0
Dominic Godfrey bersama pendukung gerakan di depan parlemen New Zealand.
Wellington -- Para pendukung yang bertekad untuk West Papua berkumpul pada hari kemerdekaan simbolis provinsi itu selama akhir pekan.

1 Desember yang ditandai 57 tahun sejak orang Papua pertama kali mengangkat bendera Bintang Kejora mereka sebagai simbol kemerdekaan yang akan datang dari pemerintahan kolonial Belanda.


TRANSKRIP

Setahun setelah Bintang Kejora pertama kali dikibarkan, Indonesia menganeksasi wilayah itu.

Bendera (Bintang Kejora) sekarang menjadi simbol bagi perjuangan orang asli Papua untuk kemerdekaan dari sebuah negara di mana bendera itu dilarang.

Sekelompok kecil orang-orang akademisi, politisi, mahasiswa, dan aktivis yang gigih namun vokal menunjukkan solidaritas mereka di Wellington (Ibu Kota New Zealand) mengibarkan Bintang Kejora, menyerukan diakhirinya pendudukan dan penjajahan Indonesia atas wilayah (West Papua) itu.

Parlemen dan juru bicara Partai Hijau untuk Hak Asasi Manusia, Urusan Luar Negeri dan Perdagangan, Golriz Ghahraman mengatakan bahwa dia menggunakan kebebasannya untuk berdiri bersama orang Papua yang tidak dapat berbicara.

"Apa yang orang-orang Papua menderita adalah ketidakadilan serius seperti pelanggaran hak asasi manusia berat seperti itu, Anda tahu, penahanan sewenang-wenang. Sumber daya mereka tidak tersedia bagi mereka karena akses perusahaan diprioritaskan."

Koordinator Gerakan Perdamaian Aotearoa, Edwina Hughes, mengatakan seratus ribu orang Papua Barat telah tewas sejak Indonesia mengambil alih kekuasaan koloni Belanda pada tahun 1963.

"Bagi orang-orang di West Papua yang mengibarkan bendera mereka, mereka sering dipenjara atau disiksa atau kadang-kadang dibunuh dan itulah sebabnya ada gerakan solidaritas internasional yang kibarkan Bintang Kejora sekitar tanggal 1 Desember setiap tahun."

Nyonya Hughes menyelenggarakan acara tahun ini dan mengatakan itu menandai pertama untuk demonstrasi, dengan permintaan maaf yang diterima dari menteri-menteri pemerintah mengakui acara tersebut tetapi tidak bisa hadir.

Satu anggota parlemen Buruh yang bisa hadir adalah Anahila Kanongata'a-Suisuiki.

"Untuk mendukung perjuangan West Papua untuk kemerdekaan. Kita semua menikmatinya di sini di Aotearoa dan ini adalah tempat di mana kita datang untuk menyuarakan pendapat kita atau membela hal-hal yang kita yakini."

Meskipun menteri-menteri pemerintah New Zealand mengakui bahwa peristiwa itu mungkin yang pertama, Golriz Gharaman, dirinya anggota pemerintah koalisi mengatakan New Zealand harus mengambil garis keras dengan pemerintah Indonesia.

"Kami benar-benar harus tegar dalam hal ini dalam hubungan kami dengan Indonesia. Pemerintah New Zealand harus mengambil ini secara serius karena kami tidak dapat memprioritaskan perdagangan atas sesuatu yang sangat mengerikan seperti kekejaman yang terjadi di West Papua."

Nyonya Gharaman mengatakan kolonisasi Indonesia di West Papua adalah tentang ekonomi dan ekstraksi sumber daya.

Dia mengatakan New Zealand terlibat dalam penundukan aspirasi West Papua karena perdagangan dengan Indonesia masih mengambil prioritas di atas hak asasi manusia masyarakat adat di wilayah itu.

Orang lain pada pengibaran bendera Bintang Kejora punya alasan sendiri untuk berada di sana.

"Saya pergi ke West Papua pada tahun 2014 dan melihat situasi yang perlu diubah, itulah mengapa saya ada di sini."

"Saya di sini keluar dari semangat solidaritas dan saya suka melihat bahwa ada orang lain yang benar-benar peduli untuk ini."

"Saya di sini setiap tahun menunggu pemerintah kita untuk membuat pendirian dan seruan untuk tindakan terhadap beberapa kekejaman yang terjadi di West Papua.

"Saya berasal dari Estonia, negara yang dulu diduduki dan perjuangan untuk kemerdekaan telah menjadi bagian besar dari sejarah kami, bahkan identitas kami, jadi saya di sini keluar dari solidaritas untuk negara lain yang harus melalui hal yang sama."

"Saya seorang mahasiswa Kanak (Kanaky) dari New Caledonia dan saya bertumbuh mendengar tentang West Papua. Ini adalah pertama kalinya saya datang dan ya, Kanaky berdiri dalam solidaritas dengan West Papua."

Dan mereka bersatu dalam seruan mereka untuk kemerdekaan.

"Papua ... merdeka! Papua ... merdeka! Papua ... merdeka!"


Posted by: Admin
Copyright ©Radio New Zealand "sumber"
Hubungi kami di E-Mail 📧: [email protected]

Post a Comment

Silahkan beri KOMENTAR anda...!!! dibawa sini... :p

 
Top