0
Kemajuan Upaya dan harapan untuk West Papua di PBB
Pemimpin Kemerdekaan West Papua, Ketua ULMWP Benny Wenda (kanan) dan Sekretaris ULMWP Rex Rumakiek (kiri). ULMWP selaku representatif perjuangan kemerdekaan West Papua telah menghadiri Sidang Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) yang ke-73 di New York, Amerika Serikat (AS) pekan lalu (9/18).
Dari meja Benny Wenda, Ketua United Liberation Movement for West Papua (ULMWP)

Sejarah sekali lagi dibuat di Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa pekan lalu, ketika suara rakyat West Papua diperkuat untuk didengar oleh telinga dunia. Menunjukkan solidaritas abadi dari Pasifik, Republik Kepulauan Marshall, Tuvalu dan Republik Vanuatu semua berbicara mendukung West Papua dan kebutuhan untuk tujuan kami dikembalikan ke PBB. Solomon Islands juga menyuarakan keprihatinannya atas pelanggaran hak asasi manusia.

Semua negara, baik besar maupun kecil, menggunakan Sidang Umum PBB atau UNGA untuk menangani kebutuhan paling mendesak dan masalah mendesak mereka. Oleh karena itu, fakta bahwa negara-negara Pasifik memprioritaskan West Papua di UNGA, dan itu adalah hasil langsung dari protes publik yang berkembang di daerah untuk West Papua, dan kesaksian terhadap profil kami yang meningkat dan solidaritas dari seluruh wilayah. Sebagai tahun keenam berturut-turut dukungan untuk West Papua di Majelis Umum PBB; pemberontakan dukungan internasional, tekanan diplomatik, dan solidaritas masyarakat massal untuk West Papua terus berdampak dan menjamin tanggapan.

Atas nama rakyat West Papua dan Persatuan Gerakan Pembebasan untuk West Papua (ULMWP), saya ingin menyampaikan terima kasih, dan hormat yang mendalam kepada pemerintah Vanuatu, Tuvalu, Marshall Islands, Solomon Islands dan banyak teman West Papua di seluruh Dunia.

Selama minggu terakhir ini, kami telah melihat lonjakan aksi kolektif dan aksi damai di seluruh wilayah West Papua, mendukung upaya Vanuatu dan negara-negara lain berbicara untuk West Papua di PBB. Dimediasi oleh komite aksi ULMWP dan banyak kelompok masyarakat sipil Papua yang tangguh, yang bersatu dalam semangat keberanian dan perlawanan sejati, rakyat West Papua telah turun ke jalan, untuk menegaskan kembali kehendak mereka untuk menentukan nasib sendiri. Tindakan keberanian seperti itu telah terjadi meskipun ada tanggapan brutal dari pemerintah Indonesia, yang melibatkan penindasan secara sistematis terhadap penangkapan massal, penyiksaan dan penembakan.
Sebagai Ketua ULMWP, pesan saya kepada rakyat West Papua adalah ini; Anda tidak sendiri. Suara Anda telah didengar, pesan Anda terlihat, dan semangat Anda dirasakan oleh para pemimpin bahkan di tingkat tertinggi Perserikatan Bangsa-Bangsa. Oleh karena itu saya dapat menyampaikan pesan yang kuat kepada rakyat West Papua tentang kemajuan yang sedang berlangsung yang dibuat dalam kerangka PBB untuk penentuan nasib sendiri West Papua. Dalam langkah-langkah kecil dan lompatan raksasa, kami terus bergerak semakin maju menuju Kemerdekaan West Papua yang independen dan terdekolonisasi. ULMWP sepenuhnya yakin akan peran dan misi kami dan kami penuh keyakinan dan yakin dalam pengetahuan kami bahwa suatu hari, perjuangan panjang kami akan menghasilkan buah kebebasan dan kemerdekaan yang manis bagi West Papua.
Serta terus memperkuat perjuangan dan memantapkan persatuan rakyat West Papua di dalam negeri, kami akan terus bekerja tanpa lelah, siang dan malam di Perserikatan Bangsa Bangsa dan semua lapisan masyarakat internasional. Mari kita terus menyalakan api dalam kegelapan penjajahan kolonial dan pendudukan.
Kemajuan kami di PBB banyak terkait dengan ketabahan dan integritas moral pemerintah dan rakyat Vanuatu. Sementara itu, komentar-komentar mengancam pemerintah Indonesia yang terselubung ke Vanuatu dan negara-negara lain yang memiliki keberanian untuk melawan penindasan kolonial yang menindas terhadap hak asasi manusia di West Papua tidak akan membuat kita takut. Kami tidak akan takut diintimidasi oleh ancaman di bawah kepura-puraan palsu "integritas teritorial". Bagaimana dengan integritas teritorial West Papua, yang dicuri oleh Indonesia melalui pendudukan ilegal negara kita pada tahun 1969? Jika ada, pemerintah Indonesia akhirnya berbicara dengan West Papua dalam pidato di PBB mereka adalah efek yang jelas dari tekanan akar rumput dan diplomatik yang berkelanjutan.

(Baca ini: Langkah Vanuatu dan ULMWP di sidang Majelis Umum PBB)

Kami tidak takut terhadap retorika kolonial Indonesia yang agresif dan mengancam di rumah, di PBB atau di mana pun. Pesan kami kepada pemerintah Indonesia masih ada; dunia mengawasi Anda atas kejahatan Anda terhadap kemanusiaan di West Papua.

Memang, jalan menuju kebebasan itu panjang dan akan terus memakan waktu untuk berjalan tetapi orang Papua tidak berjalan sendirian. Kami berjalan di jalan panjang menuju kebebasan bergandengan tangan dengan ribuan teman di seluruh dunia yang telah dan akan terus melakukan semua yang mereka bisa untuk mendukung kami sampai kami akhirnya bebas dari belenggu kolonial Indonesia. Kami juga membawa pahlawan-pahlawan besar perjuangan yang telah mati untuk masa depan kami dan para pemimpin moral lainnya di seluruh dunia yang berjuang dan mati untuk membela kemanusiaan di mana-mana.

Harapan West Papua untuk merdeka semakin dekat.

Benny Wenda
Ketua United Liberation Movement for West Papua (ULMWP)


Posted by: Admin
Copyright ©ULMWP "sumber"
Hubungi kami di E-Mail: [email protected]

Post a Comment

Silahkan beri KOMENTAR anda...!!! dibawa sini... :p

 
Top