0
Pesan: Dari Balik Jeruji di Manokwari
Tidak lagi bersama dengan anak-anaknya di Sorong, terpaksa keluarga membawa anak ke Manokwari untuk pertemukan dengan Ibu Mandabayan untuk memberikan asi kepada anaknya dari dalam sel (penjara), di kantor Polisi Indonesia di Manokwari. (img. doc: https://wphumanrightscenter.org)
No. 1 PAPUA Merdeka News | Portal

Kata-kata dari Ibu Mandabayan

Para pengunjung menemukannya duduk di lantai di balik jeruji sel kecilnya yang memandang ke arah mereka dan tersenyum. Suster Mandabayan sangat senang melihat mereka, tetapi pengunjungnya tidak akan menghampirinya karena polisi Indonesia tidak akan membiarkan mereka melampaui dua meter. Cobaan dan hari-harinya di sel gelap yang sunyi itu tampaknya membuatnya lelah, tetapi dia ceria dan bersemangat tinggi. Para pengunjungnya berhasil menyelundupkan surat tulisan tangannya dari sel itu. Surat itu ditujukan kepada Perempuan Papua tiga anak yang sedang pengasih. | Baca ini: (Wanita Pemberani dengan 1500)


Surat itu (dalam bahasa Inggris):

Dari Balik Jeruji 
Penjara Polisi Indonesia, Manokwari

5 September 2019

Untuk semua wanita di mana pun Anda berada di West Papua, dan ketiga anak saya yang cantik

Ini masih pagi di sini, dan matahari terbit, tetapi saya tidak akan bisa melihatnya duduk di sel yang sepi ini. Saya menulis dari balik jeruji ini karena saya sangat merindukan Anda sesama perempuan Papua, dan anak-anak saya yang cantik.

Untuk anak-anakku: Ibumu mencintaimu: Jenghis Khan, Manduhai, dan Victor yang berada di kota Sorong, jauh dari sini. Sudah beberapa hari sejak saya meninggalkan Anda. Saya ditahan dan ditempatkan di ruangan kecil ini, di balik jeruji besi, dan tidak tahu berapa lama sebelum saya bisa melihat Anda lagi.

Aku merindukanmu Khan sayangku; waktu kita bersama bercerita dan tertawa. Saya rindu menyaksikan Anda berteriak di atas suara Anda - “Papua Merdeka” (Bebaskan West Papua). Aku merindukanmu Manduhai! Saya rindu menyaksikan Anda makan sarapan, dan bagaimana berbicara tentang rumah kami yang indah, West Papua, yang Anda tahu betul bukan bagian dari Indonesia. Itu dicuri dari kita!
Awal penanganan Suster Mandabayan di Bandar Udara Manokwari, setelah kedapatan membawa Bendera West Papua "bintang kejora" (img. https://wphumanrightscenter.org/2019/09/03/the-lady-with-1500-flags)
Untuk sesama perempuan Papua. Saya harap Anda terus berbicara tanpa berpikir mundur. Kepada para ibu, izinkan saya mengajukan pertanyaan-pertanyaan ini: Sudahkah Anda mengajari anak-anak Anda tentang "Papua Merdeka?" Misi kami di bumi ini adalah untuk anak-anak kami kebenaran kebenaran. Sudahkah Anda berbicara kepada anak-anak Anda tentang identitas mereka yang sebenarnya - siapa mereka sebenarnya dan dari mana mereka berasal, dan apa yang terjadi pada orang-orang kami?

Jika Anda belum melakukannya, silakan lakukan sekarang. Ajari anak-anak Anda sekarang sehingga mereka akan tumbuh dengan pengetahuan itu. Mari mendidik anak-anak kita. Bicaralah dengan mereka saat Anda sedang memasak di dapur, atau di sekitar meja saat makan malam. Bahkan ketika Anda melakukan pekerjaan rumah seperti mencuci dan berkebun. Undang mereka untuk bergabung dan Anda dan berbicara dengan mereka tentang orang-orang kami, dan apa artinya menjadi orang Papua! Bahkan ketika Anda berada di luar rumah: Bicaralah dengan anak-anak Anda di mana pun Anda berada, atau bahkan ketika bertemu teman dan tetangga.
Ibu Mandabayan setelah memberikan Asi kepada anaknya di dalam sel [penjara], kantor Polisi Indonesia di Manokwari. (img. doc: https://wphumanrightscenter.org)
Jangan takut untuk berbicara. Tidak masalah apakah Anda bepergian dengan mobil atau kano, bicarakan dengan anak-anak Anda tentang “Papua Merdeka!” Beri tahu mereka tentang identitas Melanesia mereka - identitas mereka yang sebenarnya. Ajari mereka untuk bangga dengan identitas mereka - budaya mereka, ras mereka, dan tanah air mereka! Beri tahu mereka bagaimana orang-orang kami menjadi bagian dari Indonesia. Beri tahu mereka bahwa mereka adalah orang Melanesia dan Papua sampai ke inti, dan bahwa mereka dipaksa menjadi orang Indonesia.


Salam revolusioner saya untuk Anda semua!

Untuk anak-anak saya, ibu akan melihat Anda lagi semoga segera!

Dengan seluruh cintaku,
Bu Manda


Posted by: Admin 
Copyright ©The West Human Right Center "sumber"
Hubungi kami di E-Mail ✉: [email protected]

Post a Comment

 
Top