0
Menteri Luar Negeri Vanuatu, Ralph Regenvanu (paling kiri) sedang mengikuti sesi diskusi pada Pertemuan Forum Kepulauan Pasifik (PIF) ynag ke-49 di Yaren, Ibu Kota Negara Nauru, Rabu (05/09/2018).
Yaren, NAURU - Pemerintah Vanuatu sedang melakukan diskusi bilateral dengan Pimpinan Forum Kepulauan Pasifik di Nauru minggu ini untuk mencari dukungan mereka atas usulan resolusi ke Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNGA) untuk meresmikan West Papua pada komite Dekolonisasi PBB.

Menteri Luar Negeri Vanuatu, Ralph Regenvanu mengatakan kepada PACNEWS (05/09), bahwa pemerintahnya sadar akan oposisi dari beberapa negara anggota.

“Mereka akan mencoba untuk memblokirnya dan kami tahu mereka tidak akan mendukungnya. Kami hanya meminta negara-negara Pasifik lainnya untuk mendukung resolusi itu ketika di UNGA tahun depan nanti. Kami sedang bekerja untuk menyusun resolusi untuk diajukan pada Sidang Umum PBB tahun 2019 dan mendapatkan dukungan suara mayoritas," kata Menteri Regenvanu, dilansir Fiji Times (05/09/2018).

(Baca ini: Pemimpin Oposisi Menyerukan Kepada Fiji untuk Mengakhiri "Pengkhianatan" terhadap West Papua)

Meskipun ditantang oleh Fiji, Papua Nugini dan Australia, Menteri Vanuatu mengatakan bahwa pemerintahnya akan terus terlibat dengan mereka menjelang sidang UNGA tahun depan.

“Kami terus berbicara dengan mereka sepanjang waktu. Kami menghormati posisi mereka. Kami tidak datang ke Forum dengan maksud untuk memiliki resolusi karena kami tahu kami tidak akan mendapatkannya".

“Yang kami lakukan adalah membawanya ke perhatian para anggota dan meminta dukungan mereka. Seperti yang saya katakan sebelumnya, sejauh ini ada indikasi bahwa kami akan mendapatkan dukungan dari mayoritas anggota Forum", kata Menteri luar negeri Vanuatu.

Dia mengatakan indikasi dari pertemuan bilateral yang dilakukan sejauh ini, menunjukkan mayoritas Negara Kepulauan Pasifik di Forum Kepulauan Pasifik (PIF) akan mendukung resolusi.

(Lihat ini: Lora Lini: Vanuatu akan Melobi Dukungan dari Semua Negara Anggota PIF, termasuk Australia, PNG, dan Fiji)

Selain Pasifik, Pemerintah Vanuatu juga telah memulai kampanye untuk dukungan di wilayah lain di dunia.

“Pasifik akan mewakili beberapa suara, tetapi sebagian besar suara akan datang dari luar wilayah, sehingga kami bekerja di semua front untuk mencoba dan mendapatkan suara mereka dijamin".

“Ada tanda-tanda dukungan dari kelompok Afrika, Karibia, dan Pasifik (ACP). Kami memiliki serangkaian bilateral di Lome (Ibu kota Togo) awal tahun ini. Ini sekarang dalam agenda politik sub-komite ACP untuk berdiskusi dan diharapkan menghasilkan resolusi ACP pada bulan Desember tahun ini.

Pada pertemuan Dewan Menteri, kami juga ada dalam agenda pertemuan Menteri Luar Negeri Caricom dan KTT Uni Afrika. Kami sekarang mendekati Amerika Latin dan Uni Eropa.

Pada saat yang sama, Vanuatu juga memasukkan namanya ke dalam Komite Dekolonisasi PBB pada putaran pemilihan berikutnya.

Mengenai pengaturan keamanan baru untuk kawasan melalui deklarasi Biketawa Plus (deklarasi yang disetujui oleh semua pemimpin Forum Kepulauan Pasifik, yang merupakan kerangka kerja untuk mengkoordinasikan respons terhadap krisis regional), Vanuatu sangat mendukung pernyataan oleh negara-negara Kepulauan Forum, bahwa perubahan iklim adalah ancaman terbesar bagi mata pencaharian, keamanan dan kesejahteraan masyarakat Pasifik.

“Pasifik telah secara konsisten mengatakan bahwa perubahan iklim adalah satu-satunya ancaman terbesar bagi keberadaan negara-negara kita dan pernyataan itu akan ditegaskan kembali dalam Deklarasi Biketawa Plus yang keluar dari Nauru,".

"Jika itu adalah ancaman terbesar terhadap keamanan kami, maka setiap kekhawatiran tentang keamanan harus ditangani dan dipertimbangkan oleh mitra kami sebagai perhatian utama kami dan ditangani sesuai," katanya.

(Lihat ini: Ketua ULMWP akan Naik Banding ke PIF untuk Mendapat Dukungan)

Dia mengungkapkan bahwa anggota Forum tertentu telah mencoba untuk memperjelas beberapa bahasa dalam deklarasi keamanan.

“Ada beberapa upaya yang dilakukan oleh beberapa anggota kami untuk melakukan itu, tetapi untungnya ungkapan itu datang langsung dari komune Pemimpin 2015. Anda tidak dapat mengubah kata-kata tanpa mengubah apa yang disetujui oleh Pemimpin," kata Menteri Regenvanu.

Deklarasi Biketawa Plus yang didukung oleh Menteri Luar Negeri di Samoa bulan lalu mengakui keamanan manusia, bantuan kemanusiaan dan keamanan lingkungan dalam membangun ketahanan dan bencana dan perubahan iklim.

Deklarasi tersebut juga menghormati dan menegaskan hak kedaulatan setiap anggota untuk melakukan urusan nasionalnya bebas dari campur tangan eksternal dan pemaksaan prinsip non-campur tangan dalam urusan anggota domestik anggota.

(Lihat ini: Special Envoy: Pasifik Tidak Bisa Lagi Tutup Mata Terhadap West Papua)


Posted by: Admin
Copyright ©Fiji Times "sumber"
Hubungi kami di E-Mail: [email protected]

Post a Comment

 
Top