0
Vanuatu-China Menandatangani MoU Kerjasama
Perdana Menteri Vanuatu, Charlot Salwai (kiri) dan Presiden Republik Rakyat China, Xi Jinping (kanan).
"Satu Sabuk, Satu Jalan"
Port Moresby -- Menjelang pertemuan APEC di Papua Nugini, Pemerintah Vanuatu menandatangani tujuh MoU  (Memorandum of Understanding) dan Perjanjian Kerjasama yang berbeda dengan Pemerintah Tiongkok.

Penandatanganan itu berlangsung di Port Vila pada Jumat 9 November 2018 dan secara resmi diumumkan oleh Presiden Republik Rakyat Tiongkok (China), Xi Jinping dalam pertemuan bilateral dengan delegasi Vanuatu di Port Moresby.

Penandatanganan tersebut mencakup empat MOU, dua perjanjian kerangka kerja dan satu perjanjian protokol. MOU termasuk; (1) MOU tentang kerja sama dalam kerangka inisiatif “One Belt One Road”; (2) MOU Kerjasama Pengembangan Sumber Daya Manusia; (4) MOU tentang Mempromosikan pertukaran persahabatan antara Provinsi Guangdong dan Vanuatu; dan (4) MOU tentang pembentukan Komisi Ekonomi dan Perdagangan Bersama antara Kementerian Luar Negeri Vanuatu dan Kementerian Perdagangan Cina.

Kedua perjanjian kerangka meliputi; Perjanjian tentang Kerjasama Ekonomi dan Teknik dan Perjanjian Kerangka Kerja tentang Pinjaman Konsesional. MOU terakhir adalah protokol untuk menyerahkan sebagian utang pemerintah Vanuatu. Kedua perjanjian yang belum menjadi tanda termasuk Perjanjian Kerjasama Perikanan dan Perjanjian Layanan Udara antara Vanuatu dan Cina.

(Baca ini: Vanuatu Resmi Bergabung dengan INTERPOL)

Pemimpin Cina mengatakan kepada Perdana Menteri Vanuatu, Salwai bahwa di samping kerangka perjanjian kerjasama yang ditandatangani antara kedua pemerintah China juga akan memperluas kerjasama ke bidang-bidang seperti Pariwisata dan Perubahan Iklim. Dia menegaskan bahwa China akan mendorong lebih banyak turis China untuk mengunjungi Vanuatu dan akan mendukung upaya regional untuk mengatasi dampak perubahan iklim, mendorong green low carbon dan pembangunan berkelanjutan.

Presiden Republik Rakyat Tiongkok (China), Xi Jinping, mengadakan pertemuan bilateral secara individu dengan Pimpinan Negara-negara Kepulauan Pasifik yang memiliki hubungan diplomatik dengan Tiongkok sebelum peresmian pertemuan Pemimpin Ekonomi APEC di Port Moresby pada 18 November 2018.

Pertemuan tersebut antara lain, dengan: Papua New Guinea, Vanuatu, Fiji, Samoa, Niue, Tonga, Negara Federasi Mikronesia, dan Kepulauan Cook.

Para Pemimpin Pasifik diundang oleh Perdana Menteri Papua Nugini, Peter O’Niel, untuk menghadiri pertemuan APEC sebagai pengamat, yang juga menciptakan peluang besar bagi mereka untuk bertemu dengan para pemimpin dunia lainnya dan para anggota APEC. Di kawasan Pasifik, hanya ada tiga negara yang menjadi anggota APEC, yaitu Papua New Guinea, New Zealand dan Australia.

Para Pemimpin Pasifik juga memiliki kesempatan untuk melakukan dialog informal dengan anggota APEC dan mendiskusikan dengan mereka agenda bersama mereka seperti perubahan iklim, Blue Ocean, dan konektivitas digital.

Selama pertemuan bilateral dengan Presiden Xi Jinping, Perdana Menteri Vanuatu, Charlot Salwai menyatakan apresiasinya atas kesempatan untuk bertemu dengan Presiden Xi dan untuk membahas cara kedua negara dapat meningkatkan hubungan bilateral mereka dari Kemitraan Strategis yang menampilkan "saling menghormati dan pembangunan bersama" untuk Komprehensif Kemitraan Strategis yang menampilkan "saling menghormati dan pembangunan bersama".

Vanuatu - China menjalin hubungan diplomatik pada tahun 1982. Sejak itu, kedua negara saling memperlakukan dengan hormat dan setara, dan telah mengejar keuntungan bersama dan saling menguntungkan dalam kerja sama. Selama bertahun-tahun, hubungan ini telah menjadi ujian untuk mengubah keadaan internasional dan tetap kuat seperti sebelumnya.

Perdana Menteri Salwai berterima kasih kepada Pemerintah China untuk tingkat kerja sama antara kedua negara dan dukungan berkelanjutan dan peningkatan bantuan yang diterima Vanuatu sejak kedua negara menjalin hubungan diplomatik dan menjadi teman sejati.

(Lihat ini: Vietnam Tertarik untuk Bekerja Sama dengan Vanuatu)

Perdana Menteri juga mengakui bahwa dalam beberapa tahun terakhir, hubungan bilateral antara kedua negara telah memasuki tahap baru pertumbuhan yang cepat dan telah membawa banyak manfaat bagi rakyat Vanuatu di semua tingkatan. Hal ini tercermin melalui peningkatan investasi dalam infrastruktur utama utama seperti jalan, dermaga, dermaga, dan bangunan umum.

Di tingkat politik, Perdana Menteri Salwai menegaskan kembali komitmen Vanuatu terhadap Kebijakan Satu Cina.

Dia mengatakan "Satu Kebijakan China" adalah dan akan tetap menjadi landasan hubungan antara Beijing dan Port Vila. Sebagai bagian dari komitmen ini Vanuatu berharap untuk melanjutkan dialog dengan China tentang bagaimana menyatukan rasa saling percaya, memperluas kerja sama praktis dan meningkatkan orang-orang kepada pertukaran orang untuk mengambil hubungan bilateral Vanuatu-China ke tingkat yang baru. Vanuatu tetap berkomitmen untuk bekerja secara kolaboratif dengan Pemerintah Tiongkok untuk meningkatkan hubungan bilateral antara kedua negara dengan Kemitraan Strategis Komprehensif.

Perdana Menteri menggarisbawahi fakta bahwa hubungan Vanuatu dengan China didasarkan pada prinsip saling menghormati kemerdekaan politik masing-masing, koeksistensi damai, integritas teritorial dan kedaulatan, dan dengan komponen perkembangan yang kuat.

Dia lebih lanjut menegaskan kembali kesediaan pemerintah untuk meningkatkan kerja sama tentang perubahan iklim, inisiatif One Road One Belt dan Keuangan dengan China.

Dengan peningkatan hubungan, sangat diharapkan bahwa Kemitraan Strategis Komprehensif akan memberikan manfaat nyata kepada pemerintah dan Rakyat Republik Vanuatu.

Sebagai kesimpulan, Perdana Menteri Salwai menyampaikan harapan terbaik dari Pemerintah dan Rakyat Republik Vanuatu kepada Pemerintah dan Republik Rakyat Tiongkok saat mereka merayakan ulang tahun ke-40 reformasi China dan membuka ke Dunia.

Sebagai tanggapan, Presiden Xi Jinping berterima kasih kepada Vanuatu karena persahabatannya yang erat dengan Tiongkok dan mengakui bahwa hubungan praktis antara kedua negara telah menghasilkan manfaat besar di semua tingkatan.

“Pemerintah dan Republik Rakyat China sangat mementingkan pengembangan hubungan Vanuatu-China,” kata Presiden Xi, menyerukan kedua pihak untuk memperkuat koordinasi dan kerja sama dalam mekanisme multilateral.

“Sebagai bagian dari komitmen kami terhadap Kemitraan Strategis Komprehensif China akan mendukung pembangunan nasional dan pembangunan berkelanjutan seperti Vanuatu, mendorong perusahaan yang lebih mampu untuk berinvestasi di Vanuatu, serta mempromosikan kerja sama di bidang-bidang seperti perdagangan, pembangunan infrastruktur, transportasi, komunikasi, budaya , pendidikan dan perawatan kesehatan dalam kerangka One Belt, One Road Initiative. ”

Selanjutnya, Presiden Xi Jinping mengumumkan persetujuan Pemerintah China atas permintaan Vanuatu untuk membuka seorang konsulat jenderal di Provinsi Guangzou, yang akan semakin memperkuat kerja sama pembangunan antara kedua negara.

"Saya percaya ini akan meningkatkan hubungan kami dengan mempromosikan investasi bisnis di Vanuatu dan hubungan antar manusia," kata Presiden Xi.


Posted by: Admin
Copyright ©DailyPostVU "sumber"
Hubungi kami di E-Mail 📧: [email protected]

Post a Comment

Silahkan beri KOMENTAR anda...!!! dibawa sini... :p

 
Top