0
Desember lalu, polisi menangkap orang Papua yang merayakan peringatan 50 tahun kemerdekaan negara itu dari pemerintahan Belanda [Reuters]
No. 1 PAPUA Merdeka News | Portal

Pada 1960-an, orang Papua dikorbankan atas nama politik Perang Dingin - dan PBB tidak berbuat apa-apa.
London, Inggris - Ribuan orang telah ambil bagian dalam demonstrasi di West Papua dan di Australia untuk menandai kunjungan Sekretaris Jenderal PBB (Sekjen PBB) ke Indonesia, menyerukan Ban Ki-moon untuk meninjau kembali kesalahan-kesalahan PBB yang mengarah pada penolakan orang Papua. Hak untuk menentukan nasib sendiri dan untuk membantu menyelesaikan pelanggaran HAM yang sedang berlangsung di Papua.

Penjaga perdamaian PBB berada di puncak agenda kunjungan Sekjen PBB ke Indonesia pada hari Selasa. West Papua tidak, tetapi banyak yang berpendapat bahwa itu seharusnya. Lagipula, orang-orang Papua meminta agar PBB meninjau kembali administrasi pertamanya - dan cacat - dari masyarakat pasca konflik. Para pengamat memuji keberhasilan administrasi PBB di Timor Timur dan keberhasilan transisi menuju kemerdekaan.
Bukti penyiksaan di West Papua
Tetapi hanya sedikit yang menyadari kegagalan PBB dalam upaya pertamanya dalam administrasi di West Papua lebih dari 40 tahun sebelumnya. Timor Leste mendapatkan suara demokratis. West Papua mendapat suara palsu. Timor Timur mendapat kemerdekaan. West Papua menjadi bagian dari Indonesia - bertentangan dengan keinginannya dan melanggar haknya untuk menentukan nasib sendiri berdasarkan Piagam PBB.

Seandainya PBB melepaskan mandatnya dengan benar pada saat itu, orang Papua akan merayakan kemerdekaan lebih dari 40 tahun, tetapi yang terjadi sebaliknya mengalami penindasan hampir 50 tahun. Pada waktu itu, diperkirakan bahwa sebanyak 500.000 orang Papua telah terbunuh di tangan pasukan keamanan Indonesia. Universitas Yale dan Sydney melaporkan bahwa situasinya mendekati genosida. Aktivis Papua yang berkampanye untuk menentukan nasib sendiri secara rutin ditangkap dan dipenjara karena mengekspresikan pendapat politik mereka secara damai.

Jayapura baru-baru ini - termasuk Forkorus Yaboisembut, seorang pemimpin suku Papua - menarik kecaman internasional dari pengacara dan kelompok hak asasi manusia. Berbicara dari penjara, Yaboisembut - seorang tahanan politik yang diakui - meminta Ban Ki-moon untuk mengatur pembicaraan damai dengan Indonesia dan untuk menggunakan kunjungannya ke Pusat Penjaga Perdamaian yang baru di Jakarta untuk menegosiasikan pembebasan semua tahanan politik di Indonesia.

Sekjen PBB tidak memberikan komentar dukungan publik tentang West Papua selama kunjungannya.

Tetapi dia mungkin dicegah untuk melakukan hal itu mengingat kontroversi yang disebabkan oleh komentarnya di Forum Kepulauan Pasifik September lalu.

Kontroversi tentang West Papua

Di Forum tersebut, Ban didesak untuk mendukung dialog damai antara West Papua dan Indonesia, untuk mengakhiri pelanggaran hak asasi manusia, dan "untuk menemukan strategi untuk mengeluarkan Indonesia dari tanah yang bukan milik mereka". Menanggapi pertanyaan media, Ban mengatakan bahwa West Papua harus dibahas di Komite Dekolonisasi Majelis Umum PBB. Dia menekankan bahwa PBB akan "melakukan semua untuk memastikan" bahwa hak asasi manusia akan dihormati di West Papua dan bahwa "apakah Anda adalah negara merdeka atau wilayah yang tidak memerintah sendiri atau apa pun, hak asasi manusia tidak dapat dicabut dan prinsip mendasar Perserikatan Bangsa - Bangsa ".

Komentar Ban secara implisit mengakui bahwa ada kasus yang sah untuk peninjauan status hukum West Papua, serta pengakuan bahwa ada dasar untuk keprihatinan terkait situasi hak asasi manusia. Orang Papua menyambut komentar Ban dengan keyakinan bahwa, setelah sejarah panjang pengkhianatan PBB, PBB akhirnya dapat bertindak demi kepentingan mereka dan melindungi hak-hak mereka berdasarkan Piagam PBB.

Tindakan PBB sesuai dengan Piagam PBB? Tampaknya harapan yang cukup masuk akal. Tapi, sayangnya, komentar Ban sangat kontroversial - mewakili "perubahan luar biasa" oleh kepala PBB di West Papua karena Ban adalah "kepala pertama PBB yang keluar dan mengatakan itu". Lima belas gerakan hak asasi manusia dan keadilan sosial segera meminta Ban untuk menunjuk perwakilan khusus PBB untuk menyelidiki dugaan pelanggaran hak asasi manusia di West Papua dan status politiknya.

Tetapi perubahan posisi itu tampaknya terlalu radikal untuk bisa dilihat. Beberapa hari kemudian, dan tidak diragukan lagi dalam menanggapi keluhan Indonesia, seorang "Juru Bicara Resmi untuk Sekretaris Jenderal" yang tidak disebutkan namanya mengumumkan di New York bahwa "tanggapan tidak langsungnya" mungkin telah menyebabkan kesalahpahaman bahwa ia menyarankan masalah Papua harus ditempatkan dalam agenda Komite Dekolonisasi. Sekretaris Jenderal ingin menjelaskan bahwa ini bukan niatnya. " Sementara koreksi membiarkan standarisasi nyata Sekjen PBB tentang perlunya PBB untuk "melakukan semua untuk memastikan" hak asasi manusia dilindungi di Papua Barat, belum ada tindakan yang diambil.

Tampaknya PBB telah mengecewakan Papua Barat - dan ini bukan pertama kalinya.

Sejarah PBB di West Papua

West Papua adalah bagian barat dari pulau New Guinea, hanya 300 km utara Australia. Separuh pulau lainnya yang lebih terkenal adalah negara merdeka Papua Nugini (PNG). Masyarakat Melanesia di West Papua dan PNG memiliki etnis, budaya, dan agama yang serupa. Hanya masa lalu kolonial mereka yang berbeda yang membedakan mereka.

West Papua (waktu itu West Papua ) dijajah oleh Belanda, tetapi demi kenyamanan itu secara longgar diberikan sebagai bagian dari Hindia Belanda - Indonesia modern. Ketika Indonesia memperoleh kemerdekaan setelah Perang Dunia II, West Papua tetap di bawah kendali Belanda dan dipersiapkan untuk kemerdekaan, seperti juga PNG oleh Australia. West Papua adalah koloni Belanda dan Wilayah Tanpa Pemerintahan Sendiri yang menuju kemerdekaan. Lebih dari 50 tahun yang lalu, pada 1 Desember 1961, orang Papua mengibarkan bendera mereka dan menyanyikan lagu kebangsaan mereka ketika mereka secara resmi mengumumkan kemerdekaan mereka dari Belanda.

Segera setelah itu, Indonesia diserbu dengan dukungan politik dan senjata dari Uni Soviet. AS - khawatir kehilangan Indonesia ke Rusia dan ingin mendapatkan kontrak penambangan yang menguntungkan - campur tangan. Di bawah tekanan AS, Belanda setuju untuk penyelesaian yang diperantarai PBB dan AS, Perjanjian New York tahun 1962, yang menyediakan pemerintahan Indonesia yang diawasi PBB dan memberikan suara untuk penentuan nasib sendiri di mana orang Papua dapat memilih kemerdekaan atau integrasi dengan Indonesia.

Orang Papua tidak diajak berkonsultasi

Berdasarkan ketentuan perjanjian, West Papua dipindahkan oleh Belanda ke Otoritas Eksekutif Sementara PBB (UNTEA). Antara 1962 dan 1963, UNTEA memiliki otoritas penuh untuk mengelola wilayah itu, untuk memelihara hukum dan ketertiban, dan untuk melindungi hak-hak orang Papua. Wilayah itu kemudian dipindahkan ke administrasi Indonesia pada tahun 1963, tetapi dengan syarat bahwa tetap di bawah pengawasan PBB sampai suara untuk penentuan nasib sendiri pada tahun 1969.

Laporan media dari seluruh dunia pada waktu itu menyoroti perlunya kewaspadaan PBB dalam memastikan pemungutan suara yang bebas dan adil. Pada tahun 1962, satu editorial menekankan, "tidak ada keraguan sama sekali tentang tanggung jawab Perserikatan Bangsa-Bangsa di bawah perjanjian - terlepas dari tanggung jawab moral - untuk memastikan orang Papua diizinkan untuk melakukan pilihan bebas" dan bahwa tanggung jawab "seharusnya tidak memerlukan menekankan ".

Namun PBB menutup mata - baik terhadap pelanggaran hak asasi manusia dan fakta bahwa praktik pemungutan suara tidak memenuhi standar internasional. The 1969 "Act of 'Free' Choice" atau [PEPERA 1969] secara populer dikenal sebagai "Act of 'NO' Choice". Sebuah kelompok yang dipilih sendiri dari 1.022 warga Papua dipaksa, di bawah ancaman kekerasan, untuk memilih dengan suara bulat untuk integrasi dengan Indonesia.

Selama periode pengawasan PBB dan menjelang pemungutan suara, militer Indonesia diperkirakan bertanggung jawab atas kematian 30.000 orang Papua. Frank Galbraith, Duta Besar AS untuk Indonesia pada waktu itu, memperingatkan bahwa operasi militer Indonesia "telah merangsang ketakutan ... tentang genosida yang dimaksudkan". Wartawan dan saksi mata Australia Hugh Lunn melaporkan bahwa orang Papua yang membawa rambu bertuliskan "satu orang, satu suara" sebagai protes terhadap prosedur pemilihan ditangkap dan dipenjara. Yang lainnya terbunuh.

PBB sadar akan represi - tetapi tidak melakukan apa-apa. Dan, yang lebih buruk, itu berkolaborasi dengan Indonesia untuk mencegah kritik internasional.

Sementara itu, AS dan Indonesia sibuk mengukir kekayaan sumber daya alam Papua. Setelah menandatangani perjanjian konsesi dengan perusahaan pertambangan AS Freeport pada tahun 1967, dua tahun sebelum pemungutan suara yang dijadwalkan, Indonesia tidak berniat membiarkan kemerdekaan Papua (Freeport adalah kontributor utama PDB Indonesia, dan Kissinger kemudian dihargai dengan mendapat tempat di dewan Freeport) .

AS setuju, tetapi kabel diplomatik mengungkapkan bahwa mereka khawatir bahwa anggota PBB akan "mengadakan pemilihan umum yang bebas dan langsung" (seperti yang disyaratkan oleh hukum internasional), menggagalkan niat Indonesia. AS membahas perlunya bertemu dengan Perwakilan PBB, Ortiz Sanz, untuk "membuat dia sadar akan realitas politik" tetapi kemudian melaporkan, dengan lega, bahwa Ortiz mengakui "bahwa hal itu tidak dapat dibayangkan dari sudut pandang kepentingan kepentingan negara." PBB, serta [pemerintah Indonesia], yang hasilnya selain kelanjutan Irian Barat di dalam [Indonesia] ". Pada Juli 1969, kabel diplomatik AS melaporkan bahwa "Act of Free Choice ... sedang berlangsung seperti tragedi Yunani, kesimpulannya sudah ditentukan sebelumnya".

Orang Papua dikorbankan atas nama politik Perang Dingin dan sumber daya alam.

Para pejabat PBB mengakui secara pribadi bahwa 95 persen orang Papua mendukung kemerdekaan. Tetapi seperti yang dikatakan Perwakilan PBB Ortiz Sanz kepada wartawan Australia Hugh Lunn, "[Papua] West Papua seperti pertumbuhan kanker di pihak PBB dan tugas saya adalah menghapusnya dengan operasi". Dan menghapusnya dia lakukan. Pada tahun 1969, Sanz melaporkan hasil pemungutan suara kepada Majelis Umum PBB, hanya mencatat bahwa praktik pemungutan suara "Indonesia" dan bukan "internasional" diadopsi. West Papua secara resmi menjadi provinsi Indonesia.

Mantan Wakil Sekretaris Jenderal PBB Narasimhan sejak mengakui proses itu adalah "kapur". Korespondensi diplomatik Inggris mengakui "proses konsultasi tidak memungkinkan pilihan yang benar-benar bebas untuk dibuat". Para ahli hukum internasional yang terhormat menolak pemungutan suara 1969 sebagai "latihan palsu", yang merupakan pengkhianatan substantif terhadap prinsip penentuan nasib sendiri.

Namun tidak ada tindakan yang diambil oleh PBB - atau komunitas internasional - untuk memperbaiki ketidakadilan ini. Semakin banyak anggota parlemen internasional menyerukan kepada pemerintah mereka, melalui PBB, untuk memberikan efek pada hak West Papua atas penentuan nasib sendiri. Seperti Uskup Agung Desmond Tutu, seorang pendukung kampanye West Papua untuk meminta Sekjen PBB melakukan tinjauan, telah menyatakan, "[a] Perserikatan Bangsa-Bangsa yang kuat akan mampu, antara lain, mengakui dan memperbaiki kesalahannya".

Kelompok-kelompok hak asasi telah mendesak Sekjen PBB untuk menunjuk Perwakilan Khusus untuk menyelidiki situasi di West Papua, termasuk hasil dari "Act of Free Choice" [PEPERA] 1969 dan situasi kontemporer, dan meminta agar ia menggunakan kantor baiknya untuk menegosiasikan pembebasan politik. tahanan dan membujuk pemerintah Indonesia untuk mencabut larangan akses ke West Papua bagi organisasi dan jurnalis internasional.

Tapi apakah Ban Ki-moon akan bertindak?

Belum ada tindakan PBB yang akan datang - belum

Sejak komentarnya September lalu, Sekjen PBB tetap diam di West Papua. Pada pidatonya di Indonesia pada 20 Maret, Ban mengingat kembali pengalamannya sendiri ketika masih kecil di Korea Selatan - di mana ia mengatakan bahwa penjaga perdamaian PBB telah menjadi "mercusuar harapan" bagi rakyatnya.

Seperti Ban, orang Papua pernah melihat pasukan penjaga perdamaian PBB sebagai harapan mereka. Tetapi seperti yang dikatakan oleh Dr. John Saltford, penulis Perserikatan Bangsa-Bangsa dan Pengambilalihan Indonesia atas West Papua, 1962-1969: Anatomi Pengkhianatan, mengatakan: "Orang Papua memiliki kepercayaan besar pada PBB, dan PBB mengkhianati mereka dan terus mengkhianati mereka karena, sejauh ini, telah menolak untuk meninjau kembali posisinya mengenai masalah ini. "

Ketika Dewan Hak Asasi Manusia sedang mempersiapkan untuk Tinjauan Berkala Universal Indonesia, kiriman telah dituangkan dengan bukti penyalahgunaan hak asasi manusia yang tersebar luas di West Papua - bukti bahwa banyak harapan akan mendorong PBB untuk bertindak. Tetapi mengingat sejarahnya di West Papua, haruskah orang Papua menaruh harapan lebih lanjut di PBB?

Pernyataan Sekjen PBB di Indonesia minggu ini juga mendesak harapan di PBB, berdasarkan pengalamannya sendiri di Korea Selatan: "Silakan memiliki harapan yang lebih besar, jangan putus asa! Ini mungkin sangat sulit bagi Anda. Tetapi lihatlah saya. Sebagai anak muda, saya sangat miskin. [Korea Selatan] hampir di ambang kehancuran ... Tetapi karena ada PBB, karena masih ada PBB, Anda dapat memiliki harapan ... Ini adalah pesan saya kepada kamu."

Mari berharap dia tidak mendorong lebih banyak harapan palsu dari West Papua di PBB. Mari berharap PBB akan bertindak - karena jika tidak, maka itu bukan organisasi yang dipercayai oleh pemimpinnya.

____
Jennifer Robinson adalah seorang pengacara hak asasi manusia yang berbasis di London, Inggris (UK).


Posted by: Admin
Copyright ©The Aljazeera.com "sumber"
Hubungi kami di E-Mail ✉: [email protected]

Post a Comment

 
Top