0
Tiga Racun dalam Papua Merdeka (1)
Gambar ilustrasi
No. 1 PAPUA Merdeka News
|
Portal 

Jenderal WPRA Amunggut Tabi dalam salah satu pengarahan kepada pasukannya di Markas Pusat Tentara Revolusi West Papua (WPRA) di Yako, Papua Nugini bahwa ada tiga racun yang telah menghancurkan kampanye kita untuk kemerdekaan West Papua yaitu egoisme, bergosip, dan ketakutan.

Yang pertama adalah Racun yang disebut "An-An" atau "Saya-Saya"

Dalam bahasa Lani di West Papua disebut “An-an“, artinya hanya saya, tidak ada orang lain. Mari kita ingat dua cerita dalam Alkitab. Satu adalah jatuhnya Lucifer sebagai Pemimpin dari semua Pujian dan Penyembahan di hadapan Tuhan. Dan yang kedua adalah jatuhnya umat manusia ke dalam dosa.

Lucifer adalah Malaikat terdekat dengan Tuhan dari semua malaikat. Ia berkata, “An Ala nda’ndak arikit !,” mbaregerak, yang artinya ia memilih sendiri, untuk menjadi sama dengan Tuhan. Dia berkata, "Saya ingin menjadi sama dengan Tuhan!" Ini yang disebut dengan pernyataan "an-an" atau egosentris, ambisi egosentris.

Kisah kedua tentang keracunan yang dicatat dalam Alkitab dapat ditemukan dalam Kejadian Pasal 3. Di Taman Eden, ketika Lucifer mendatangi wanita pertama yaitu Hawa dan berkata.

ayat 5 “Karena Tuhan tahu bahwa pada hari kamu memakannya, matamu akan terbuka dan kamu akan menjadi seperti Tuhan, mengetahui yang baik dan yang jahat.”…

Lucifer menanamkan penyakit egosentris yang sama, yaitu "menjadi sama seperti Tuhan" dari dirinya sendiri ke ras manusia. Dan racun ini membuat Hawa jatuh ke dalam dosa dan dia memakan buahnya. Cerita berlanjut, Adam juga ingin menjadi "Tuhan" dan itu sebabnya dia juga memakan buahnya.

Racun "ingin menjadi Tuhan" ada bersama kita semua umat manusia. Secara psikologis, ini disebut “ego”. Inilah mengapa banyak buku telah ditulis tentang bagaimana mengontrol, bagaimana menyikapi dan bahkan bagaimana mengalahkan ego diri sebelum mengalahkan musuh di luar. Ego dipandang sebagai musuh diri.

Jenderal Tabi mengatakan, para pemimpin egosentris akan memikirkan hal-hal berikut:

  1. Tidak ada orang lain yang bisa melakukan yang terbaik untuk kemerdekaan West Papua. Hanya diriku yang bisa memerdekakan West Papua.
  2. Saya tidak mempercayai orang lain, mereka tidak mampu memerdekakan West Papua. Saya curiga orang lain itu dibayar dan digunakan oleh Indonesia. Saya hanya percaya diri saya sendiri, oleh karena itu, saya satu-satunya orang terbaik untuk memerdekakan West Papua.
  3. Ini adalah usaha saya, pekerjaan saya, ide saya sendiri, konsep saya, milik saya, oleh karena itu, saya harus menjadi pemimpin, komandan, ketua, presiden, tidak ada orang lain yang mengambil posisi ini, karena saya yang membawa perjuangan ini ke tingkat pencapaian ini. '
  4. Saya satu-satunya orang di atau dari West Papua yang mampu melakukan hal-hal yang saya lakukan. Tidak ada yang akan terjadi seperti ini tanpa saya.
Dengan pola pikir tersebut, mereka akan berkata seperti ini di depan umum

  1. Saya Panglima Tertinggi, dan saya satu-satunya, tidak ada orang lain, yang akan memerdekakan West Papua;
  2. Saya adalah pemimpin ULMWP, dan saya satu-satunya, tidak ada orang lain, yang akan memerdekakan West Papua; kalau kamu menggantikan saya, kamu tidak akan merdeka dari penjajahan, jadi ajukan argumen apapun yang membuatku berada di posisi ini.
  3. Kami satu-satunya organisasi yang mampu memerdekakan West Papua, oleh karena itu setiap organisasi atau kelompok yang mengkampanyekan kemerdekaan West Papua harus bergabung. Jika mereka yang tidak bergabung dengan kami maka harus dimusnahkan.
Ego adalah: Sebuah Racun

Dengar, saya tidak mengatakan ini virus. Dan saya juga tidak mengatakan ini sebagai penyakit. Tapi saya katakan, ini racun. Tahukah Anda apa itu racun?

Inilah yang dikatakan Wikipedia, tentang racun:

Istilah "racun" sering digunakan dalam bahasa sehari-hari untuk menjelaskan zat berbahaya apa pun — terutama zat korosif, karsinogen, mutagen, teratogen, dan polutan berbahaya, dan untuk melebih-lebihkan bahaya bahan kimia. …

Demikian juga definisi dari Britanica.com tentang racun berikut

Racun, dalam biokimia, suatu zat, alami atau sintetis, yang menyebabkan kerusakan pada jaringan hidup dan memiliki efek yang merugikan atau fatal pada tubuh, baik itu tertelan, terhirup, atau diserap atau disuntikkan melalui kulit.

Egosentris adalah substansi berbahaya dalam perjuangan kolektif untuk tujuan kolektif seperti Kampanye Papua Merdeka. Ketika semua orang di dalam perjuangan sangat terikat pada perjuangan, maka perjuangan itu menjadi begitu pribadi, egosentris, dan dengan demikian begitu merusak.

Ini adalah “bio” dan “kimia”, itu ada dalam makhluk hidup, (bio) dan bersifat kimiawi. Ini menyebabkan kerusakan jaringan hidup. Individu egosentris, pemimpin egosentris beracun. Mereka menghancurkan jaringan hidup dalam suatu perjuangan.

Ego yang kuat penting untuk kepercayaan diri dan kepemimpinan yang kuat, tetapi terlalu banyak egoisme adalah racun.

Sekarang, lihat dan perhatikan dalam dirimu

Lihatlah para panglima militer di West Papua, lihat ketua para pemimpin dalam Kampanye Papua Merdeka seperti
  1. Pimpinan Parlemen,
  2. Pemimpin Eksekutif ULMWP,
  3. Pemimpin OPM,
  4. Presiden / Perdana Menteri NRFPB,
  5. Ketua / Pimpinan KNPB, dan lainnya.
Jika Anda salah satu dari mereka yang tidak ingin mengikuti konstitusi organisasi Anda dan ingin memperpanjang masa kepemimpinan Anda, maka Anda harus mengakui bahwa Anda adalah pemimpin yang egosentris.

Lanjut Jenderal Tabi,
Jika Anda adalah salah satu dari mereka yang tidak pernah mengubah posisi Anda dan selalu berada di sana selama lebih dari 10 tahun, maka Anda adalah racun

Berlanjut....


Posted by: Admin
Copyright ©wpa_blognews "sumber" 
Hubungi kami di E-Mail ✉: [email protected]

Post a comment

 
Top
banner