0
Aksi rakyat Papua dalam pengawalan ketat oleh TNI di Bundaran Timika Indah, Mimika, Papua, Rabu (21/8/2019). Aksi tersebut untuk menyikapi peristiwa yang dialami mahasiswa asal Papua di Surabaya, Malang dan Semarang beberapa waktu lalu.
No. 1 PAPUA Merdeka News | Portal

Port Vila, -- United Liberation Movement for West Papua (ULMWP) mengeluarkan pernyataan tertanggal 18 Maret 2020 melalui website resminya ulmwp.orgBerikut ini pernyataan yang dikeluarkan Ketua ULMWP, Benny Wenda.

Statement 18 Maret 2020

Seperti yang saya katakan minggu lalu, orang Papua sedang menghadapi krisis ganda baru: krisis kemanusiaan yang disebabkan oleh operasi militer Indonesia, dan krisis medis yang disebabkan oleh coronavirus. Kolonialisme Indonesia, yang telah menghancurkan cara hidup kita dan meninggalkan kita tanpa perawatan kesehatan atau dukungan alami dari lingkungan kita, telah meningkatkan risiko coronavirus bagi rakyatku. Tidak pernah ada waktu yang lebih mendesak bagi Indonesia untuk mengizinkan PBB untuk memantau situasi secara independen, dan bagi rakyat West Papua untuk menegaskan kemerdekaan dan cara hidup tradisional mereka.

Pemerintah Indonesia harus segera mengabulkan permintaan jangka panjang ULMWP, yang didukung oleh 18 negara di PIF dan 79 negara dari Negara-negara Kelompok Afrika, Karibia dan Pasifik (ACP), dan mengizinkan Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia ke West Papua. Dengan operasi militer yang sedang berlangsung di sekitar Grasberg serta beberapa tempat lain, kita perlu pengamatan internasional yang mendesak terhadap krisis kemanusiaan kita.

(Baca juga: Solomon Island: Indonesia Tidak Boleh Membungkam untuk Masalah West Papua)

Situasi di sekitar tambang emas dan tembaga Grasberg Freeport McMoRan terus menurun. Saya sangat sedih dengan berita bahwa dua anggota sayap militer West Papua, pemilik dan pembela tanah tradisional kami, telah dibunuh oleh pasukan pendudukan Indonesia yang ilegal.

Freeport harus segera menghentikan produksi di tambang. Perusahaan tahu bahwa masalah di sekitar tambang berjalan dalam, dan tidak akan berhenti sampai ada solusi yang adil bagi masyarakat West Papua - sampai hak kami untuk menentukan nasib sendiri dihormati, dan kami diberikan referendum kemerdekaan. Freeport: apakah Anda ingin terus membantu dan bersekongkol dengan genosida di West Papua?

Untuk rakyatku, Anda harus mempersiapkan tahun yang sulit. Saya tahu Anda sangat menderita pada tahun 2019, tetapi virus ini kemungkinan akan segera masuk ke West Papua.

(Baca juga: ULMWP: Indonesia Politisir Isu Corona untuk Blok UNHCR)

Kita tidak boleh panik, tetapi kita harus bersiap. Saya menyerukan semua rakyat saya untuk kembali ke cara hidup yang kita miliki, untuk menumbuhkan kebun kita sendiri di desa-desa kita dan mempertahankan mata pencaharian kita dalam menghadapi pandemi ini. Kita tidak bisa lagi mengandalkan rezim kolonial Indonesia untuk melindungi kita dari virus ini. Kita harus saling mendukung dan mengandalkan kekuatan cara hidup tradisional kita.

Kami memiliki air, buah, tanah, kebun - kami dapat kembali memancing, makan sagu dan sayur-sayuran di desa kami. Ini adalah kesempatan terbaik kita untuk menghindari virus corona dan melanjutkan perjuangan kita untuk menentukan nasib sendiri.

Pikiran kami bersama semua orang di seluruh dunia yang terkena virus ini.

Tuhan memberkati.

Benny Wenda
Ketua
ULMWP


Posted by: Admin
Copyright ©ULMWP official site "sumber"
Hubungi kami di E-Mail ✉: [email protected]

Post a Comment

 
Top