0
No. 1 PAPUA Merdeka News | Portal

Presiden Jokowi telah melakukan perjalanan ke Papua, memperlakukannya sebagai rumah liburan, sementara militer Indonesia membunuh dan menyiksa kami seperti binatang.

Pada tahun 2014, selama pemilihan pertama Jokowi, saya mengatakan kepada BBC Indonesia bahwa, 'presiden ke presiden, tidak pernah ada perubahan'. Dari seluruh Indonesia, Jokowi telah menunjukkan kebenaran tentang itu.

Tepat setelah Indonesia menjadi anggota Dewan HAM PBB, Presiden Widodo memberikan pidato pengukuhannya. Presiden tidak menyebutkan hak asasi manusia, tidak menyebutkan West Papua. Dibawah pengawasannya, West Papua telah melihat salah satu pemberontakan terbesar yang pernah ada, menjadi masalah internasional - dan Presiden tidak mengatakan apa-apa tentang itu. Dunia dapat melihat bahwa elit Indonesia tidak memiliki komitmen terhadap hak asasi manusia atau untuk mengatasi akar penyebab masalah di West Papua. Tidak ada manusia dalam sistem pemerintahan Indonesia: itu busuk sampai ke inti.
Presiden RI, Jokowi mengenakan pakaian adat bugis dalam Sidang Tahunan MPR-RI, Rabu (16/8/2017) - http://news.rakyatku.com
Indonesia jelas bahwa penerapannya pada HRC dibuat dalam upaya untuk mencoba dan menghentikan masalah West Papua sampai mencapai Dewan. Pada saat yang sama, jurnalis investigasi dan lainnya mengungkapkan bahwa Indonesia telah menghabiskan ratusan ribu dolar untuk menyebarkan tipuan [hoax] di Facebook dan media sosial lainnya. Baru minggu ini, Indonesia mengumumkan dana diplomasi total $ 200 juta untuk mencoba dan menghentikan kemajuan kita.

Kita berada dalam pertempuran kebenaran melawan kebohongan. Keadilan melawan ketidakadilan. Daut melawan Goliat. Setiap langkah yang dilakukan Indonesia untuk menghentikan kemajuan rakyat West Papua hanya membawa kita lebih dekat pada kebebasan kita.

Ini adalah gerakan lawan yang putus asa, lawan yang kalah secara politis, moral, diplomatis dan legal. Semua yang dimiliki Indonesia sekarang adalah propaganda, represi, dan suap.

(Baca juga: SBSnews 17/9: Kehadiran Militer di West Papua telah Meningkat)

PBB didirikan berdasarkan prinsip-prinsip hak asasi manusia - kebebasan dari penyiksaan, pelecehan dan intimidasi. Ke-47 anggota Dewan Hak Asasi Manusia PBB memiliki tugas dan tanggung jawab moral untuk melindungi semua orang dari penyalahgunaan yang disponsori negara - Anda tidak dapat bersembunyi dari masalah ini. Piagam PBB sendiri mensyaratkan 'penghormatan universal terhadap, dan kepatuhan terhadap, hak asasi manusia dan kebebasan mendasar bagi semua'. Di West Papua hari ini, pembantaian, penangkapan tidak sah dan penyiksaan publik dilakukan setiap hari oleh negara Indonesia.

Hanya bulan ini, polisi dan militer Indonesia telah pergi ke setiap desa di Papua, memaksa orang untuk bersumpah setia pada bendera Indonesia dan memaksa orang Papua untuk menerima program 'pembangunan' palsu Indonesia. Polisi bahkan pergi ke desa tempat saya dibesarkan, membawa para kepala distrik dan memaksa mereka dengan todongan senjata untuk menerima proyek 'pembangunan' kolonial baru.

Keanggotaan Dewan Indonesia didasarkan pada kemunafikan yang mencolok. Sekarang Indonesia berada di HRC, dunia memiliki tanggung jawab untuk bertindak untuk menghentikan pelanggaran yang disponsori negara dan diamanatkan negara ini.

Kami sekarang memiliki situasi di mana seorang anggota HRC PBB telah secara aktif memblokir Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia dari mengunjungi suatu wilayah di bawah kekuasaannya. Suatu situasi di mana anggota Dewan secara aktif memblokir diplomat internasional bahkan untuk mengunjungi wilayahnya yang diduduki. Jika Indonesia ingin dianggap serius sebagai anggota Dewan, ia harus segera mengizinkan Komisaris Tinggi akses tidak terbatas ke West Papua untuk melihat kenyataan di lapangan. Apa yang coba disembunyikan Indonesia?

Kami mengulangi tuntutan kami yang adil dan masuk akal kepada Presiden Indonesia bahwa rakyat West Papua diizinkan untuk mengadakan referendum kemerdekaan yang bebas, adil bahwa Indonesia menarik tentaranya dari West Papua, menghapus pembatasan pers di tanah kami, mengizinkan Komisaris Tinggi PBB untuk mengunjungi, dan segera membebaskan semua tahanan politik. Tujuh tahanan politik yang telah diculik oleh pasukan pendudukan Indonesia dan dibuang di Kalimantan Timur harus segera dikembalikan ke Papua di mana mereka dapat diawasi dan didukung oleh keluarga dan penasihat hukum mereka.

Baca juga:
  1. Jokowi Angkat Prabowo Jadi Menhan: Dari Musuh ke Koalisi, Langkah yang Menjadi 'Hari Gelap' HAM dan 'Turunkan' Nilai Demokrasi
  2. Gerakan Transformasi Oseania Serukan untuk Intervensi PBB di West Papua
Semakin jauh perjuangan orang Papua bersama ULMWP, semakin banyak lawan bereaksi dalam upaya putus asa untuk mengatasi tercemarnya nama baik, mengesampingkan dan menghancurkan kita. Indonesia berada di sisi sejarah yang salah - tidak ada penindasan dan kebohongan yang dapat menghentikan keadilan untuk mengambil jalannya. Jokowi, berhenti menggunakan West Papua yang diduduki sebagai rumah liburan di tengah genosida.

Kami menginginkan kebebasan kami, dan referendum tentang kemerdekaan. Sejarah akan menghakimi Anda, karena itu telah menilai para pendahulu Anda yang melakukan genosida di Timor Timur.

Benny Wenda
Ketua ULMWP


Posted by: Admin
Copyright ©ULMWP Official site "sumber"
Hubungi kami di E-Mail ✉: [email protected]
Next
This is the most recent post.
Previous
Older Post

Post a Comment

 
Top