0
KTT di PNG, Pemimpin Membahas Masalah Keanggotaan dalam MSG
Perdana Menteri Fiji Frank Bainimarama diperkirakan akan bergabung dengan pemimpin MSG lainnya untuk diskusi di KTT Port Moresby. Foto: RNZI / Johnny Blades.
Port Moresby --- Pemimpin negara anggota Melanesia Spearhead Group (MSG) harus mempertimbangkan masalah keanggotaan yang telah lama ditunda minggu ini di Port Moresby.

Perdana Menteri Papua Nugini Peter O'Neill, yang mengambil kepemimpinan MSG, menjadi tuan rumah para pemimpin di ibukota negaranya.

Pemimpin semua negara Melanesia lainnya diharapkan untuk bergabung dengan Mr O'Neill untuk pertemuan puncak minggu ini. Pemimpinan Melanesia termasuk Perdana Mentri (PM) Fiji (Frank Bainimarama), PM Solomon Islands (Rick Hou) dan Charlot Salwai PM Vanuatu. Dari FLNKS / New Caledonia diwakili oleh Victor Tutugoro.

...Simak ini: Keanggotaan Penuh ULMWP di MSG

Dijadwalkan pada hari Rabu, mereka akan membahas tentang kriteria pedoman keanggotaan yang diajukan oleh para pemimpin secretariat, mengklarifikasi hasil tahun 2016. Permintaan mereka berasal dari jalan buntu apakah akan menerima tawaran untuk keanggotaan penuh bagi Persatuan Gerakan Pembebasan untuk West Papua (ULMWP).
KTT di PNG, Pemimpin Membahas Masalah Keanggotaan dalam MSG
Benny Wenda, Wellington, 10 May 2017. Photo: RNZI / Koroi Hawkins.
ULMWP sudah memiliki status pengamat dalam kelompok tersebut (MSG). Namun sumber dalam MSG menyarankan agar kelompok tersebut tidak memberikan keanggotaan penuh West Papua.

O'Neill tetap diam dalam masalah menjelang KTT tersebut, namun mengindikasikan bahwa hal-hal yang menunggu sejak 2016 di dalam MSG akan dipertimbangkan.

"MSG adalah forum penting bagi wilayah kami dengan sejumlah isu penting dalam agenda yang penting bagi masyarakat dan masyarakat kita," katanya dalam sebuah pernyataan.

Namun, dipahami bahwa Indonesia, yang memiliki status anggota asosiasi pada kelompok tersebut dan telah melobi dengan kuat untuk menentang upaya ULMWP, mendapat dukungan dari Fiji dan PNG.

Namun, pada malam puncak, ULMWP tetap yakin bahwa akan mendapatkan keanggotaan penuh di MSG.

"Waktu yang tepat untuk melihat komunitas Melanesia menyambut saudara dan saudari mereka di West Papua," kata Benny Wenda, ketua ULMWP yang mengajukan banding ke kelompok aktivis dan solidaritas di PNG untuk menyuarakan dukungan mereka kepada kelompoknya saat ini.

...Baca ini: ULMWP yakin West Papua Menjadi Anggota Penuh MSG

Wenda juga meminta para pemimpin Melanesia untuk mengingat prinsip-prinsip dasar MSG dalam menganjurkan hak penentuan nasib sendiri semua orang Melanesia.

"Kami meminta mereka sekarang untuk juga mengakui aspirasi politik rakyat West Papua, yang telah, dalam jumlah besar menyatakan keinginan mereka untuk menentukan nasib sendiri dan bantuan dari masyarakat internasional, melalui petisi mereka ke Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB)."

Dalam hal lain, pemimpin MSG akan mempertimbangkan kebijakan baru, target program kerja dan anggaran untuk dua tahun mendatang di bawah kepemimpinan Mr O'Neill.

Menurut direktur jenderal MSG Sekretariat Amena Yauvoli, para pemimpin juga akan membahas laporan Pemilu Nasional 201G, sebuah Perjanjian Perdagangan Senjata dan satu lagi di perikanan di daratan negara bagian MSG.

Menyusul para pejabat senior pada akhir pekan, pertemuan para menteri luar negeri MSG hari ini dan besok hari Rabu para pemimpin akan mengawali KTT.

Baca juga beberapa postingan terkait berikut ini:
  1. Anggota ULMWP Telah Tiba di Port Moresby, PNG - Menjelang KTT MSG
  2. Indonesia dan West Papua telah Diundang Hadiri KTT MSG

Posted by: Admin
Copyright ©Radio New Zealand | Tabloid WANI "sumber"
Hubungi kami di E-Mail: [email protected]

Post a Comment

 
Top
close