Sekjen PIF: Tentang Masalah West Papua, Vanuatu Patut Dikagumi
Sekretaris Jenderal Forum Kepulauan Pasifik (PIF), Dame Meg Taylor.
"Sekretaris Jenderal Forum mengatakan, posisi Vanuatu tentang masalah penentuan nasib sendiri patut dikagumi"
Port Vila, VANUATU -- Vanuatu sangat berprinsip dalam pendekatannya pada West Papua, terkait masalah penentuan nasib sendiri dari negara mana pun, khususnya di wilayah kami sendiri, kata Sekretaris Jenderal Forum Kepulauan Pasifik (PIF), Dame Meg Taylor.

(Lihat ini: Ketua ULMWP Bersama Vanuatu Masuk ke PBB, Indonesia Kecam)

Dia mengatakan pendekatan oleh Vanuatu adalah posisi yang sangat mengagumkan untuk diambil.

Dame Taylor mengatakan, beberapa negara tidak keluar (mengangkat isu West Papua) sekuat Vanuatu.

“Ada negara-negara yang memiliki pandangan berbeda mengenai hal ini [isu West Papua] tetapi mereka datang bersama dengan keputusan kolektif".

“Dalam semua komunike mereka, mereka [Pimpinan Forum] telah menyatakan keprihatinan mereka tentang masalah hak asasi manusia sampai tahun lalu".

“Tahun lalu mereka menginstruksikan Sekretariat (PIF) untuk menjaga hubungan yang lebih proaktif dengan Indonesia,” katanya dalam sebuah wawancara Kizzy Kalsakau dengan 96 Buzz FM.

Dame juga mengatakan, tahun lalu Perdana Menteri (PNG), O'Neil, berpidato di Universitas Pasifik Selatan dan mengangkat masalah hak asasi manusia dan telah mendukung Misi Komisi HAM PBB untuk datang ke West Papua.

“Saya sendiri sebagai Sekretaris Jenderal bertemu dengan Komisioner HAM PBB tahun lalu ketika mereka lewat Pasifik setelah mereka mengunjungi Jakarta, kami juga mengangkat masalah itu, itulah yang ingin kami lihat".

(Baca ini: PM PNG Dorong Masalah Papua Dibawa ke Komite Dekolonisasi PBB)

“Dari Sekretariat sendiri apa yang telah kami lakukan selama dua tahun terakhir adalah, kami pergi ke provinsi Papua dan Papua Barat untuk mengamati pemilihan di sana untuk melihat orang asli Papua berpartisipasi dalam proses tersebut.

“Laporan kami ditulis dan dikirim ke negara anggota".

“Situasi West Papua dalam beberapa minggu terakhir sangat menyedihkan".

“Orang sudah mati. Tetapi orang-orang dari Jawa dan provinsi lain kebanyakan dari semua orang Melanesia layak, ada tragedi di sana".

“Saya mengerti bahwa Pemerintah Indonesia telah meminta Misi PBB untuk masuk".

"Negara-negara Pasifik harus berada di misi (PBB) itu," kata Dame Taylor.

(Baca ini: Vanuatu Berencana Mengajukan Resolusi untuk West Papua Didaftarkan ke Dekolonisasi PBB)


Posted by: Admin
Copyright ©The Daily Post Vanuatu "sumber"
Hubungi kami di E-Mail ✉: [email protected]
 
Top