0
*CATATAN: TERUSKAN dan SEBARKAN artikel ini, agar dapat diketahui oleh Semua Pejuang Kemerdekaan Papua, tentang sejarah OPM hingga ULMWP ini. Banyak yang tidak mengetahui dan mengerti tentang ini, sehingga menimbulkan banyak kesala-pahaman*

ARTIKEL - Organisasi Papua Merdeka - Pembela Kebenaran (OPM-PEMKA) dipimpin oleh Jacob Hendrik Prai dan OPM Victoria yang dipimpin oleh almarhum Brigadir Jenderal TPN Seth Jafeth Roemkorem. OPM PEMKA umumnya dipimpin oleh semua penduduk dataran tinggi dan pedalaman West Papua. Sedangkan OPM Victoria sebagian besar dipimpin oleh penduduk pulau New Guinea Barat.

Fraksi PEMKA dari Prajurit Tuan. Prai disebut Tentara Pembebasan Nasional (TEPENAL) dan kelompok Roemkorem disebut TPN (Tentara Pembebasan Nasional).

Menurut Almarhum Dr. OPM John Otto Ondawame, adalah pemimpin PEMKA yang mengatur dan mengirim komandan militer (Komandan TEPENAL) ke wilayah pegunungan dan pedalaman West Papua ketika kedua kelompok dipisahkan oleh masalah pribadi antara Prai dan Roemkorem.
Banyak Komandan Regional TEPENAL seperti Kelly Kwalik, Tadius Yogi, Boni Anaya, Bernardus Mawen, Meki Salossa, dan Mathias Wenda telah aktif sejauh ini dan mereka saat ini disebut Komandan TPN atau TPN / OPM. Mereka secara teori Komandan TEPENAL dari Fraksi PEMKA.

(Kami menganggap kedua PEMKA dan Victoria adalah faksi karena telah terjadi pertumpahan darah dalam perjuangan mereka untuk kemerdekaan dari Indonesia) Namun, apa yang kita miliki saat ini seperti TPN / OPM, TPN.PB, DM-TPNPB, TPNPB-OPM tidak benar-benar faksi, tetapi mereka garis perintah yang berbeda dan struktur militer yang terpisah yang sebagian besar waktu tumpang tindih satu sama lain.

Kepemimpinan TPN diserahkan dari Roemkorem ke berbagai pemimpin seperti Prawar dan kemudian ke Rex Rumakiek dan H.R. Joweni. Baik Rumakiek dan Joweni adalah Komandan senior TPN. Sementara Dr. OPM Ondawame sendiri adalah Komandan senior TEPENAL, bersama dengan Geradus Tom dan Alex Derey yang tinggal di Belanda hingga hari ini. Ketua Umum Wenda dan Jenderal Amunggut Tabi sama-sama dari pengelompokan TEPENAL.

Namun, penamaan dan pengelompokan itu menjadi kabur ketika turun ke generasi muda. Misalnya: Sebby Sambom, Jefry Pagawak, Goliat Tabuni, Enden Wanimbo dan banyak lainnya. Masih ada pertanyaan: "Apakah mereka berasal dari TEPENAL atau TPN?"

Semuanya menyebut diri mereka sebagai anggota OPM. Mereka menyebut diri mereka TPN / OPM, lalu TPNPB, atau TPNPB-OPM, atau DM-TPNPB-OPM.

Akar Penyebab TPN vs PEMKA faksionalisme

Kami tidak memiliki akun yang sangat jelas dan komprehensif tentang "Masalah pribadi apa" yang menyebabkan persaingan dan kemudian perselisihan antara komandan TEPENAL dan TPN, tetapi yang kami tahu berdasarkan kisah yang berbeda adalah bahwa ada masalah pribadi yang harus dilakukan dengan salah satu istri dari Pak Prai, yang berasal dari Biak, pulau dan suku yang sama dengan Almarhum S. Roemkorem. Itu semuanya. Kami tidak tahu apa yang terjadi di sini.

Penyatuan PEMKA dan Victoria

Hari ini, kita memiliki Otto Ondawame (PEMKA) dan Andy Ayamiseba (Victoria) sebagai Pemimpin Senior OPM yang mendirikan Kantor West Papua bernama Kantor Perwakilan Rakyat West Papua (WPPRO) pada tahun 2001. Mereka bergabung dengan Rex Rumakiek (Victoria) dan yang terakhir pada tahun 2004 oleh Kolonel TEPENAL Amunggut Tabi (PEMKA) dengan para jenderal lainnya bersamanya. Kelompok personil militer ini kemudian dikirim oleh Jenderal TEPENAL Mathias Wenda yang berbasis di Vanimo, Provinsi Sandaun, Papua Nugini.

Kedua OPM disatukan dan menjadi satu sejak pembentukan WPPRO oleh Ayamiseba dan Ondawame. Dan kekuatan terpadu terus beroperasi. WPNCL - Koalisi Nasional untuk Pembebasan West Papua dibentuk oleh PEMKA-Victoria OPM, didukung oleh organisasi akar rumput, terutama Majelis Suku Koteka (DeMMAK - Dewan Musyawarah Masyarakat Adat Koteka).

Baca juga: berikut ini:
  1. Sejarah OPM - Organisasi Papua Merdeka
  2. Sejarah Perjuangan Papua Merdeka
Di dalam West Papua ada gerakan kuat di bawah kepemimpinan Buchtar Tabuni dan Mako Tabuni dengan KNPB (Komite Nasional Papua Barat). Buchtar Tabuni kemudian menjadi Ketua Parlemen Nasional Papua Barat (PNWP - Parlemen Nasional Papua Barat). Secara sosial budaya, Buchtar Tabuni adalah bagian dari DeMMAK, yang ketuanya adalah Tuan. Benny Wenda. DeMMAK berperan penting dalam membangun WPNCL.

Letjen WPRA Amunggut Tabi meminta Jenderal WPRA untuk secara resmi mengakui Buchtar Tabuni sebagai Ketua Parlemen Nasional Papua Barat dan ini membawa PNWP untuk secara resmi dan kuat terlibat dalam lobi politik untuk membentuk ULMWP.

Buchtar Tabuni dan PNWP secara sosial budaya masih menjadi bagian dari kelompok TEPENAL dari OPM.

(Tentu saja tidak banyak orang yang tahu tentang alur cerita yang kami paparkan di sini, tetapi di sini, mengalir dalam darah, pikiran, dan hati kami.)

OPM PEMKA & OPM Victorial = WPNCL

Menanggapi permintaan suara bersatu di tingkat reigonal di Melanesian Spearhead Group (MSG), para pemimpin OPM (baik dari PEMKA dan VIctoria) mengadakan pertemuan dan kemudian mendirikan WPNCL.

WPNCL kemudian melamar Keanggotaan MSG di Noumea, Kanaky, tetapi kemudian keanggotaan ditunda untuk memasukkan lebih banyak kelompok West Papua ke dalam organisasi.

Secara teori dan dalam praktiknya WPNCL adalah OPM saat ini, OPM dari PEMKA dan Victoria, OPM dari TEPENAL dan TPN.

Secara teori, dengan demikian markas besar OPM Victoria dan Markas Pemka OPM sekarang menjadi anggota WPNCL.

OPM + NRFPB = ULMWP

Para pemimpin OPM yang bersatu ini kemudian mengundang para pemimpin NRFPB - Negara Republik Federal Papua Barat dan menghasilkan apa yang disebut "Deklarasi Saralana 7 Desember 2014", sepuluh tahun setelah "Deklarasi Rakyat Vanuatu" tentang Dukungan pada 1 Desember 2004 di Stadion Grandstand, Port Vila Vanuatu " di depan delegasi pejabat TPN / OPM (PEMKA) dan OPM (pemimpin PEMKA dan Victoria).

(Baca ini: ULMWP: Jawaban Penderitaan dan Sejarah Perjuangan Bangsa Papua)

Deklarasi Saralana adalah dasar bagi Persatuan Gerakan Kemerdekaan untuk West Papua atau (ULMWP).

TPN + TNP = WPA

Lima tahun kemudian, tepatnya pada 1 Mei 2019, deklarasi lain yang disebut "Deklarasi 1 Mei Rakyat West Papua " mengumumkan kepada dunia pembentukan sayap militer ULMWP yang disebut "West Papua Army" (WPA).

Banyak pemimpin OPM dari faksi PEMKA dan Victoria, yang sekarang menjalankan dua organisasi besar, WPNCL dan PNWP dan yang dari NRFPB meminta organisasi militer mereka:
  1. WPRA, 
  2. DM-TPNPB, dan 
  3. TNPB 
untuk membentuk sebuah kesatuan struktur komando militer di bawah ULMWP.

TPN OPN dan TNP NRFPB sekarang bersatu dan kami menyebut komando militer baru ini sebagai "West Papua Army".

Jadi apa "persamaan" selanjutnya?

Jadi, kisah perjuangan politik dan kampanye militer dalam Gerakan Kemerdekaan West Papua akan segera berakhir. Hanya ketika upaya penyatuan ini solid dan konsisten, maka dunia akan datang untuk berurusan, baik secara militer maupun politik.
_________
*CATATAN: TERUSKAN dan SEBARKAN artikel ini, agar dapat diketahui oleh Semua Pejuang Kemerdekaan Papua, tentang sejarah OPM hingga ULMWP ini. Banyak yang tidak mengetahui dan mengerti tentang ini, sehingga menimbulkan banyak kesala-pahaman*

(Baca ini: Berkompromi dengan Sesama Pejuang Pertanda Kematangan Jiwa)


Posted by: Admin
Copyright ©PAPUA Press "sumber"
Hubungi kami di E-Mail ✉: [email protected]

Post a Comment

 
Top