0
Ini Pernyataan Ketua ULMWP Benny Wenda, Tentang Serangan Militer Indonesia di Nduga, Papua
Militer Indonesia.
ULMWP | Kepada Presiden Indonesia, Panglima TNI, dan Kapolri; Atas nama rakyat West Papua, dan sebagai Ketua ULMWP, kami dengan tegas menolak tindakan militer yang dilakukan oleh pemerintah Indonesia di Distrik Kenyam, Nduga, West Papua.

Pemboman, pembakaran rumah, dan penembakan ke desa-desa dari helikopter adalah aksi terorisme. Tindakan kekerasan pemerintah Indonesia yang mengerikan terhadap orang Melanesia di West Papua menyebabkan bahaya dan trauma besar. Orang-orang Papua terus hidup dalam ketakutan akan kekerasan militer Indonesia. Kita tidak harus hidup dalam ketakutan akan keselamatan kita di tanah leluhur kita sendiri.

Selama lebih dari 55 tahun pasukan keamanan Indonesia memiliki kebebasan berkuasa dan kekebalan hukum yang lengkap untuk melakukan pelanggaran hak asasi manusia semacam ini terhadap kami. Serangan seperti ini telah terjadi di Nduga dan Mapenduma sebelumnya. Pelanggaran seperti ini telah terjadi di seluruh West Papua, dan pemerintah Indonesia sepenuhnya bertanggung jawab atas serangan-serangan ini dan untuk penghancuran kehidupan orang-orang kita.

Indonesia adalah Anggota Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa. Di bawah Piagam Perserikatan Bangsa-Bangsa, Dewan Keamanan dan anggota-anggotanya bertanggung jawab untuk "menentukan keberadaan ancaman terhadap perdamaian, pelanggaran perdamaian, atau tindakan agresi" dan untuk menjaga perdamaian dan keamanan. Namun lihatlah apa yang Anda lakukan di West Papua? Mereka menembaki ke desa-desa dengan wanita dan anak-anak. Pelanggaran hak asasi manusia dan tindakan agresi meningkat.

Dengan demikian, ULMWP meminta, agar PBB untuk meninjau keanggotaan Indonesia di Dewan Keamanan PBB.

(Baca ini: ULMWP: Kedudukan Indonesia di Dewan Keamanan PBB Sangat Tidak Pantas)

Keberadaan militer Indonesia di West Papua adalah ilegal dan tidak dibenarkan menurut hukum internasional. West Papua tidak secara hukum bagian dari republik Indonesia dan tidak pernah secara hukum menjadi bagian dari republik Indonesia.

Sebagai pemimpin rakyat West Papua dan Ketua ULMWP, saya meminta Presiden Indonesia, Panglima TNI dan Komandan Militer Indonesia untuk segera menghentikan semua serangan, dan menarik militer Indonesia dari Nduga. , dan dari tanah kami, West Papua.

Kami, rakyat West Papua menyerukan referendum kemerdekaan. Orang Papua memiliki hak, di bawah hukum internasional, untuk tindakan hukum penentuan nasib sendiri dan untuk memilih nasib kita sendiri. Untuk hidup tanpa rasa takut di tanah kita sendiri. Hak asasi manusia dasar ini terus ditolak secara brutal oleh Indonesia.

Kepada komunitas global, kami, rakyat West Papua, memanggil Anda untuk membantu kami dalam membuat serangan, pelanggaran, dan penghancuran orang dan tanah kami yang terus berlangsung.

Kepada orang-orang Nduga, dan keluarga West Papua saya, saya bersamamu. Kami bersamamu. Rasa sakit dan penderitaan Anda tidak akan luput dari perhatian, tangisan Anda tidak akan luput dari perhatian. Kami berdoa agar Anda dan keluarga Anda kembali ke rumah secepatnya. Suatu hari nanti, kita akan hidup di West Papua ketika merdeka nantinya.


Benny Wenda

Ketua ULMWP
Simak juga, berikut ini:
  1. Konflik Bersenjata di Tembagapura, Benny Wenda : TNI/Polri dan TPN-PB Wajib Lindungi Warga Sipil
  2. Mama Yosepha: "Indonesia Mesti Bertanya, Mengapa Mereka itu Berjuang?"
Posted by: Admin
Copyright ©The ULMWP "sumber"
Hubungi kami di E-Mail: [email protected]

Post a Comment

 
Top