0
West Papua: Pendukung Penentuan Nasib Sendiri Mempresentasikan Petisi kepada Kantor Luar Negeri Inggris
Tahun lalu, aktivis West Papua telah mengumpulkan total 1,8 juta tanda tangan dan cap jempol pada petisi untuk diajukan ke PBB, guna meminta penghormatan atas penentuan nasib sendiri bagi rakyat West Papua. Bulan lalu, Oktober 2018, pendukung petisi hadir di Kantor Luar Negeri di Inggris dengan harapan bahwa Inggris dapat menggunakan kekuatannya di PBB untuk berbicara menentang praktek-praktek kolonial tersebut.

Artikel di bawah ini diterbitkan oleh Guardian:

Setiap perusahaan kolonial pura-pura terinspirasi oleh sesuatu selain pencurian. The General Act of the Berlin Conference pada 1885, di mana kekuatan Eropa mengukir Afrika menjadi milik kolonial resmi, mengklaim bahwa tujuan mereka adalah "memajukan kesejahteraan moral dan materi dari penduduk pribumi ... dan membawa pulang mereka berkah peradaban".

[….] Retorika serupa telah menghadiri semua kejang seperti itu. Untuk menyelamatkan orang pribumi dari perbudakan mereka kepada Iblis, atau orang Arab, atau satu sama lain, mereka harus dipaksa menjadi pelayan umum, sementara tanah dan kekayaan alam mereka dipindahkan ke lebih banyak orang yang tercerahkan dari luar negeri. Tidak masuk akal sebagai propaganda seperti itu bagi sebagian besar dari kita hari ini, itu dianggap sangat serius. Di beberapa tempat, masih begitu. Ambillah kasus ini, dengan skandal yang diabaikan baik dalam jurnalisme dan politik, West Papua.

West Papua, bagian barat pulau New Guinea, dimiliki dan dijalankan seperti koloni abad ke-19. Tetapi dalam satu hal, situasinya bahkan lebih buruk, karena tidak diakui secara resmi seperti itu. Sebaliknya, ini diperlakukan oleh PBB dan negara-negara kuat - termasuk Amerika Serikat, Australia dan Inggris - sebagai bagian dari wilayah nasional Indonesia, kekuatan kolonial.

Sampai 1962 Belanda, yang saat itu adalah penguasa kolonial, telah merencanakan untuk mengawasi transisi West Papua menuju kemerdekaan. Tetapi Belanda mendapat tekanan besar dari pemerintah AS, yang bagi mereka Asia Tenggara hanyalah sekumpulan counter yang akan dikerahkan dalam pertandingan besarnya melawan Uni Soviet. Itu menegaskan bahwa Indonesia diizinkan untuk "mengelola" West Papua, selama rakyatnya diizinkan untuk referendum kemerdekaan pada tahun 1969.

(Baca ini: Penyelenggaraan PEPERA Tahun 1969 di Papua dan Keputusannya)

Kelakuan pemerintahan Indonesia terdiri dari pemenjaraan, penyiksaan, pembunuhan, dan pencurian segala sesuatu yang dapat dijabat oleh para pejabat dan tentara. Seperti kedutaan AS mencatat, sekitar 95% rakyat West Papua mendukung kemerdekaan. Untuk mendorong mereka mengubah pikiran mereka, mereka dibom, dikupas dan ditembaki, di bayonet dan dipukul sampai mati. Menurut gubernur Indonesia pada saat itu, antara tahun 1963 dan 1969 angkatan bersenjata membunuh 30.000 orang Papua.
Meskipun kekayaan diekstraksi dari tanah mereka, orang Papua menderita tingkat kekurangan gizi anak yang mengerikan
Tetapi masih harus ada referendum. Pada tahun 1969, para pejabat Indonesia menangkap 1.026 orang, menyandera keluarga mereka dan, di bawah serentetan serdadu, memberi tahu mereka untuk memilih.

Seorang jenderal Indonesia menjelaskan bahwa jika mereka membuat pilihan yang salah, lidah mereka akan robek. Digoyang oleh argumen persuasif seperti itu, mereka memilih dengan suara bulat untuk aneksasi. Proses ini secara resmi dikenal sebagai Act of Free Choice.

Tentu saja, tidak ada pembenaran yang lebih besar untuk lelucon ini daripada untuk perjanjian-perjanjian yang menusuk di bawah todongan senjata dengan orang-orang pribumi di Afrika, untuk memenuhi syarat-syarat konferensi Berlin. Sebuah badan hukum internasional yang besar, termasuk perjanjian yang ditandatangani Indonesia dengan Belanda, menunjukkan bahwa masalah kedaulatan tidak dapat diputuskan dengan cara ini, dan bahwa Indonesia secara ilegal telah mencaplok West Papua. Tetapi pemerintah asing mempengaruhi untuk mengambil Act of Free Choice secara serius.

Di antara pembenaran yang paling masuk akal adalah yang dikemukakan oleh para pejabat Inggris. "Tentu saja orang bersimpati dengan penduduk asli, tetapi kolonialisme tidak selalu merupakan hal yang buruk, memang sering menguntungkan," kata seorang diplomat.

[….] Sebuah catatan dari Departemen Luar Negeri menyarankan bahwa "secara umum menarik untuk menutup mata", sementara laporan resmi lain menyatakan bahwa kebijakan pemerintah adalah "untuk membantu mempertahankan rezim moderat sekarang di Indonesia" (rezim moderat menjadi pemerintahan Presiden Suharto , yang telah membunuh sekitar 500.000 lawan).

Kami memiliki 50 tahun alasan seperti itu. Tahun lalu, menteri luar negeri Lord Ahmed mengatakan di House of Lords bahwa Inggris “mempertahankan posisinya untuk mendukung integritas Indonesia”. Tetapi prinsip integritas tidak berlaku, di bawah hukum internasional, untuk wilayah yang diduduki.

(Lihat ini: VIDEO dan TRANSKRIP: Perdebatan Petisi Bangsa Papua Dalam Sidang Parlemen Inggris 2017)

Tidak diragukan posisi-posisi ini tidak terkait dengan kekayaan mineral luar biasa West Papua, yang sekarang dieksploitasi oleh perusahaan-perusahaan multinasional tanpa persetujuan rakyatnya. BP, misalnya, bekerja di ladang gas alam senilai £ 8 miliar yang disebut Tangguh. Deposit emas, tembaga dan minyak bumi yang sangat besar, kayu dari hutan hujan terbesar di dunia setelah Amazon, dan tanah subur di mana kelapa sawit dapat ditanam telah disita dari penduduk asli - dibantu oleh penjara, penyiksaan, pemerkosaan terus menerus pemerintah dan membunuh mereka yang menolaknya. Meskipun kekayaan diekstraksi dari tanah mereka, orang Papua menderita tingkat kekurangan gizi anak yang parah, penyakit yang dapat dicegah dan buta huruf.

Tapi tahun lalu sesuatu yang luar biasa terjadi. Dengan risiko besar terhadap kehidupan mereka, dan dalam bahaya terus-menerus ditemukan oleh para tentara yang menduduki tanah mereka, para juru kampanye West Papua mengumpulkan 1,8 juta tanda tangan yang divalidasi dan cap jempol pada petisi kepada PBB untuk menghormati hak mereka untuk menentukan nasib sendiri. Jumlah ini mencapai 70% dari penduduk pribumi. Banyak orang dipukuli dan disiksa karena menyebarkannya atau menandatanganinya.

(Lihat ini: Petisi Rakyat West Papua, yang Ditandatangani oleh Lebih dari 1,8 Juta Orang, telah Diserahkan Kepada PBB)

Bulan ini, setelah setahun didiamkan, pendukung parlementer kemerdekaan West Papua (termasuk Jeremy Corbyn) akhirnya diizinkan untuk mengajukan petisi ini ke Kantor Luar Negeri (Inggris). Pemimpin gerakan kemerdekaan, Benny Wenda, tinggal di Inggris, dengan kedudukannya di dewan keamanan PBB, telah berperan dalam membenarkan perampasan tanah mereka, menggunakan alasan lama untuk pemerintahan kolonial, upaya pengakuan internasional dimulai di sini. Pertanyaannya adalah: apakah pemerintah akan mendengarkan, atau akan terus berpura-pura, seperti yang terjadi pada 1885, bahwa pencurian negara adalah tugas suci?

(Simak ini: Menlu Vanuatu, Ketua Oposisi Inggris Jeremy Corbyn dan Benny Wenda Bertemu di Inggris)

_____________
Berita ini diterbitkan dalam bahasa Inggris oleh UNPO pada tanggal 23 November 2018. UNPO adalah sebuah Organisasi Bangsa dan Rakyat yang Tidak Terwakili, yang berdiri pada tanggal 11 Februari 1991, di Den Haag, dan merupakan suatu organisasi internasional yang demokratis. 

Dan sebelumnya dipublish oleh The Guardian pada tanggal (21/11/2018) dalam bahasa Inggris, sebuah media surat kabar terkemuka di Britaria Raya (Inggris).

Posted by: Admin
Copyright ©UNPO | The Guardian "sumber"
Hubungi kami di E-Mail 📧: [email protected]

Post a Comment

Silahkan beri KOMENTAR anda...!!! dibawa sini... :p

 
Top