pertanian di West Papua, mengurangi kebutuhan tenaga kerja orang Papua yang menggunakan teknik pertanian skala kecil (kira-kira dua pertiga dari seluruh penduduk). Dalam visi ini, wilayah ini pada akhirnya akan menjadi 'mangkuk nasi' bagi 250 juta penduduk Indonesia lainnya, dengan keuntungan tambahan yang diperoleh dari pasar ekspor global. Tidak jarang menemukan anggota borjuasi Indonesia, seperti taipan bisnis Anindya Bakrie, terengah-engah atas 'potensi besar sumber daya alam dan manusia West Papua'.

Rencana industrialisasi biasanya melibatkan penciptaan perkebunan tunggal yang luas, seringkali di kelapa sawit. Area hutan hujan Nugini yang luas - salah satu wilayah dengan keanekaragaman hayati paling tinggi di planet ini - telah dibuka untuk perkebunan, sering kali dijalankan oleh perusahaan Asia Timur dan Tenggara (beberapa di antaranya memasok perusahaan Barat terkemuka, termasuk Kellogg's dan Nestlé). Pembukaan lahan ini, dalam banyak kasus yang dilakukan melalui teknik tebang-dan-bakar ilegal di lahan yang diperoleh secara curang dari masyarakat Papua, menimbulkan kerugian yang luar biasa bagi masyarakat adat. Lingkungan alam mereka terkoyak dan diganti dengan perkebunan yang secara ekologis menimbulkan bencana; desa-desa diubah menjadi cadangan uang tunai bagi perusahaan asing, dan ekonomi lokal terpaksa bergantung pada kemurahan hati mereka. Seorang peneliti membuat katalog efek dari proses ini pada kelompok suku Malind Anim, yang akses ke sungai terdekat mereka diblokir oleh perkebunan kelapa sawit besar. Kedatangannya berarti bahwa tanah tidak bisa lagi menyediakan bagi mereka seperti sebelumnya, membuat mereka bergantung pada pembayaran kompensasi dari perusahaan kelapa sawit untuk membeli makanan dari toko-toko lokal. Siklus perampasan dan ketergantungan ini biasa terjadi pada banyak suku Papua. Sejumlah besar masyarakat adat juga telah terlantar oleh Jalan Raya Trans-Papua yang baru, jalan besar yang membelah hutan dan cagar alam yang dilindungi, mengintegrasikan West Papua ke dalam perekonomian Indonesia dan memungkinkan kelancaran transportasi barang-barang pertanian ke luar provinsi. Orang Papua, yang hanya memiliki sedikit pilihan lain, telah pindah ke tepi jalan, berharap untuk mencari nafkah dengan menjual kayu kepada pemukim Indonesia. Proyek infrastruktur semacam itu dengan demikian telah memfasilitasi perluasan ekonomi pasar. Penduduk desa yang dulunya berburu di hutan kini harus menebang dan menjualnya untuk bertahan hidup. 

Tradisi budaya asli dan ikatan sosial juga sedang diubah. Perusahaan minyak sawit memecah belah masyarakat satu sama lain melalui skema patronase dan penyuapan, dan sering membajak ritual sihir lokal untuk memajukan kepentingan finansial mereka. Sebuah organisasi adat terkemuka memperingatkan pada tahun 2017 bahwa 'budaya dan tradisi masyarakat adat ... perlahan akan hilang' jika tanah leluhur mereka 'diambil alih tanpa pandang bulu oleh perusahaan'. Pada saat yang sama, pasukan khusus Indonesia - banyak yang dilatih oleh negara-negara Barat - telah membanjiri masyarakat Papua dengan mekanisme pengawasan dan informan, sehingga menimbulkan suasana paranoia. Keyakinan penduduk asli tentang dunia bawah dimanipulasi dengan membuat pembunuhan terlihat seperti pekerjaan vampir atau ninja. Seorang antropolog menemukan manual pelatihan militer Indonesia yang menetapkan 'metode untuk menggunakan kepercayaan budaya lokal dalam operasi psikologis dan kampanye teror'. Serangan epistemologis ini bermaksud untuk mematahkan perlawanan politik West Papua. Penduduk asli menyaksikan keruntuhan peradaban mereka seiring dengan jati diri mereka, seperti desa Umuofia yang membusuk di bawah pengaruh misionaris Kristen dalam Things Fall Apart di Chinua Achebe.

Pendirian Indonesia sebagian berhutang umur panjangnya pada penyerangan terus-menerus di West Papua ini. Militer mensubsidi anggarannya dengan kepentingan bisnis dalam pembalakan liar, rumah bordil dan perlindungan bagi perusahaan-perusahaan Barat seperti Freeport (dan seringkali melancarkan serangan terhadap perusahaan-perusahaan ini untuk membenarkan pengaturan keamanan yang menguntungkan). Selama Orde Baru Suharto - yang berlangsung dari tahun 1966 hingga 1998 - kira-kira 40% dari anggaran nasional berasal dari sumber West Papua, sebagian besar dari tambang Freeport. Tidak heran, kemudian, bahwa ketika para reformis di Jakarta berjanji untuk menyelesaikan keluhan West Papua dengan karunia pembangunan, penerima manfaat yang seharusnya berpaling. Seperti yang sering dikatakan Benny Wenda, masyarakat West Papua tidak meminta 'pembangunan' - mereka meminta kemerdekaan. Pemberontakan tahun 2019 dan pembentukan pemerintahan sementara telah memaksa permintaan ini masuk ke dalam agenda nasional Indonesia, dan menarik perhatian internasional setelah beberapa dekade nyaris diam. Kelompok solidaritas bersatu, dengan orang Indonesia non-Papua bersedia menghadapi penangkapan dan bahkan penjara karena menantang konsensus kolonial. Protes massa menandakan aliansi yang tumbuh antara orang Papua dan pekerja Indonesia, pelajar dan petani, yang semuanya menderita di bawah tatanan plutokratis yang sama. Sementara peluang masih ditumpuk terhadap orang Papua, semua pihak melihat ke Timor Lorosa'e - pemenang yang tidak mungkin melawan pendudukan Indonesia yang genosida pada pergantian milenium - dan bertanya-tanya apakah West Papua suatu hari nanti akan mengikuti.
__________
Sumber jurnal: (https://newleftreview.org)


#WestPapua #Indonesia #FreeWestPapua #Referendum
#ReferendumForWestPapua


Posted by: Admin
Copyright ©https://newleftreview.org "sumber"
Hubungi kami di E-Mail ✉: tabloid.wani@gmail.com

Post a comment

 
Top
banner