0
Siaran Pers ULMWP: 'Gelombang Kedua' dari 'Pemberontakan West Papua' Dimulai dalam Perjuangan untuk Referendum Kemerdekaan
Puluhan mahasiswa asal Papua menggelar aksi di depan Istana Negara, Jakarta, Rabu (28/8/2019). tirtoID
No. 1 PAPUA Merdeka News | Portal

Siaran Pers ULMWP, 26 Agustus 2019
  • Puluhan ribu orang turun jalan dalam protes gelombang kedua;
  • Satu orang terbunuh, beberapa ditembak dan belasan ditangkap oleh keamanan Indonesia;
  • Internet dimatikan berlanjut setelah seminggu dengan 1.000 personel keamanan baru dikerahkan di Papua.
Puluhan ribu orang Papua turun jalan minggu ini dalam 'gelombang kedua' Pemberontakan West Papua, menyusul demonstrasi massa menentang pemerintahan Indonesia minggu lalu. Dipicu oleh pelecehan rasis dan penangkapan mahasiswa Papua di Surabaya pada 17 Agustus, aksi unjuk rasa telah terjadi di seluruh West Papua dalam skala yang tidak terlihat sejak Musim Semi Papua 1999-2000. Para pengunjuk rasa menuntut referendum sebagai satu-satunya jalan ke depan untuk penyelesaian konflik damai di West Papua.

Internet semua mati di Papua dengan semua layanan data tidak lagi berfungsi. Upaya yang disengaja untuk meredam kebebasan berekspresi ini meningkatkan larangan selama enam dekade bagi wartawan internasional untuk memasuki wilayah tersebut. Pemadaman ini sangat menghambat informasi tentang jumlah orang Papua yang ditangkap, ditembak dan dibunuh oleh keamanan. Setidaknya 45 orang telah ditangkap di Fakfak dan setidaknya tiga orang ditembak di Fakfak dan Timika, termasuk seorang gadis berusia 13 tahun di Manokwari pada 19 Agustus. Satu orang telah terbunuh di Wamena.

Persatuan Gerakan Pembebasan untuk West Papua menyarankan semua media internasional untuk memperhatikan situasi politik yang meningkat di West Papua. Dengan kehadiran militer dan polisi yang meningkat pesat, ada kekhawatiran tentang terulangnya pembantaian Santa Cruz 1991.

ULMWP juga menyerukan pembebasan segera semua tahanan politik di West Papua, termasuk Bazoka Logo, Kepala Biro Politik ULMWP yang ditangkap karena memimpin demonstrasi damai dalam mendukung pertemuan para pemimpin Forum Kepulauan Pasifik pada tanggal 15 Agustus. baru-baru ini, yang merilis sebuah komunike bersama yang menyerukan 'semua pihak untuk melindungi dan menegakkan hak asasi manusia dari semua penduduk [West Papua] dan untuk bekerja untuk mengatasi akar penyebab konflik dengan cara damai'.

Baca juga:
Ketua ULMWP Benny Wenda menyatakan, Diskriminasi rasis terhadap orang-orang Papua adalah percikan yang telah menyalakan api lebih dari 50 tahun sentimen terhadap ketidakadilan, 50 tahun tekad untuk bebas. Sekarang orang-orang saya meluncurkan gelombang demonstrasi kedua, dan waktunya telah tiba bagi kita untuk merebut kembali negara kita. Kami sangat membutuhkan dunia untuk waspada dan untuk mendukung kami dan perjuangan kami untuk penentuan nasib sendiri dan perdamaian. "

[END]

Video demonstrasi massa pada 26 Agustus:
Kontak:

Untuk wawancara dengan Ketua ULMWP Benny Wenda, Kantor Pers ULMWP: [email protected]
ULMWP Pacific Mission - Ronny Kareni: +61 401 222 177. Rekaman tambahan dan foto juga tersedia berdasarkan permintaan


Posted by: Admin
Copyright ©the Official site ULMWP "sumber"
Hubungi kami di E-Mail ✉: [email protected]

Post a Comment

 
Top