0
ULMWP: PBB Segera Intervensi Papua, Sebelum Pembantaian yang Lebih Besar Seperti Insiden Santa Cruz - #URGENT
Ketua Persatuan Gerakan Kemerdekaan Papua atau ULMWP, Benny Wenda. (img. https://oslofreedomforum.com)
No. 1 PAPUA Merdeka News | Portal

PERINGATAN MENDESAK: Intervensi PBB diperlukan sebelum Santa Cruz seperti pembantaian terjadi di West Papua

Orang Papua membutuhkan perhatian internasional yang mendesak. Saya [ketua ULMWP] menyerukan kepada semua pemerintah di dunia, anggota parlemen dan media untuk menyinari West Papua. Jika dunia dan media internasional mengabaikan West Papua sekarang, keamanan Indonesia dapat mengubahnya menjadi pertumpahan darah.

PBB harus bertindak. Saat ini, orang-orang Papua menempati gedung Parlemen dan Gubernur di Jayapura, ibukota Papua. Listrik dan layanan internet telah terputus, dan 300 petugas lagi dari unit Polisi Brimob yang kejam telah dikerahkan. Rekaman menunjukkan gas air mata digunakan pada demonstran non-kekerasan dan informasi terbaru menunjukkan militer Indonesia, polisi dan milisi nasionalis mungkin bersiap untuk menyerbu pertemuan damai.

Sudah di Deiyai, enam orang Papua ditembak mati pada hari Rabu setelah dirusak oleh polisi dan militer Indonesia dan setidaknya 15 orang Papua ditembak dengan peluru karet di Jayapura. Seorang siswa berusia 18 tahun tertembak dan belum terlihat sejak itu. Akan ada lebih banyak pertumpahan darah kecuali dunia memperhatikan.

Orang-orang Papua tidak lagi takut. Mereka berbaris dalam puluhan ribu, mengibarkan bendera Bintang Kejora. Untuk menerbangkan simbol pembebasan kita yang terlarang ini, penjajah akan menempatkan kita di penjara atau menembak kita. Semua peristiwa dalam dua minggu terakhir semuanya terkait: rasisme, demonstrasi dan pembunuhan, keinginan untuk menentukan nasib sendiri. Rakyat saya menolak untuk merayakan hari kemerdekaan Indonesia pada 17 Agustus, serta memperingati Perjanjian New York 1962, awal dari pelanggaran bersejarah atas hak kami untuk menentukan nasib sendiri. Sementara itu, orang dan para pemimpin Pasifik mengutuk pelanggaran hak asasi manusia di West Papua dan menyerukan Komisaris Tinggi PBB untuk mengunjungi wilayah tersebut.

Di Surabaya, siswa Papua mengalami tindakan rasisme ekstrem yang merupakan bagian dari kehidupan sehari-hari orang Papua di bawah pemerintahan kolonial, yang disebut 'monyet' dan 'babi' oleh militer Indonesia dan milisi yang didukung negara. Diskriminasi rasis terhadap rakyat saya ini adalah percikan yang menyalakan api sentimen kebebasan dan kemerdekaan 57 tahun: Pemberontakan West Papua. Gelombang kedua pemberontakan ini telah dimulai, dan rakyat saya tidak akan beristirahat sampai kita diberikan hak dasar kita untuk menentukan nasib sendiri dan referendum kemerdekaan dari Indonesia.

(Baca juga: Siaran Pers ULMWP: 'Gelombang Kedua' dari 'Pemberontakan West Papua' Dimulai dalam Perjuangan untuk Referendum Kemerdekaan)

Ini adalah situasi darurat di West Papua, hari ini dan semuanya menjadi semakin buruk. Kami sangat membutuhkan PBB untuk campur tangan. Saya menghimbau Melanesian Spearhead Group (MSG), Forum Kepulauan Pasifik (PIF), Uni Afrika (AU), Uni Eropa (UE) dan semua internasional, mohon untuk segera mengambil tindakan membantu mencegah pembantaian lebih lanjut. Kami tidak bisa membiarkan pembantaian Santa Cruz [Insiden Santa Cruz adalah penembakan demonstran Timor Timur di pemakaman Santa Cruz di Dili pada 12 November 1991] lain terjadi di West Papua. Dunia perlu tahu dan campur tangan sekarang sebelum terlambat. Media dunia harus melakukan semua yang mereka bisa untuk membantu menutupi situasi dan menyinari apa yang sebenarnya terjadi. Ini memiliki kekuatan yang sangat nyata untuk membantu menyelamatkan nyawa.

Dengan terputusnya jalur internet dan telepon dan puluhan ribu posting media sosial, dunia harus melakukan apa saja untuk mengungkap situasi. Jika dunia berhenti memandang, Indonesia akan meluncurkan tindakan keras, seperti yang terjadi berulang kali di Timor Timur, dan di West Papua pada tahun 1969, 1977-8, 1998, 2001, 2014, dan banyak kesempatan lainnya. Ratusan ribu dari kita sudah mati. Kehidupan rakyat saya hari ini, berjuang dengan keberanian dan martabat yang tinggi untuk kebebasan mereka, tergantung pada dunia akting.


Benny Wenda

Ketua
ULMWP

[email protected]

Posted by: Admin 
Copyright ©ULMWP official site "sumber"
Hubungi kami di E-Mail ✉: [email protected]

Post a Comment

 
Top