0
Jenderal TRWP, Mathias Wenda: Kepada Presiden Jokowi…
No. 1 PAPUA Merdeka News | Portal

Jenderal Mathias Wenda, Komandan Tentara Revolusi West Papua (TRWP), salah satu komando yang terafiliasi dalam Tentara West Papua (WPA) telah menulis surat kepada Hon. Colonial Republic of Indonesia (CURI)  / Joko Widodo, Presiden Kolonial Republik Indonesia, untuk mendekati pihak-pihak yang tepat dalam menangani kerusuhan di West Papua.

Jenderal Wenda, meskipun Situs Web Resmi WPA menyebutkan tiga hal kepada Presiden CURI yang harus dipertimbangkan oleh Presiden saat ini, daripada meminta orang Melanesia ke West Papua untuk memaafkan dan melupakan diskriminasi rasial dan sistematis yang terus-menerus dihadapi oleh orang Melanesia sejak Indonesia menginvasi dan menduduki wilayah Republik West Papua.

Bapak Wenda mengusulkan personil dari WPA, Jenderal TRWP Amunggut Tabi dan Ketua ULMWP, Hon. Benny Wenda sebagai perwakilan resmi yang telah menuntut Undang-Undang Penentuan Nasib Sendiri yang Dibimbing oleh PBB dan karena itu, apa pun tentang "referendum" tidak boleh dibicarakan di antara para pejabat Indonesia, antara Presiden dan dua Provinsi kolonial Papua dan Papua Barat.

Paragraf pembuka surat itu mengatakan,
Dari Markas Pusat Pertahanan (CDH) Tentara Revolusi West Papua (TRWP), saya sebagai Panglima Tertinggi Revolusi West Papua (PANGTIKOR), dengan ini ingin menjelaskan posisi saya tentang tiga poin berikut kepada Bapak Presiden Republik Indonesia: pertama tentang perkembangan terkini di wilayah Republik West Papua (RWP) dari Raja Ampat ke Maroke; kedua, tentang rencana Bapak Presiden untuk bertemu dengan dua gubernur kolonial Papua dan Papua Barat untuk membahas tentang referendum; dan akhirnya usulan dari WPRA kepada Bpk. Presiden sebagai cara untuk keluar dari masalah saat ini menghadapi Kesatuan Republik Kolonial Indonesia (CURI) sebagai reaksi terhadap apa yang telah dilakukan oleh perwira militer dan polisi Anda, mis., menyebut kami orang Melanesia: “monyet”.
Jenderal Wenda menutup suratnya dengan doa
… bahwa Tuhan Pencipta semua orang Melayu-Indonesia dan Melanesia akan memberikan Bapak Presiden kebijaksanaan dan gagasan untuk mengakhiri konflik ini, secara komprehensif dan lengkap.
Sekretaris Jenderal WPRA, Jenderal Amunggut Tabi sebelumnya mengutuk diskriminasi rasial terhadap Melanesia dari West Papua sebagai tanda orang Indonesia-Melayu dan menyatakan:
Tentara West Papua berjuang mempertahankan martabat dan integritas semua orang hitam, putih, merah, hijau, dan warna apa pun sebagai manusia, dengan hak yang sama dan setara untuk diakui dan diperlakukan sepenuhnya sebagai sesama manusia. Karena itu, kami mengutuk komunitas Nazi Indonesia dan pemerintah apartheid di West Papua.

Posted by: Admin
Copyright ©Papua Post (via Melanesia.News) "sumber"
Hubungi kami di E-Mail ✉: [email protected]

Post a Comment

 
Top