0
Ketua ULMWP Meminta Jokowi dan Wiranto Adakan Referendum dan Hentikan Serangan Pribadi
Pemimpin kemerdekaan Papua, ketua ULMWP Mr. Benny Wenda (freewestpapua.org)
No. 1 PAPUA Merdeka News | Portal

Pernyataan ULMWP, 5 September 2019

Ratusan ribu orang Papua bangkit untuk referendum kemerdekaan. Orang-orang Papua menyerukan agar PBB diizinkan masuk ke West Papua, agar akar penyebab krisis di West Papua ditangani melalui referendum kemerdekaan yang diawasi secara internasional. Inilah yang terjadi dalam tiga minggu terakhir.

Jenderal Wiranto dan pejabat terkemuka Indonesia lainnya mencoba mengubah ini menjadi masalah pribadi, menuduh ketua ULMWP 'mendalangi' demonstrasi. Saya tidak peduli apa yang dikatakan Wiranto, yang dicari oleh PBB untuk kejahatan terhadap kemanusiaan di Timor Timur, tentang saya. Dia harus mengatasi masalah nyata, yang merupakan kebutuhan untuk transisi damai menuju kemerdekaan West Papua untuk memulihkan perdamaian, stabilitas dan kebebasan bagi rakyat saya.

Daripada menanggapi seruan kami untuk kebebasan, pemerintah Indonesia lebih memilih untuk meluncurkan propaganda untuk mengalihkan perhatian. Alih-alih menegakkan hak kami untuk menentukan nasib sendiri, Wiranto membentuk kelompok-kelompok milisi, mencoba mengubah para pemukim Indonesia di West Papua melawan kami - seperti yang dilakukannya di Timor Timur. Alih-alih mengizinkan kami untuk mengekspresikan diri, pasukan pendudukan Indonesia membunuh enam dari kami di Deiyai.

Kami orang Papua tidak memiliki masalah dengan orang Indonesia di West Papua. Kami ingin hidup dalam harmoni dan damai dengan mereka di West Papua yang merdeka. Negara Indonesia yang berusaha menumbuhkan konflik dengan mempersenjatai pemukim Indonesia dan mengarahkan milisi nasionalis. Adalah kelompok nasionalis Indonesia yang memanggil kami 'monyet' dan 'babi' di Surabaya. Ini adalah 'eskalasi' dan 'provokasi' yang memulai acara baru-baru ini.

Saya katakan kepada warga Indonesia di West Papua: "Anda adalah saksi mata dari ketidakadilan yang dilakukan oleh pemerintah Indonesia terhadap rakyat saya. Dengarkan mengapa kami menunjukkan. Jangan dengarkan perintah dari militer Indonesia atau polisi untuk membentuk geng dan milisi melawan kami. Dukung tuntutan damai kita untuk referendum demokratis tentang kemerdekaan".

Indonesia secara ilegal menduduki West Papua, bukan sebaliknya. 500.000 pria, wanita dan anak-anak telah tewas di bawah pendudukan Indonesia. Selama 57 tahun kami telah memperjuangkan hak kami untuk menentukan nasib sendiri, hak kami untuk menentukan nasib kami sendiri.

Hanya itu yang kami minta: referendum yang bebas dan demokratis, diawasi oleh komunitas internasional. Jika Wiranto begitu yakin saya berbohong dan dia mengatakan yang sebenarnya, mari kita tunjukkan pada orang-orang Papua dan lihat apa yang mereka pilih.

Di bawah Perjanjian New York 1962, orang Papua dijanjikan referendum kemerdekaan, termasuk "kelayakan semua orang dewasa [...] untuk berpartisipasi dalam tindakan penentuan nasib sendiri yang akan dilakukan sesuai dengan praktik internasional". Ini berarti satu orang, satu suara.

Apakah orang Papua mendapatkan referendum ini, yang dijanjikan kepada mereka dalam Perjanjian New York? Tidak. Militer Indonesia memilih 1.022 orang Papua, termasuk ayah saya, dan memaksa mereka dengan todongan senjata untuk menyetujui pendudukan Indonesia. Setiap pengamat, dari jurnalis internasional hingga diplomat, sarjana hukum hingga saksi Papua, telah mencatat bahwa Act of No Choice 1969 adalah penipuan dan tidak demokratis. Itu, seperti yang akan dikatakan oleh Wakil Sekretaris Jenderal PBB waktu itu, sebuah 'kapur'. Bahkan Kolonel Infanteri Soemarto, Komandan Indonesia di Merauke, mengakui bahwa, “[Indonesia] harus benar-benar yakin untuk memenangkan referendum ini, dilakukan dengan metode yang biasa dan tidak biasa '.

PBB tidak mendukung Act of No Choice. Di bawah Resolusi 2504 (XXIV), Majelis Umum PBB hanya 'mencatat' hasilnya, dengan oposisi kuat dari negara-negara Afrika dan Karibia yang baru merdeka. Laporan akhir Sekretaris Jenderal PBB sendiri mencatat bahwa, Administration Administrasi [Indonesia] setiap saat menjalankan kontrol politik yang ketat atas populasi [Papua] ’.

Jadi secara hukum dan politik, West Papua masih memiliki hak untuk menentukan nasib sendiri di bawah hukum internasional, sesuai dengan Deklarasi 1960 tentang Pemberian Kemerdekaan kepada Negara-negara dan Bangsa-Bangsa Kolonial. Hak itu tidak pernah dilaksanakan.

Ini adalah akar penyebab dari apa yang terjadi di West Papua sekarang. Selama 57 tahun kami telah berjuang secara damai untuk hak kami menentukan nasib sendiri, untuk referendum.

Indonesia harus melepaskan Bazoka Logo, kepala Biro Politik ULMWP, yang ditahan sejak 15 Agustus, Surya Anta, juru bicara Front Rakyat Indonesia untuk West Papua (FRI-WP), ditangkap di Jakarta pada awal bulan, dan semua orang Papua yang telah ditangkap selama beberapa minggu terakhir. Veronica Koman, seorang pengacara hak asasi manusia Indonesia yang telah berbicara untuk West Papua, sekarang sedang diburu secara internasional oleh negara Indonesia karena akun Twitter-nya.

Forum Kepulauan Pasifik, Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia, pemerintah PNG, dan yang lainnya mengkhawatirkan apa yang terjadi sekarang. Situasi di West Papua sangat mirip dengan sejarah Afrika Selatan pada abad ke-20. Kita ditindas, didiskriminasi, dan dibunuh - dan dunia mulai melihatnya sekarang. Alih-alih mengubah ini menjadi politik pribadi yang kecil, Wiranto dan Widodo harus menyerukan referendum kemerdekaan sekarang.


Benny Wenda
Ketua
Persatuan Gerakan Kemerdekaan Papua atau ULMWP

Posted by: Admin
Copyright ©ULMWP official site "sumber"
Hubungi kami di E-Mail ✉: [email protected]

Post a Comment

 
Top