Oposisi Mempertanyakan Hubungan Fiji dengan Indonesia

Share Story

Oposisi Mempertanyakan Hubungan Fiji dengan Indonesia
Anggota Oposisi Parlemen Fiji, Anare Jale.

Hubungan diplomatik Fiji dengan Indonesia berada di bawah pengawasan ketat di Parlemen Fiji dalam minggu kemarin atas keterkaitanya dengan pelanggaran hak asasi manusia di West Papua

SUVA, FIJI — Anggota parlemen oposisi, Anare Jale menuduh pemerintahan Perdana Menteri (PM) Fiji, Frank Bainimarama memalingkan muka terhadap orang Papua yang tidak bersalah.

Dia mengatakan kepada Parlemen Jakarta telah diberitahukan untuk perlakuan terhadap orang Papua oleh polisi Indonesia dan militer.

“Pelanggaran hak asasi manusia yang serius telah terjadi di West Papua dan kami telah memilih untuk melihat ke arah lain. Berapa lama Fiji dapat menutup telinganya untuk teriakan kebebasan dari sesama Melanesia kami? Jelas sekali bahwa Fiji telah menyerah pada pemeriksaan Indonesia. diplomasi – buku – sayang sekali. “

Anare Jale mengatakan pihaknya di Fiji akan terus menekan kedua pemerintah untuk “menegakkan dan sepenuhnya mematuhi prinsip-prinsip HAM internasional”.

Simak ini: (Menlu Vanuatu Ingin, Dukungan Pasifik untuk West Papua Harus Lebih Kuat)

Menteri luar negeri bayangan mengatakan, pemerintah telah bertentangan dengan komitmennya baru-baru ini kepada PBB tentang memperjuangkan hak asasi manusia.

Jale mengatakan, itu juga memalukan bahwa PM Frank Bainimarama adalah wakil ketua dewan hak asasi manusia PBB namun “tidak dapat menghentikan pelanggaran Indonesia terhadap saudara dan saudari Melanesia kami di West Papua”.

“Pemerintah Indonesia, dengan kedok kedaulatan, telah menggunakan kekuatan militernya untuk memperbudak dan membantai orang Papua yang tidak bersalah di tanah dan negara mereka sendiri karena berdiri dan menuntut hak untuk didengar, dan untuk memerintah diri mereka sendiri tanpa penindasan dari Indonesia . “

Jale mempertanyakan hubungan pemerintah dengan Jakarta yang “catatan hak asasi manusia adalah salah satu yang terburuk di dunia.”

Pada bulan September tahun lalu, oposisi mendesak Komisi Hak Asasi Manusia PBB untuk melakukan audit di Fiji dengan mempertimbangkan tawaran Bainimarama untuk mendapatkan kursi di dewan.

Baca ini: (Pemimpin Oposisi Menyerukan Kepada Fiji untuk Mengakhiri “Pengkhianatan” terhadap West Papua)

Kemudian pemimpin oposisi Ro Teimumu Kepa mengatakan bahwa sejak membatalkan konstitusi pada 2009, pemerintah Fiji telah “menetapkan aturan melalui dekrit kejam yang mengendalikan hidup rakyat, membuat ejekan hak asasi manusia di sana”.

Juga, pada bulan September 2018, Noah Kouback dari Misi Permanen Vanuatu mengatakan kepada PBB tentang kekhawatiran pemerintahnya tentang penghilangan paksa dan penahanan sewenang-wenang terhadap orang Papua, khususnya mereka yang berbicara tentang penentuan nasib sendiri.

“Vanuatu mengutuk praktik berkelanjutan Indonesia atas penangkapan sewenang-wenang dan penahanan orang asli Papua yang menggunakan hak-hak mereka yang dilindungi secara internasional untuk kebebasan berekspresi dan berkumpul,” kata Kouback kepada dewan PBB.

“Catatan Vanuatu dengan prihatin mengangkat kelompok kerja tentang kegagalan populasi penduduk asli untuk menanggapi permintaan kunjungannya, jadi kami menyerukan kepada Indonesia untuk mengizinkan mekanisme khusus PBB untuk … dan melaporkan masalah sistemik yang sedang berlangsung.”

Indonesia selalu menyangkal bahwa polisi secara rutin menyalahgunakan hak asasi manusia dan baru-baru ini mengundang kantor Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia untuk mengirim tim untuk mengunjungi wilayah Papua.

Baca ini: (Pendaftaran ULMWP di MSG Mengikuti Kriteria dan Prosedur Keanggotaan)



Copyright ©Radio New Zealand (RNZ) “sumber”
Hubungi kami di E-Mail ✉: tabloid.wani@gmail.com

Tags

Share Article

Tinggalkan Balasan

Your email address will not be published.

Related Posts

This is articles having same tags as the current post.