Sikap Gubernur Port Moresby dan Seruan Peninjauan Referendum atas West Papua
Gubernur Ibu kota PNG (Port Moresby), Powes Parkop.
Port Moresby -- Gubernur ibu kota Papua New Guinea (PNG), Powes Parkop telah meminta pemerintah untuk meninjau kembali kebijakannya atas West Papua.

Surat kabar The National melaporkan bahwa, Powes Parkop menginginkan PNG untuk mendorong referendum kemerdekaan yang sah untuk orang Papua [West Papua].

Dia mengatakan, ini diperlukan karena apa yang disebut dengan referendum Act of Free Choice pada 1969 atau [Pepera], di mana West Papua dimasukkan ke Indonesia, itu adalah penipuan.

Komentar Parkop datang di tengah meningkatnya konflik antara Tentara Pembebasan Papua Barat dan pasukan keamanan Indonesia.

Tentara Pembebasan bulan ini membantai setidaknya 16 pekerja jalan Indonesia di Dataran Tinggi [Nduga].

(Simak juga: Powes Parkop: Inti Point dari Pidato Presiden China, Xi Jinping)

Parkop mengatakan, krisis hanya akan diselesaikan dengan referendum yang diawasi dengan benar dan diwajibkan secara hukum sesuai dengan hukum internasional.

"Hanya referendum yang benar-benar diawasi dan dilaksanakan secara hukum sesuai dengan hukum internasional akan menyelesaikan krisis atau masalah ini. Keputusan atau pendekatan lain hanya akan memperpanjang masalah dan penderitaan rakyat Papua.” katanya.

Lanjut Powes, wilayah bekas koloni Belanda [West Papua], kaya akan sumber daya alam, mendeklarasikan dirinya Merdeka pada tahun 1961, tetapi Indonesia mengambil alih kekuasaannya pada tahun 1963 dengan syarat bahwa ia harus melakukan referendum.

Itu dianeksasi enam tahun kemudian melalui suara yang didukung PBB yang dipandang sebagai penipuan.

"Kampanye untuk menentukan nasib sendiri tidak akan berhenti," kata Parkop.

Indonesia tidak akan pernah memenangkan perang hati dan pikiran. Mereka mungkin memenangkan beberapa pertempuran, tetapi akan kalah dalam perang.

“Semangat kemerdekaan tidak akan pernah mati karena pemungutan suara pada tahun 1969 tidak pernah dilakukan atas dasar hak pilih universal dan sesuai dengan hukum.

Selama Indonesia tidak melakukan apa-apa tentang api kemerdekaan, itu akan meningkat di luar kendali mereka. "Satu-satunya solusi adalah referendum yang diadakan secara hukum. ”

Baca juga berikut ini:
  1. Gubernur Ibu Kota PNG, Powes Parkop Ingin Masalah West Papua Ditangani Secara Terbuka di Panggung Internasional
  2. MSG Sakit Kepala, West Papua Sakit Hati dan Indonesia Merampas Melanesia
_______________
Saksikan video Powes Parkop pada peresmian kantro Free West Papua Campaign - PNG di Papua New Guinea.

Posted by: Admin
Copyright ©The Natonal |Radio NZ "sumber"
Hubungi kami di E-Mail 📧: [email protected]
 
Top