1
Vietnam Tertarik untuk Bekerja Sama dengan Vanuatu
Perdana Menteri Charlot Salwai (kiri) dan Perdana Menteri Vietnam, Nguyen Xuan Phuc (kanan).
Port Moresby -- Perdana Menteri Charlot Salwai mengadakan pembicaraan bilateral dengan Perdana Menteri Vietnam, Nguyen Xuan Phuc di sela-sela pertemuan APEC pada 17 November 2018 di Port Moresby, Papua New Guinea (PNG).

Dalam pertemuan itu, Perdana Menteri Vietnam mengatakan kepada Perdana Menteri Vanuatu bahwa, Vietnam sangat mementingkan pengembangan hubungan dengan Vanuatu, menunjukkan kedua negara harus menyetujui langkah-langkah kerjasama untuk meningkatkan hubungan bilateral.

Dia lebih lanjut mengundang rekannya dari Vanuatu untuk mengunjungi Vietnam pada awal tahun 2019 dan menegaskan kembali pentingnya kunjungan tingkat tinggi secara teratur dan pertukaran antara kedua negara sebagai peluang untuk meninjau dan meningkatkan hubungan.

Sejak awal tahun ini Vanuatu telah menerima menteri Luar Negeri dan menteri Perikanan Vietnam pada kunjungan resmi ke negara itu.

Ini mencerminkan komitmen pemerintah Vietnam untuk meningkatkan hubungan ke tingkat yang lebih tinggi.

(Baca ini: Konsul Kehormatan Belanda Menyarankan Kasus West Papua untuk Diperiksa dari Semua Sudut\)

Perdana Menteri Phuc menegaskan kembali keinginan pemerintahnya untuk mengakhiri perjanjian pengabaian visa pada paspor diplomatik dan resmi antara kedua negara dan untuk menjajaki peluang kerjasama melalui pembentukan Komisi Pemerintah Bersama.

Dia memuji keputusan pemerintah Vanuatu untuk membuka konsulat jenderal sepenuhnya di Ho Chi Min sambil memastikan bahwa Vietnam juga akan menunjuk seorang konsul kehormatan di Port Vila untuk lebih meningkatkan hubungan persahabatan dan pertukaran antara kedua negara.

PM Salwai menegaskan kembali komitmen pemerintah Vanuatu untuk mempromosikan hubungan persahabatan dan pertukaran antara kedua negara secara bilateral dan melalui platform multilateral.

Dia meyakinkan Perdana Menteri Phuc tentang dukungan Vanuatu kepada pencalonan Vietnam kepada Kursi Non-Permanen Dewan Keamanan PBB untuk periode 2020-2021, Vietnam menjadi kandidat tunggal ASEAN yang didukung oleh Grup Asia Pasifik di PBB.

Potensi pembentukan Perjanjian Layanan Udara dengan Vietnam dan menetapkan rute langsung dari Asia Tenggara ke Vanuatu untuk Turis Asia untuk mengunjungi Vanuatu juga dibahas dan sangat disambut oleh Pemimpin Vietnam.

Dia menegaskan bahwa pemerintahnya akan serius mempertimbangkan usulan Vanuatu untuk pembentukan Perjanjian Layanan Udara antara Vanuatu dan Vietnam. PM juga mengacu pada Diaspora Vietnam di Vanuatu dengan sejumlah besar pengusaha bisnis yang memiliki pengaruh besar terhadap masyarakat dan memberikan kontribusi signifikan terhadap Perekonomian Vanuatu.

Kedua pemimpin sepakat untuk secara efektif melaksanakan Nota Kesepahaman tentang Kerjasama Teknis dan Pembangunan yang baru-baru ini disepakati antara kedua negara, untuk mempercepat negosiasi dan penandatanganan pembebasan visa untuk paspor diplomatik dan resmi, untuk memulai negosiasi tentang pembentukan Layanan Udara Perjanjian dan mengejar kerjasama di bidang Pertanian dan Perikanan.

(Baca juga: Vanuatu Menjalin Hubungan Diplomatik dengan Serbia)

Kedua pemimpin yakin hubungan antara Vietnam dan Vanuatu akan tumbuh lebih kuat karena mereka berencana untuk bertemu lagi tahun depan dan melanjutkan diskusi tentang isu-isu yang menjadi kepentingan bersama.

Pertemuan bilateral antara dua perdana menteri diadakan segera setelah pertemuan para pemimpin APEC dengan para pemimpin Forum Kepulauan Pasifik.


Posted by: Admin
Copyright ©DailyPostVU "sumber"
Hubungi kami di E-Mail 📧: [email protected]

Post a Comment

  1. Semoga Bangsa West Papua terbebas dan merdeka. Seperti Bangsa Bangsa lain di dunia.
    Bangsa West Papua Sangat berterima kasih kepada berbagai dukungan dari berbagai negara yg berada di Pasifik yg terus mendorong agar penyelesaian masalah Bangsa West Papua dapat terselesaikan lewat perundingan di PBB .Sehingga Bangsa Papua juga Merdeka dan masyarakatnya tidak hidup terus menerus dalam penindasan. Ketakutan oleh Indonesia .
    Semoga Tuhan Allah Sang Pencipta Alam Semesta .Melindungi Perjuangan Bangsa West Papua

    ReplyDelete

Silahkan beri KOMENTAR anda...!!! dibawa sini... :p

 
Top