0
Benny Wenda berpidato di depan Dewan Kota Oxford pada tahun 2015 dan berterima kasih kepada mereka atas dukungannya. Setelah berpidato, dia menerima tepuk tangan meriah. (Foto: doc. pribadi).
Benny Wenda akan dianugerahi Kehormatan Freedom of the City [Oxford] pada pertemuan khusus Dewan Penuh yang akan diadakan di Balai Kota Oxford, pada tanggal 17 Juli 2019, pukul 17:00 waktu setempat.

Oxford, UK - Walikota Oxford, Anggota Dewan Craig Simmons mengatakan: "Ini adalah kehormatan besar saya sebagai Walikota untuk mengusulkan dan memberikan Kehormatan Freedom of the City [Oxford] kepada Benny Wenda. Ini adalah penghargaan yang pantas untuk seseorang yang mencari suaka dan tempat perlindungan di Oxford, bersama keluarganya, mereka berkontribusi begitu banyak baik secara lokal maupun di panggung internasional. " kata walikota Oxford, Inggris.

Menurutnya, Benny Wenda adalah diplomat dan pemimpin yang diakui secara internasional untuk gerakan West Papua. Sejak diberikan suaka politik di Inggris pada tahun 2002, Wenda telah berjuang tanpa lelah untuk penentuan nasib sendiri bagi orang Papua dari markas kampanyenya di Oxford.

The Freedom of Oxford adalah kehormatan tertinggi yang dapat diberikan oleh Kota Oxford dan merupakan salah satu upacara tradisional tertua yang masih ada. Ini adalah status kehormatan saja, tanpa hak lain selain untuk menghadiri pertemuan dewan formal, seperti Dewan Tahunan, dan acara-acara seremonial seperti layanan gereja sipil.

Walikota Oxford, Anggota Dewan Craig Simmons, akan mengusulkan Penganugerahan Kehormatan Freedom of the City [Oxford] pada Benny Wenda. Anggota Dewan Richard Howlett akan mendukung Konferensi sebelum diajukan ke Dewan untuk pemungutan suara. Walikota Lord akan memberi Benny Wenda gulir Freedom of the City miliknya.

(Simak ini: Waktunya Mendukung West Papua: Wawancara dengan Pemimpin Kemerdekaan West Papua, Benny Wenda)

Anggota Dewan Susan Brown, Ketua Dewan Kota Oxford mengatakan: “Sejak Benny Wenda menjadikan Oxford rumah dan pangkalannya untuk berkampanye bagi rakyat West Papua, penduduk Oxford dan Dewan Kota telah mengambil alasannya sendiri. Kami dengan senang hati memberikan kehormatan ini kepada penduduk Oxford yang telah berkampanye tanpa kenal lelah atas nama rakyatnya. " imbuhnya.

Benny Wenda berkata: “Saya berterima kasih kepada Dewan Kota Oxford dan orang-orang Oxford atas kemurahan hati dan dukungan mereka dalam menyampaikan penghargaan ini. Ketika saya melarikan diri dari penjara Indonesia di West Papua pada tahun 2002, Oxford adalah salah satu tempat pertama di dunia yang menyambut saya dan keluarga saya. Saya diberi suaka di Inggris dan menjadikan Oxford rumah saya. Oxford adalah salah satu yang pertama kali mendengar seruan rakyat Papua atas keadilan, hak asasi manusia dan penentuan nasib sendiri dan penghargaan ini menunjukkan bahwa orang-orang Oxford mendengarkan dan merespons".

"Orang-orang Papua tahu bahwa perjuangan kami bukan hanya masalah bagi orang Papua sekarang, tetapi telah menjadi masalah yang telah menyentuh hati ribuan orang di seluruh dunia. Perjalanan saya telah membawa saya ke sini dari hutan West Papua dan dari dalam sel penjara Indonesia. Tetapi sampai kita dapat kembali ke West Papua yang merdeka, saya dan keluarga saya tidak benar-benar bebas. Saya berterima kasih kepada orang-orang Oxford atas semua bantuan mereka ketika kami bekerja untuk menyelesaikan perjalanan panjang kami pulang. "

(Baca ini: Cable Magazine: Sebuah Wawancara dengan Pemimpin Kemerdekaan West Papua, Benny Wenda)

Wenda menetap di kota itu setelah membaca buku George Monbiot dari penduduk Oxford, Poisoned Arrows, yang pertama kali mengungkap kisah masyarakat suku di New Guinea barat dan menggambarkan kampanye transmigrasi pemerintah Indonesia untuk mengusir mereka dari tanah leluhur ke dalam kemiskinan dan kelaparan.

Dia telah bertindak sebagai perwakilan khusus rakyat West Papua di Parlemen Inggris, PBB dan Parlemen Eropa. Pada tahun 2017 ia diangkat sebagai Ketua untuk Gerakan Persatuan Kemerdekaan untuk West Papua atau (ULMWP), sebuah organisasi baru yang menyatukan tiga organisasi politik utama yang berjuang untuk kemerdekaan Papua.

Para tamu diundang untuk bergabung dengan Walikota Lord Oxford dan anggota dewan untuk resepsi di aula utama setelah pertemuan.

(Baca artikel tentang Benny Wenda, ini: Perjalanan Benny Wenda dari Penjara Abepura ke Internasional dan Pimpin ULMWP)


Posted by: Admin
Copyright ©Oxford.gov.uk "sumber"
Hubungi kami di E-Mail ✉: [email protected]

Post a Comment

 
Top