1
Rakyat Pribumi West Papua Masih Berjuang untuk Kemerdekaan Sejak 1969
Africa -- Selama lebih dari 50 tahun, rakyat pribumi (hitam kulit, keriting rambut) yang menduduki provinsi Papua dan Papua Barat di Indonesia telah berjuang untuk kemerdekaan.

Wilayah ini dianeksasi oleh Indonesia pada tahun 1969 sebagaimana ditentukan oleh Resolusi Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa 2504 (XXIV). Aneksasi itu dianggap kontroversial sebagai Belanda, yang telah menjajah wilayah West Papua secara geografis, etnis dan budaya yang berbeda dari Indonesia. Oleh karena itu, mempersiapkan wilayah untuk kemerdekaannya sendiri telah terjadi sepanjang tahun 1950-an. Tetapi ini tidak dimaksudkan untuk menjadi seperti Indonesia mengambil alih pada tahun 1962.

Saat ini, rakyat West Papua menderita di tangan pihak berwenang Indonesia, yang telah mengobarkan perang melawan mereka.

Mereka menganggap diri mereka Melanesia, sekelompok orang dengan kulit gelap, yang tinggal di bagian barat dataran tinggi pulau New Guinea.

West Papua adalah rumah bagi setidaknya 250 suku beragam, masing-masing dengan bahasa dan budaya yang unik. Sebagian besar dari mereka masih menjalani gaya hidup subsisten tradisional.
Rakyat Pribumi West Papua Masih Berjuang untuk Kemerdekaan Sejak 1969
Menurut laporan hak asasi manusia, lebih dari 500.000 orang telah tewas dalam perjuangan kemerdekaan. Ribuan lainnya disiksa, diperkosa, dipenjara dan bahkan dihilangkan setelah ditahan.

Selain dari ini, orang-orang West Papua tidak memiliki kebebasan dasar seperti kebebasan berbicara dan mereka hidup dalam keadaan terus-menerus ketakutan dan intimidasi. Media asing dan aktivis hak asasi manusia dibatasi dari wilayah tersebut, sehingga cukup sulit untuk mendokumentasikan situasi.

Perlawanan mulai berjalan kembali tetapi salah satu yang paling penting adalah pada tahun 1970 ketika gerakan gerilya bersenjata yang disebut OPM (Gerakan Papua Merdeka) dibentuk. OPM, yang sebagian besar bersenjata dengan busur dan anak panah, melakukan sejumlah serangan gerilya terhadap militer Indonesia serta pendirian multi-internasional di daerah tersebut.

Penangguhan dilakukan pada tahun 1998 ketika diktator Indonesia Jenderal H. Muhammad Suharto meninggal. Untuk pertama kalinya, bendera West Papua dikibarkan dan kongres publik diadakan pada tahun 2000. Kongres menegaskan kembali kemerdekaan West Papua dan Dewan Presidium (PDP) Papua didirikan.
Rakyat Pribumi West Papua Masih Berjuang untuk Kemerdekaan Sejak 1969
Namun, penangguhan hukuman ini berumur pendek. Militer Indonesia pindah dan menembak ribuan orang, membunuh presiden PDP Theys Eluay pada tahun 2001.
Rakyat Pribumi West Papua Masih Berjuang untuk Kemerdekaan Sejak 1969
Theys Eluay.
Perjuangan orang West Papua masih berlangsung dan sedang diperhatikan oleh masyarakat internasional.

Pada tahun 2017, pemimpin kemerdekaan West Papua yang diasingkan, Benny Wenda mempresentasikan sebuah petisi kepada komite dekolonisasi PBB, mencari kemerdekaan wilayah tersebut.
Rakyat Pribumi West Papua Masih Berjuang untuk Kemerdekaan Sejak 1969
Petisi itu memuat 1,8 juta tanda tangan orang West Papua, yang menempatkan hidup mereka dalam bahaya karena menandatanganinya.

Baca ini: (Petisi Rakyat West Papua, yang Ditandatangani oleh Lebih dari 1,8 Juta Orang, telah Diserahkan Kepada PBB)

Dokumen itu dilarang oleh pemerintah Indonesia tetapi menemukan jalannya ke Wenda yang kemudian mempresentasikannya, dengan mengatakan:
Orang-orang telah mempertaruhkan hidup mereka, beberapa telah dipukuli, beberapa dipenjara. Dalam 50 tahun, kami belum pernah melakukan ini sebelumnya, dan kami harus mengatur ini secara rahasia. Orang-orang rela membawanya antar desa, untuk menyelundupkannya dari satu ujung Papua ke ujung yang lain, karena petisi ini sangat signifikan bagi kami dalam perjuangan kami untuk kebebasan --- Lihat ini: (Penjelasan Bazoka Logo tentang Petisi Rakyat West Papua).
Saat ini, perjuangan terus berlanjut -- (Baca ini: Petisi Referendum Delegitimasi Pendudukan Indonesia di Papua).

Posted by: Admin
Copyright ©Face2face Africa "sumber"
Hubungi kami di E-Mail: [email protected]

Post a Comment

Silahkan beri KOMENTAR anda...!!! dibawa sini... :p

 
Top