2
Duta Besar Israel untuk Negara-negara Pasifik, Tibor Shalev-Schlosser.
FIJI -- Pemerintah Israel ingin membentuk Lingkar Pasifik-Israel (RIM) pada pertemuan Forum Kepulauan Pasifik yang akan datang di Nauru, sehingga mereka dapat menawarkan ide-ide baru untuk pengelolaan air, ketahanan pangan, teknologi inovatif, bersama dengan inisiatif untuk memperkuat kerja sama yang ada.

Duta Besar Israel untuk Negara-negara Pasifik Tibor Shalev-Schlosser dalam sebuah wawancara eksklusif dengan PACNEWS, mengatakan pembentukan RIM bertujuan untuk membawa Pemerintah Kepulauan Pasifik dan rakyatnya ke tingkat swasembada (usaha mencukupi kebutuhan sendiri, seperti: beras dsb).

Duta Besar Scholosser mengatakan, sementara tidak ada angka konkret terkait bantuan di Pasifik Bantuan tersebut tidak boleh dinilai dari sisi kuantitasnya, tetapi kualitasnya unik, yang berasal dari pengalaman luas mereka sebagai negara berkembang kecil dan seperti Pasifik mereka juga telah memiliki berbagi tantangan dan telah menyusun strategi untuk mengatasinya.

“Israel menyajikan pengalaman uniknya di bidang pertanian dan pengelolaan air untuk kepentingan penduduk pulau, misalnya sistem irigasi tetes, yang dipelajari dan diterapkan di seluruh dunia dan juga di beberapa Kepulauan Pasifik, memungkinkan penghematan besar dalam air dan penggunaan yang efisien di pertanian pertanian yang memasok sayuran segar, buah dan produk susu ke pasar lokal, ” katanya dilansir Fiji Times (27/08/2018).

(Baca ini: Vanuatu Menyajikan Rancangan Resolusi PBB untuk West Papua ke PIF)

Duta Besar Schlosser mengatakan, Israel memikul dengan rakyat Pasifik tantangan besar untuk memerangi dampak perubahan iklim, khususnya tantangan atas naiknya permukaan laut dan kekeringan.

Israel turut dalam penandatangan Perjanjian Paris dan perjanjian terkait lainnya, berpartisipasi dan berbagi pengalaman dalam pertemuan dan konferensi di lapangan.

Lebih lanjut, ini telah mengintegrasikan subjek tantangan iklim dalam kursus pelatihannya di berbagai bidang dan di berbagai Kepulauan Pasifik dalam pengalaman yang kaya untuk pengelolaan air, keamanan pangan, kesehatan dan bidang lain yang relevan dan Israel ingin tetap menjadi mitra dalam upaya untuk memperkuat ketahanan penduduk Kepulauan dalam pelatihan dan peralatan.

(Simak ini: Israel Bantu Korban Gempa Bumi Papua Nugini)

Saat menerima pengungsi perubahan iklim dari Pasifik ke Tanah Perjanjian, Duta Besar Schlosser mengatakan meninggalkan tanah air itu sulit dan menyakitkan.

“Sayangnya, orang-orang Israel telah mengalami ini terlalu sering dalam sejarah panjang kita. Oleh karena itu, Israel sangat berharap bahwa akan mungkin untuk memperkuat kemampuan dan kapasitas Kepulauan Pasifik untuk secara efektif memerangi perubahan iklim dan untuk mencegah kebutuhan orang-orang dari berbagai pulau untuk bermigrasi dari rumah dan desa mereka, ” kata Schlosser.

Dengan Tel Aviv, pusat teknologi yang berkembang pesat di Timur Tengah seperti Silicon Valley di Amerika, Duta Besar Schlosser mengatakan inovasi terbaru dan start-up di bidang komunikasi dan teknologi informasi dapat membantu Pasifik dengan pertumbuhan nexusnya.

"Beberapa perusahaan Israel telah menjadi tertarik pada peluang bisnis di kawasan Pasifik dalam beberapa tahun terakhir dan Israel siap membantu dalam pengembangan lapangan dalam kerja sama transparan sambil mempertimbangkan kebutuhan dan kepekaan dari berbagai negara Pasifik," katanya.

(Baca ini: Laura Lini: Vanuatu akan Melobi Dukungan dari Semua Negara Anggota PIF, termasuk Australia, PNG, dan Fiji)


Posted by: Admin
Copyright ©FIJI Times "sumber"
Hubungi kami di E-Mail: [email protected]

Post a Comment

  1. Perjuangan memisahkan diri orang Papua sebagai bentuk yang hidup dalam upaya menyelamatkan diri dari kosep Genocide oleh Indonesia terhadap bumi Papua.
    Oleh Karena itu, bangsa ini harus bebas dari indoseia. Mereka kasih rusak bumi ini dengan tindakan krusial . Pembunuhan, penambangan liar , penebangan liar dan pembunuhan karakter.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Musibah kemanusian sedang menimpah bangsa Papua di berbagai sektor. Ini semua bermula dari ulah bangsa kolonial di era 60-an, imbasnya kini genreasi dihadapkan dengan ancaman serius ini.

      Papua harus Merdeka, karena mereka memilik hak yang sama sebagai Manusia.

      Terima kasih sudah kunjungi kami.

      Delete

 
Top