0
ULMWP: Kedudukan Indonesia di Dewan Keamanan PBB Sangat Tidak Pantas
Jacob Rumbiak Juru bicara Persatuan Gerakan Pembebasan untuk West Papua (ULMWP).
| Simak: (Jacob Rumbiak Kritik Delegasi Solomon ke West Papua)
Port Vila -- Dalam momen pemilihan Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa di New York, Indonesia telah mengirim 1600 komandan pasukan anti-teroris ke Timika, West Papua, dan lima warga sipil Amungme telah diculik karena dicurigai memiliki aspirasi kemerdekaan.

Pembentukan unit komando KOOSSUSGAB baru-baru ini — yang diambil dari Marinir, Angkatan Udara, dan Militer, bukan oleh undang-undang, tetapi oleh komando Presidensial. Tidak seperti Densus 88 (kepolisian bertanggung jawab kepada Parlemen Indonesia) KOOSSUSGAB secara langsung dan hanya bertanggung jawab kepada Presiden Jokowi.

Kembalinya orang-orang Papua yang kini tak dapat dipungkiri lagi telah menarik kemarahan Juru Bicara ULMWP, Jacob Rumbiak, yang percaya bahwa sangat tidak pantas bagi negara Indonesia, seperti itu, untuk menjadi bagian dari pasukan kuat Dewan Keamanan PBB. tanggung jawab dan pengambilan keputusan --- Baca ini: (Indonesia Menjadi Anggota DK. PBB, Bagi Papua Merdeka "Itu Hanya Sebatas Tantangan").

"Menetapkan kekuatan militer Anti-Teroris khusus terhadap warga sipil Papua adalah tidak bertanggung jawab dan secara moral bersalah," katanya.

“Kami bukan teroris, dan tidak pernah berperilaku seperti teroris dan ekstremis Indonesia. West Papua adalah tanah air kita. Hak kami untuk menentukan nasib sendiri dijamin dalam Konstitusi Indonesia, Piagam PBB Hak Asasi Manusia, Majelis Umum PBB Res. 1514 (1960), Perjanjian PBB tentang Hak Sipil dan Politik (2007), Majelis Umum PBB 1752 XVII, dan UN Bab XII. ”

"Yang kami cari adalah hak kedaulatan kami, martabat kami, dan kebebasan kami," kata Juru Bicara ULMWP, yang dalam tiga tahun terakhir telah mengumpulkan dukungan yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk program kemerdekaannya --- Baca ini: (The Indonesian Man’s Burden: Tentang Koteka dan Menyelamatkan Papua dari Ketidakberadaban).


Jacob Rumbiak

Juru bicara
Persatuan Gerakan Pembebasan untuk West Papua
(ULMWP)

  • Komando Operasi khusus Gabungan / KOOSSUSGAB, Komando Operasi Gabungan Khusus
  • Pukul 10 malam hari Sabtu 9 Juni 2018 komando Anti-Teroris baru Indonesia menangkap Orpa Wanjomal (40 yo) dan anak tirinya Polce Sugumol (31 yo) di rumah mereka di SP Two Town (Timika). Lima jam kemudian, pada jam 3 pagi pada hari Minggu 10 Juni, komandan KOOSSUSGAB memasuki rumah Titus Kwalik di Sepuluh SP Five, memukul istrinya dengan gagang pistol sampai dia jatuh pingsan, dan kemudian menangkapnya. Pada saat yang sama mereka menangkap Julianus Dekme (31yo) dan Alosius Ogolmagai (49yo) di rumah Julianus di SP Six, Mandiri St.
  • Amungme adalah pemilik asli tanah yang ditambang oleh perusahaan Freeport AS sejak 1967.
__________________
...Simak ini: (Warga Sebut Korban Meninggal Bentrok di Wamena Terkena Peluru Aparat)


Posted by: Admin
Copyright ©The ULMWP "sumber"
Hubungi kami di E-Mail: [email protected]

Post a Comment

Silahkan beri KOMENTAR anda...!!! dibawa sini... :p

 
Top