0
ULMWP: Selamat Perdana Menteri Baru Vanuatu, Bob Loughman
Bob Loughman, Perdana Menteri terpilih Vanuatu
No. 1 PAPUA Merdeka News | Portal

PORT VILA | United Liberation Movement for West Papua telah memberi selamat kepada Bob Loughman, PM baru Vanuatu dari Vanua’aku Pati (Partai Vanua’aku Pati) yang dipilih parlemen Vanuatu beberapa hari lalu.

Bob mengalahkan Ralph Regenvanu, pemenang mayoritas suara parlemen dari partai Graon mo Jastis Pati.

Gerakan Persatuan Pembebasan untuk Papua Barat atau ULMWP memberi selamat kepada Loughman, sambil memberikan penghormatan kepada dukungan kuat Vanuatu secara historis bagi tujuan Papua Barat dalam forum internasional.

Baca juga: ULMWP: Media Hati-Hati Mengklaim Penembakan Freeport di Pemberitaan

ULPWP berharap untuk terus bekerjasama dengan pemerintah baru Vanuatu untuk memajukan kampanye kemerdekaan Papua Barat dari Indonesia.

Benny Wenda, Ketua ULMWP mencatat peran Vanua’aku Pati dalam mendukung de-kolonisasi di Wilayah Pasifik, dan khususnya Melanesia sejak Vanuatu memperoleh kemerdekaan pada 1980.

“Vanua’aku Pati telah menjadi juara bagi rakyat saya dan perjuangan kami untuk menentukan nasib sendiri dan kemandirian sejak awal,” kata Wenda dalam sebuah pernyataan.

“Dari kemerdekaan Vanuatu pada 1980 hingga hari ini, Anda (Vanuatu) dan partai Anda telah berdiri dalam solidaritas dengan kami (West Papua), bergandengan tangan dengan orang-orang, gereja, dan pemimpin tradisional Vanuatu.

Saya dan Eksekutif ULMWP berharap dapat bekerja sama dengan Anda dan pemerintah Anda dalam perjuangan anti-kolonial yang bersejarah,” kata Wenda kepada Loughman.

Baca juga: Ralph Regenvanu dan Charlot Salwai Pimpin Oposisi Vanuatu

Sementara itu, gerakan itu juga mengakui pekerjaan kepemimpinan pemerintah Vanuatu sebelumnya, di bawah mantan perdana menteri Charlot Salwai dan Ralph Regenvanu yang adalah menteri luar negeri.

“Merupakan hak istimewa untuk bekerja dengan Pemerintah sebelumnya dan kami mengakui dedikasi dan layanan bertahun-tahun dengan standar yang sangat tinggi,” kata Paula Makabori, anggota eksekutif Gerakan, dan Direktur Institut Advokasi Papua dan Hak Asasi Manusia.

“Komitmen besar Vanuatu untuk meningkatkan dan mengadvokasi situasi hak asasi manusia untuk Papua Barat sangat mengagumi dan berharap bagi rakyat saya untuk melanjutkan perjalanan panjang mereka menuju Kemerdekaan.

“Komitmen Vanuatu untuk membuat negara-negara Melanesia bebas dari penjajahan seperti yang dinyatakan oleh mendiang Pastor Walter Lini masih selaras dengan rakyat saya dan telah menjadi harapan semua rakyat Melanesia.”


Posted by: Admin
Copyright ©Radio New Zealand "sumber"
Hubungi kami di E-Mail ✉: [email protected]

Post a comment

 
Top
banner