0
Benny Wenda: Wiranto Dalang Kerusuhan di Papua
Ketua Gerakan Persatuan Pembebasan Papua Barat (ULMWP), Benny Wenda.
No. 1 PAPUA Merdeka News | Portal

London, - Ketua Gerakan Persatuan Pembebasan Papua Barat (ULMWP), Benny Wenda, menuduh balik Menteri Koordinator bidang Politik, Hukum, dan Keamanan, Wiranto yang berupaya menciptakan konflik horizontal di Papua.

Pernyataan itu ditegaskan Benny merespons tudingan Wiranto yang menyebutnya sebagai ktor intelektual di balik kerusuhan di Papua.

"Wiranto adalah penjahat perang yang dicari oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) karena kejahatan perang. Adalah Wiranto yang membentuk 'Pasukan Penjaga Merah & Putih' dan mencoba memicu konflik horizontal antara warga Papua dan warga Indonesia," ujar Benny sebagaimana dilansir dari CNNIndonesia.com pada Selasa (3/9/2019).

Benny memastikan warga di Bumi Cendrawasih tidak pernah memiliki masalah dengan masyarakat di luar Papua.

"Kami hidup damai berdampingan. Tapi orang seperti Wiranto berusaha menggerakkan kekerasan demi kepentingan mereka sendiri," sesal Benny.

Benny menuturkan demonstrasi yang terjadi di Papua selama beberapa pekan terakhir ini terjadi secara spontan akibat ketidakadilan yang dirasakan warga di sana selama ini.

"Pemerintah Indonesia hanya berupaya mengalihkan perhatian dari kenyataan dengan menyalahkan saya," ujar Benny.

Benny sebelumnya juga telah menegaskan masyarakat Papua tidak pernah menganggap orang Indonesia sebagai musuh.

Misi yang diperjuangkan selama ini, ungkap Benny, adalah menghadapi sistem penjajahan (kolonialisme) yang dia anggap terjadi selama ini, terhadap warga di wilayah paling timur Indonesia itu.

Benny, yang kini tinggal di Inggris menegaskan bahwa rakyat Papua tidak akan terpancing dengan provokasi yang dibuat pemerintah Indonesia.

Demonstrasi yang berlangsung rusuh masih terjadi di sejumlah tempat di Papua. Kantor Komisi Pemilihan Umum (KPU) dan kantor Majelis Rakyat Papua di Jayapura dilaporkan dibakar massa pedemo pada pekan lalu.

Kerusuhan juga sempat terjadi di depan kantor Bupati Deiyai hingga menewaskan sejumlah warga sipil.

Menteri Koordinator bidang Politik, Hukum, dan Keamanan, Wiranto, menyebut kerusuhan Papua tak lepas dari aksi provokasi yang dilakukan Benny Wenda.

Wiranto menuturkan Benny aktif menyebarkan hoaks alias informasi palsu soal Papua ke luar negeri.

Menurut pemerintah, Benny adalah tokoh separatis dan pendukung penggunaan kekerasan dalam mencapai tujuan politiknya untuk memisahkan Papua dari Indonesia.

Benny-pun pernah ditangkap dan ditahan di Jayapura pada 6 Juni 2002 atas tuduhan mengajak massa menyerang sebuah kantor polisi dan membakar dua toko di Abepura pada 7 Desember 2000. Benny dihadapkan ke pengadilan pada 24 September 2002. Tak lama kemudian ia kabur dari penjara dan melarikan diri ke Inggris.

Benny mendapatkan suaka dari pemerintah Inggris pada 2002. Sejak itu dia terus berkampanye untuk memisahkan West Papua dari kantornya di Oxford.


Copyright ©Katta "sumber"
Hubungi kami di E-Mail ✉: [email protected]

Post a Comment

 
Top