1
Bulan Mei 2019, Debat Terkait West Papua akan Berlangsung di Parlemen Inggris
London -- Dilansir situs resmi Kampanye Papua Merdeka atau Free West Papua Campaign tertanggal 3 Mei 2019 bahwa, dalam bulan Mei 2019 ini akan ada debat tetang West Papua di parlemen Inggris.

Ini merupakan debat pertama kalinya, yang akan berlangsung pada hari Rabu, 8 Mei 2019 di Inggris. Depat ini tetang West Papua dan kondisi Hak Asasi Manusia yang kian memburuk, dan sangat penting bagi anggota parlemen yang dapat menghadirinya.

Dalam situs Kampanye Papua Merdeka diserukan harapan West Papua agar banyak anggota parlemen dapat menghadirinya untuk dapat menunjukan kepeduliannya terhadap rakyat West Papua dan perjuangan bagi kemerdekaannya. Selanjutnya dalam bulan yang sama, tepatnya tanggal 24 Mei 2019 akan ada pertemuan partai-partai yang tergabung dalam grub  The All-Party Parliamentary Group on West Papua (APPG).

Harapan West Papua, semua warga Inggris dapat melobi setiap Anggota Parlemen mereka melalui online yang dapat dengan mudah digunakan oleh masyarakat. Hal itu akan menemukan parlemen Anda dan mengirim email kepada mereka. Dibutuhkan kurang dari satu menit, dan memastikan bahwa anggota parlemen Anda tahu bahwa konstituen mereka - ANDA - peduli tentang West Papua dan seluruh rakyat.

Kibarkan Bendera untuk West Papua: Hubungi Anggota Parlemen Anda

Poin yang dapat disampaikan dalam komunikasi dengan Parlemen Anda [Ingris/UK]. Minta Parlemen Anda untuk menghadiri:
  • Debat Westminster Hall & partai-partai yang tergabung dalam grub  The All-Party Parliamentary Group on West Papua (APPG). Debat Westminster Hall tentang hak asasi manusia dan West Papua berlangsung pada hari Rabu 8 Mei 2019, pukul 4:30 s/d 5: 30 pm [waktu Inggris]. Debat itu diserukan oleh anggota parlemen dari Witney & West Oxfordshire, Mr. Robert Courts MP. Berikutnya, akan ada pertemuan Partai-partai yang tergabung untuk West Papua, pada hari Selasa 28 Mei 2019, puku; 17:00 [waktu Inggris], di Ruang Komite 8. Pertemuan tersebut dipimpin oleh anggota parlemen Alex Sobel MP yang juga Ketua APPG.

    Para pembicara pada debat ini meliputi:
    1. Benny Wenda, Ketua United Liberation Movement for West Papua (ULMWP);
    2. Jennifer Robinson, Pendiri Pengacara Internasional untuk West Papua (ILWP);
    3. Peter Prove, Direktur Urusan Internasional di Dwan Gereja Dunia atau World Council of Churches;
    4. yang lain, termasuk negara-negara yang mendukung, harus dikonfirmasi.

      West Papua telah membuat langkah besar dalam perjuangannya untuk menentukan nasib sendiri dari Indonesia dalam beberapa tahun terakhir, membangun untuk membawa masalah ini ke Majelis Umum PBB pada bulan September 2020. Dukungan tingkat negara dari Republik Vanuatu sangat penting dalam kemunculan yang akan datang West Papua sebagai negara bangsa baru. Dua komite PBB - Komite Dekolonisasi PBB (2017) dan Dewan HAM PBB (2019) - kini mereka [PBB] telah menerima salinan petisi yang ditandatangani oleh 1,8 juta rakyat West Papua yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk referendum kemerdekaan.
  • Baru-baru ini, para ahli independen di Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) mengeluarkan pernyataan yang belum pernah terjadi sebelumnya mengecam 'budaya impunitas' seputar pelanggaran HAM di West Papua. Pernyataan itu menyerukan 'mereka yang telah melakukan pelanggaran HAM terhadap penduduk asli Papua 'untuk' dimintai pertanggungjawaban'.
  • Petisi West Papua untuk referendum yang diawasi secara internasional tentang kemerdekaan dari Indonesia ditandatangani oleh 1,8 juta orang asli Papua, atau (sekitar 70% dari total populasi Orang asli Papua) dan itu telah dikirim ke PBB pada Januari 2019.

Posted by: Admin
Copyright ©Free West Papua Campaign "sumber"
Hubungi kami di E-Mail ✉: [email protected]

Post a Comment

 
Top