0
The Guardian: Pemimpin Kemerdekaan West Papua Meminta untuk Tenang, Terkait Peristiwa di Nduga
Aktivis Papua dalam aksi di Jawa Timur pada 1 Desember 2018.
" Enam belas mayat diambil pemimpin Benny Wenda sebagai panggilan untuk diplomasi dan transparansi pada apa yang terjadi di Nduga "

Pemimpin gerakan kemerdekaan West Papua yang diasingkan menyerukan agar tenang setelah pejuang kemerdekaan menyerang dan menewaskan hingga 31 orang di sebuah distrik di West Papua pada hari Minggu, [1/12].

Pada hari Kamis, militer Indonesia mengatakan telah mengevakuasi 16 mayat dari distrik tempat kejadian di Nduga, yang kemudian akan dikirim ke Timika. Belum ada ada diidentifikasi secara rinci.

Benny Wenda, ketua United Liberation Movement for West Papua (ULMWP), mengatakan sulit untuk mengetahui persis apa yang terjadi di Nduga, di tengah laporan yang saling bertentangan tentang ketegangan yang berkepanjangan, dan tanpa kebebasan akses bagi media atau kelompok hak asasi manusia.

(Simak ini: ULMWP: Lainnya Pembantaian Membayangi Ketika Militer Indonesia Memilih Warga Desa Sebagai Target Utama Operasi Hukumannya di wilayah Nduga, West Papua)

Pihak berwenang Indonesia, yang tidak menanggapi permintaan untuk komentar dari The Guardian, mengatakan pekerja konstruksi sipil dibunuh oleh militan separatis.

Gerakan kemerdekaan tentara pembebasan Papua, TPNPB, di bawah komandan Egianus Kogoya, mengaku bertanggung jawab tetapi mengatakan mereka yang tewas adalah semua anggota militer Indonesia (TNI).

Wenda mengatakan kepada The Guardian dia tidak dapat menghentikan pasukan pembebasan tetapi ingin memberi tahu mereka bahwa UMLWP ingin menyelesaikan masalah "secara diplomatis". “Kami tidak ingin ada pertumpahan darah, kami ingin Indonesia datang ke meja internasional untuk berdiskusi dan kami dapat menyetujui referendum itulah yang kami kampanyekan,” katanya.

“Agar kami dapat memperbaiki apa yang salah kami harus mengetahui kebenaran, tetapi kami tidak dapat mempercayai akun pemerintah Indonesia tentang Nduga, atau insiden apa pun yang berkaitan dengan West Papua, dan ini adalah masalah.”

Jika yang tewas bukan militer, insiden itu akan menandai pertama kalinya pejuang West Papua telah menyerang warga sipil, dan eskalasi luar biasa dalam konflik lebih dari 50 tahun.

(Baca ini: Petisi Rakyat West Papua, yang Ditandatangani oleh Lebih dari 1,8 Juta Orang, telah Diserahkan Kepada PBB)

Wenda mengatakan Indonesia memiliki sejarah "menciptakan kekerasan" dan menggunakannya untuk membenarkan peningkatan kehadiran militer, dan bahwa insiden ini terjadi hanya beberapa hari setelah Indonesia menangkap lebih dari 500 orang, dilaporkan termasuk orang Indonesia, pada demonstrasi kemerdekaan West Papua (1/12).

"Indonesia telah melihat bahwa orang Indonesia biasa telah keluar untuk mendukung hak kami, dan itu mengirimkan sinyal yang kuat," kata Wenda. “Kemudian, setelah itu, insiden ini terjadi. Itu sedikit mengkhawatirkan saya. ”

Terjemahan dari posting media sosial TPNPB, akun dari anggota gerakan kemerdekaan dan laporan media lokal menunjukkan 24 orang tewas dalam serangan awal sementara lima dari tujuh pelarian kemudian dilacak dan dibunuh.

Dua diyakini masih hilang, menurut Victor Yeimo, juru bicara internasional untuk kelompok kampanye komite nasional Papua Barat, KNPB.

(Baca ini: West Papua: Pendukung Penentuan Nasib Sendiri Mempresentasikan Petisi kepada Kantor Luar Negeri Inggris)

Yeimo maupun Wenda tidak dapat menghubungi anggota TPNPB, yang diyakini telah mundur ke hutan, tetapi Yiemo mengatakan penduduk desa di dekatnya mengatakan kepadanya ada penembakan berlanjut antara kedua belah pihak.

Dia menuduh Indonesia mendominasi media dengan propaganda yang menyebut TPNPB "teroris".

"[TPNPB] adalah militer kami dan berjuang untuk kebebasan kami dan kami mendukung mereka."

Jason Mcleod, seorang dosen dalam studi perdamaian dan konflik di University of Sydney, mengatakan, pembalasan oleh pasukan Indonesia kemungkinan akan "cepat dan mematikan", dengan korban sipil yang luas.

Media Indonesia melaporkan konflik sudah dimulai.

(Baca ini: Benny Wenda: Berita Pembunuhan di Nduga adalah Propaganda Indonesia)


Posted by: Admin
Copyright ©The Guardian "sumber"
Hubungi kami di E-Mail ­čôž: [email protected]

Post a Comment

Silahkan beri KOMENTAR anda...!!! dibawa sini... :p

 
Top