0
Pemimpin Kemerdekaan West Papua, Benny Wenda​ Dapat Diberikan Penghargaan "Freedom of Oxford"
Pemimpin Kemerdekaan West Papua, Benny Wenda.
Kehormatan Freedom of Oxford dapat diberikan kepada pemimpin kampanye kemerdekaan dari Ujung Timur yang akan disetujui oleh dewan pada malam ini

Benny Wenda kini memimpin Gerakan Persatuan Pembebasan West Papua - sebuah wilayah di pulau New Guinea yang sekarang sedang diduduki oleh Indonesia. Dia (Benny Wenda) telah memimpin kampanyenya dari Oxford (Inggris) sejak Ia melarikan diri dari negara asalnya dengan keluarganya pada tahun 2002.

Dia akan bergabung dengan tokoh-tokoh yang dihormati secara global (Internasional) seperti Nelson Mandela​, Sir Roger Bannister​ dan Lord Nuffield​ jika anggota dewan setuju untuk dia harus diberi penghargaan kehormatan.

Pemimpin kelompok Partai Hijau, Craig Simmons, mengatakan itu adalah "waktu yang baik", datang hanya beberapa hari setelah Vanuatu membawa penderitaan rakyat West Papua ke Dewan Hak Asasi Manusia PBB pekan lalu.

Tuan Wenda diberikan suaka politik di Oxford dan tinggal di Marston.

Di zamannya di Inggris, ia telah mengambil perjuangannya ke puncak pemerintahan Inggris. Dia telah menanyai mantan sekretaris asing Jack Straw dan sebelumnya menulis kepada mendiang Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa, Kofi Annan | Baca ini: Mantan Sekjen PBB Kofi Annan Meninggal Dunia.

Orang Papua diberi pemungutan suara pada tahun 1969 tentang apakah akan memilih kemerdekaan atau menjadi bagian dari Indonesia. Namun pengamat PBB yang dikirim untuk mengawasi pemilu melaporkan pelanggaran serius terhadap kesepakatan antara Indonesia dan mantan penguasa kolonialnya, Belanda.

Sebagai seorang anak muda pada tahun 1977, Tuan Wenda melihat sebagian besar keluarganya tewas dalam serangan pengeboman Angkatan Udara Indonesia.

Dia menghabiskan hidupnya berkampanye untuk kemerdekaan West Papua sampai penangkapannya 16 tahun lalu.

Penderita pemukulan berulang, dia dikurung selama sebulan di sel penjara terlalu kecil untuk duduk.

Simmons, seorang temannya Wenda, Ia mengatakan: "Kriteria untuk diberikan penghargaan Freedom Oxford adalah bahwa mereka telah menjadi orang yang signifikan dalam hal dampaknya. Kami telah memberikannya kepada Nelson Mandela dan orang-orang yang berbasis di Oxford, seperti Colin Dexter​, yang memiliki dampak global. Benny tampaknya cocok dengan itu, dan keluarganya dibesarkan di sini.

“Anda tidak akan pergi dan membawa sesuatu seperti ini tanpa dukungan. Saya mendapatkan itu dari Buruh dan Libs Dems. "

Bahkan jika gerak Simmons didukung, masih perlu ada pertemuan lain untuk mengkonfirmasi kehormatan. Setidaknya dua pertiga dari dewan harus menyetujui proposal pada pertemuan kedua.

Tokoh lain yang telah diberikan penghargaan Freedom of Oxford termasuk mantan Perdana Menteri dan pemimpin Partai Buruh Clement Attlee​, dan Marshall Field​ Sir Douglas Haig​, panglima Angkatan Darat Inggris selama Perang Dunia Pertama.

Pemimpin Myanmar saat ini (Burma), Aung San Suu Kyi, dianugerahi Freedom of Oxford pada bulan Desember 1997. Dia berada di bawah tahanan rumah pada saat itu tetapi kemudian mengumpulkan penghargaan pada bulan Juni 2012. Namun, karena keprihatinan serius atas dugaan hak asasi manusia pelanggaran, dewan resmi menelanjanginya dari pujian November lalu.

Judul adalah kehormatan dan tidak memberikan hak kepada penerima selain menghadiri pertemuan dewan formal.

Orang terakhir yang menerima Freedom of Oxford adalah Lesley Dewhurst, kepala eksekutif gabungan saat ini dari badan amal kesehatan mental, pada tahun 2016. Dia sebelumnya bertanggung jawab atas Oxford Homeless Pathways.

Baca ini : Perjalanan Benny Wenda dari Penjara Abepura ke Internasional dan Pimpin ULMWP
______________

Posted by: Admin
Copyright ©Oxford Mail​ "sumber"
Hubungi kami di E-Mail: [email protected]

Post a Comment

Silahkan beri KOMENTAR anda...!!! dibawa sini... :p

 
Top