0
Cahaya di Ujung Terowongan untuk West Papua
Pastor Allan Nafuki ketika diwawancarai terkait pandangannya melihat cahaya di ujung terowongan untuk West Papua.
PORT VILA, VANUATU - “Biarkan saya meyakinkan dunia bahwa saya dapat melihat cahaya di ujung terowongan gelap, dimana sekarang seluruh dunia tahu lebih banyak tentang West Papua daripada sebelumnya jadi ini adalah keyakinan pasti bagi saya yang mencerminkan iman penduduk Vanuatu.

“Indonesia dapat mengatakan apa pun yang ingin dikatakannya tetapi saya yakin untuk mengatakan bahwa West Papua semakin dekat dan lebih dekat dan lebih dekat dengan takdirnya bagi Tuhan kita yang Agung untuk memberi mereka hak kesulungan mereka dan Dia memilih kita satu demi satu untuk memproklamirkannya ke dunia".

Ini adalah wawancara pertama dengan Presiden Organisasi Masyarakat Sipil, Pendeta Gereja Presbiterian, Allan Nafuki, yang mendukung perjuangan panjang untuk kebebasan masyarakat Melanesia di West Papua. | Baca juga ini kata: Presiden Komite Dekolonisasi Oseania: Hentikan Pertumpahan Darah di West Papua

“Pesan pertama saya adalah bahwa siakp dukungan Vanuatu untuk West Papua tidak berubah; mulai dari kepala suku, kakek-nenek, ayah, ibu, orang muda dan anak-anak tidak berubah. Mandat kami adalah membantu West Papua untuk mencapai penentuan nasib sendiri dan kebebasan,” katanya.

“Ini adalah mandat dari Pemerintah kita untuk terus melobi negara-negara sahabat lainnya untuk mendukung perjuangan rakyat West Papua untuk mendapatkan kebebasan mereka.

“Ini untuk mengamankan dukungan yang cukup dari negara lain untuk membantu kami memenuhi permintaan West Papua di hadapan Komite 24 (dekolonisasi PBB).

“Sejauh ini kami memiliki 70 negara di seluruh dunia yang telah selaras dengan Vanuatu guna mendukung pendirian kami untuk West Papua, dan kami membutuhkan lebih dari 30.

“Di Pasifik kami memiliki negara-negara kecil termasuk Tuvalu, Mikronesia, dan Tonga meskipun saudara-saudara kami di Fiji, PNG tidak mendukung kami dan Solomon 50-50 (persen) sehingga kami memiliki tujuh atau delapan negara di Pasifik yang mendukung pendirian kami ditambah beberapa negara Karibia dan Afrika”.

(Lihat ini: Vanuatu Terus Mendorong Resolusi PBB atas West Papua, Meskipun ada Penentangan dari Anggota Forum)

Ditanya apakah 70 negara anggota PBB, Pastor Nafuki mengatakan ini adalah negara-negara yang mengakui dan mendukung masalah West Papua.

“Kami melobi untuk 30 orang lagi untuk tiba di 100 negara yang diperlukan untuk mendorong masalah West Papua ke tingkat lain.

“Kami berterima kasih kepada Tuhan untuk rakyat kami termasuk anggota parlemen Johnny Koanapo dan Ralph Regenvanu dan organisasi masyarakat sipil dimana saya menjadi Ketua.

"Dengan hanya 30 negara lebih untuk bergabung dengan daftar, saya yakin akan cahaya di ujung terowongan bahwa pada tahun 2019, kita akan memiliki jumlah yang cukup untuk mendorong West Papua melalui Komite 24", katanya.

"Pemerintah Vanuatu juga berkomitmen untuk memastikan bahwa 100 negara akan mendukung West Papua dalam waktu yang tidak terlalu lama".

Lobi sekarang sedang berlangsung dengan 24 negara anggota Komite untuk mendukung Isu West Papua.

"Ketika Vanuatu mengangkat masalah West Papua di PBB, ribuan orang West Papua berbaris mendukung apa yang dilakukan Vanuatu", katanya.

Pertemuan darurat diadakan di Rumah West Papua (West Papua House) pada jam empat sore kemarin sore di Port Vila untuk Perhimpunan West Papua Merdeka Vanuatu (Vanuatu Free West Papua Association) agar mendapat penjelasan tentang situasi terbaru di West Papua.

(Lihat ini: Special Envoy: Pasifik Tidak Bisa Lagi Tutup Mata Terhadap West Papua)

Diminta untuk mengomentari pidato perwakilan Indonesia di PBB, Ketua (Allan Nafuki) mengatakan tidak ada yang baru di dalamnya - hanya pengulangan yang sama sejak hari pertama kecuali pengetatan keamanan Indonesia di hutan.

Namun dengan cara yang sama Tentara Pembebasan West Papua juga memperketat keamanannya membagi laki-laki dan perempuan dan anak-anak ke dalam kelompok untuk bergerak cepat.

"Untuk alasan keamanan, hanya pihak Indonesia yang merilis informasi sementara West Papua tetap diam tetapi kami dan United Liberation Movement for West Papua (ULMWP) tahu apa yang terjadi di West Papua", katanya.

Seruan kami kepada orang West Papua adalah untuk tetap waspada untuk memastikan bahwa faksi-faksi yang berbeda di West Papua harus selalu bersatu untuk memastikan bahwa faksi-faksi individual tidak menghancurkan solidaritas rakyat West Papua. “Mari kita semua bersama-sama maju dalam kesatuan untuk mencapai tujuan melalui doa kita agar Tuhan terus memberkati orang-orang West Papua. Ini adalah iman dan harapan kami di Vanuatu untuk rakyat West Papua,” ia menyimpulkan.

(Baca ini pesan dari Vanuatu untuk Orang Papua: Dubes Vanuatu untuk PBB ajak Rakyat Papua Bersatu)


Posted by: Admin
Copyright ©Daily Post VU | WPNCL (fb) "sumber"
Hubungi kami di E-Mail: [email protected]

Post a Comment

Silahkan beri KOMENTAR anda...!!! dibawa sini... :p

 
Top