0
Independent Australia: Ketakutan West Papua akan Coronavirus
No. 1 PAPUA Merdeka News | Portal


Bertahun-tahun orang Papua telah berjuang untuk kemerdekaan mereka dan sekarang - dengan timbulnya COVID-19 - mereka akan dipaksa untuk berperang di dua front --- tulis Michael R Williams.

By Michael R Williams | 10 May 2020, 4:30pm


Gerakan Kemerdekaan Bersatu untuk West Papua (ULMWP) harus berjuang melawan pembunuhan massal, kampanye informasi yang keliru, tanpa memperdulikan hak-hak demokratis mereka. Tetapi sekarang karena Pemerintah Indonesia berusaha untuk mengunci bagian-bagian negara selain Jakarta dan beberapa kota dan provinsi tertentu, rakyat West Papua akan dipaksa untuk menghadapi penyebaran virus yang mematikan. Dan mereka akan melakukannya tanpa bantuan dari luar, atau diberi kesempatan untuk mengunci tanah mereka sendiri.

Pada 27 Maret, West Papua menyaksikan kematian virus korona pertama dan orang-orang takut bahwa wabah akan menyaingi kota-kota besar Indonesia lainnya.

Kota-kota di West Papua tidak diperlengkapi secara medis untuk menangani virus. Walaupun populasinya tidak sepadat Jakarta, layanan kesehatannya [di Papua] relatif buruk. Selama bertahun-tahun, tingkat kematian bayi dan HIV jauh di atas harapan kemanusiaan.

Dalam sebuah pernyataan pada tanggal 18 Maret, ketua ULMWP Benny Wenda mengecam pemerintah Indonesia:
“Kolonialisme Indonesia, yang telah menghancurkan cara hidup kita dan meninggalkan kita tanpa perawatan kesehatan atau dukungan alami dari lingkungan kita, telah meningkatkan risiko coronavirus bagi rakyatku. Tidak pernah ada waktu yang lebih mendesak bagi Indonesia untuk memungkinkan PBB secara mandiri memantau situasi, dan untuk orang Papua untuk menegaskan kemerdekaan mereka dan cara hidup tradisional.”
Pemerintah Indonesia telah mengunci Jakarta, tetapi respons mereka yang lambat terhadap COVID-19 telah meninggalkan negara ini dengan angka kematian tertinggi di dunia (pada beberapa titik, lebih dari 10 persen). Kota-kota besar seperti Jakarta masih hanya terkunci sebagian dan orang-orang khawatir.

Telah ada migrasi massal dari pusat-pusat kota, di mana kepadatan populasi memungkinkan virus menyebar pada tingkat yang mengejutkan. Sementara itu, pekerjaan menjadi semakin langka. Mereka yang masih berhasil mempertahankan pekerjaannya melakukannya tanpa mengikuti praktik jarak sosial.

Setelah melihat kejatuhan di kota-kota besar, orang Papua khawatir bahwa Pemerintah Indonesia tidak memiliki kepentingan terbaik dalam menangani krisis ini. Terutama mengingat serangan berkelanjutan Indonesia pada hak-hak orang Papua.

Penyelidik intelijen open-source Bellingcat dapat melacak sejumlah akun Twitter propaganda pro-Indonesia, beberapa di antaranya mencuri identitas bintang-bintang K-Pop yang terkenal. Pemerintah Indonesia juga telah melarang semua konten online kontra-narasi yang dapat mereka peroleh. Itu termasuk video Juicemedia yang populer di West Papua (diperlihatkan di bawah).
Dan selama beberapa minggu terakhir, outlet media menjadi sangat kritis atas pelaporan kasus coronavirus yang terang-terangan di Indonesia.

Tak lama setelah itu, tiga mahasiswa pengunjuk rasa menghilang selama protes kekerasan di Jayapura (sebuah kota di West Papua) akhir tahun lalu, yang termasuk penggalian air mata asrama siswa. Protes dimulai setelah seorang guru menyebut orang asli Papua sebagai “monyet” - sebuah cibiran yang umum bagi orang Papua.

“Orang Papua marah,” kata anggota Belanda dari gerakan Papua Merdeka, Raki Ap. “Ada ketakutan bahwa mereka akan membiarkan orang-orang menyebarkan virus.”

“Kami ingin pertama-tama memutuskan pemadaman media di West Papua. Dan ketika orang-orang mengetahui apa yang terjadi, mereka akan berkata‘ ini benar-benar salah, bagaimana kita tidak tahu tentang ini? ” kata, Raki Ap.

“Menjadi salah satu tetangga terdekat ke West Papua ada kebutuhan manusia [bagi orang Australia] untuk bertanggung jawab. Saya telah membaca beberapa artikel luar biasa yang menyebutnya "genosida di depan pintu Anda." Yang sebenarnya adalah apa yang terjadi saat ini. ”

"Bagaimana Anda mengatakan bahwa Anda adalah bangsa yang berkomitmen untuk perdamaian dengan mengirimkan pasukan Anda ke Afghanistan, dan berbalik ketika tetangga Anda bertempur melawan genosida?"
Saat ini, tujuan utama orang Papua adalah tetap aman, tetapi setelah virus lewat, Ap mengatakan ini:
“Di luar mendidik rakyat, tujuan utama kami adalah untuk mengklaim hak kemerdekaan. Mengembalikan West Papua ke daftar dekolonisasi PBB, kita berbicara tentang mengaktifkan kembali mekanisme yang membantu negara menemukan kedaulatan mereka. Di bawah hukum internasional, sangat jelas bahwa Indonesia sangat jelas menduduki West Papua secara ilegal. ”
Setelah penulisan bagian ini, ULWMP merilis pernyataan lain. Empat orang telah dibunuh karena kejahatan rasial atau kecurigaan koerisi dengan Pemberontak West Papua. Beberapa tubuh korban menunjukkan tanda-tanda penyiksaan, dua di antaranya baru berusia 16 tahun. Orang Papua, meskipun memiliki risiko kesehatan, terus menunjukkan dengan damai dalam solidaritas dengan mereka yang telah mengalami kekerasan yang tidak perlu.

__________
Raki Ap adalah seorang aktivis dan West Papua Merdeka, Anda dapat mengikuti Instagram-nya di sini.

Anda dapat mengikuti Associate Editor Michael R Williams di Twitter dan Instagram @editorscribble.


Posted by: Admin
Copyright ©Independentaustralia.Net "sumber"
Hubungi kami di E-Mail ✉: [email protected]

Post a comment

 
Top