0
Manasseh Sogavare Terpilih Sebagai Perdana Menteri Solomon Islands
Manasseh Sogavare berbicara tentang langkah-langkah Parlemen Nasional Solomon Islands tak lama setelah memenangkan pemilihan Perdana Menteri pada 24 April 2019. Foto: Forum Kepulauan Solomon Internasional
Honiara -- Manasseh Sogavare telah terpilih sebagai Perdana Menteri (PM) Solomon Islands untuk keempat kalinya. Namun, terpilinya Sogavare diselimuti kontroversi ketika 15 anggota parlemen tidak memberikan suara.

Sogavare terpilih ke tampuk kekuasaan pada hari Rabu, 24 April 2019 di Gedung Parlemen Solomon Islands di Honiara, dengan perolehan 34 suara atas pesaingnya, Matthew Wale dari total 50 kursi Parlemen.

Baca ini: Manasseh Sogavare Digulingkan dari Jabatannya Sebagai PM, oleh Parlemen Solomon

Terpilihnya Sogavare kali ini akan menjadi kepemimpinannya sebagai perdana menteri yang keempat kalinya. Sebelumnya ia menjabat sebagai PM pada tahun 2000, 2006 dan yang terbaru pada tahun 2014.

Dua dari tiga masa jabatan terakhirnya sebagai perdana menteri dipersingkat karena mosi tidak percaya.

Sogavare telah menjabat sebagai anggota parlemen untuk Timur Laut sejak ia pertama kali terpilih pada tahun 1997, ia telah memegang berbagai peran menteri selama bertahun-tahun termasuk di bidang keuangan dan perdagangan.

Dia memiliki latar belakang ekonomi dan sepanjang karirnya telah mengadvokasi desentralisasi pembangunan di Solomon Islands.

Sogavare dinominasikan untuk jabatannya sebagai Perdana Menteri oleh Koalisi Demokratik untuk Kemajuan, sebuah kelompok yang terdiri dari empat partai politik yang sebagian besar terdiri dari anggota parlemen dari pemerintahan, didukung oleh orang-orang independen yang baru terpilih.

Kontroversi

Pemilihan perdana menteri hari ini bukan tanpa kontroversi karena putusan pengadilan disampaikan kepada Parlemen sebelum pemilihan dimulai, menyerukan agar prosesnya ditunda.

Tidak ada alasan yang diberikan atas perintah itu tetapi diyakini telah diajukan oleh kandidat saingannya Matthew Wale dan koalisinya, yang pada saat pemungutan suara mengajukan pertanyaan tentang kelayakan perdana menteri terpilihnya Manasseh Sogavare.

Namun, Gubernur Jenderal Sir Frank Kabui memilih untuk melanjutkan pemilihan meskipun ada perintah pengadilan.
Matthew Wale, anggota parlemen untuk Aoke Langa Langa, yang merupakan salah satu dari dua kandidat yang bertarung dalam pemilihan Perdana Menteri di Solomon Islands, Rabu 24 April. Foto: Pulau Sun / Charles Kadamana,
Stafnya telah menjelaskan bahwa keputusannya untuk melanjutkan didasarkan pada konstitusi Kepulauan Solomon yang mereka katakan memberikan imunitas gubernur jenderal dari pengadilan ketika melakukan pemilihan perdana menteri.

Sebagai protes atas keputusan gubernur jenderal untuk melanjutkan Bpk. Wale dan para anggota parlemen yang mendukung pencalonannya keluar dari ruang Parlemen dan menolak untuk ikut serta dalam pemungutan suara.

Pada akhirnya, hanya 35 surat suara yang dilemparkan, 34 yang mendukung Sogavare, satu surat suara tidak ditandai dengan benar.

Total 15 anggota parlemen abstain dalam pemungutan suara.

Manasseh Sogavare telah dilantik sebagai Perdana Menteri Solomon Islands pada (24/04) sekitar pukul 14:00 waktu setempat di Kantor Pemerintah.


Posted by: Admin
Copyright ©Radio New Zealand "sumber"
Hubungi kami di E-Mail ✉: [email protected]

Post a Comment

 
Top