0
Jacob Hendrik Prai: Deklarasi Akhir Mendukung ULMWP sebagai OPM Baru
Foto: Perjuangan kemerdekaan West Papua foto bersama saat deklarasi akhir. Keterangan Foto, dari kiri ke kanan adalah: Andy Ayamiseba, Benny Wenda, Barak Sope, Rex Rumakiek, dan Paula Makabory.k
"Saya sebagai pendiri Gerakan Papua Merdeka (OPM) ingin mengakui dan mendukung Persatuan Gerakan Pembebasan untuk West Papua (ULMWP), bahwa ini adalah organisasi politik yang mengusung semangat OPM yang akan melanjutkan perjuangan dan memenuhi keinginannya. Misi terakhir, yaitu memperjuangkan kemerdekaan penuh dan mendirikan Negara Republik West Papua yang berdaulat. "
Pernyataan tersebut telah dikirim oleh Jacob Prai dari tempat tinggalnya yang jauh di Swedia pada tanggal 28 Desember 2017, setelah bertemu dengan Ketua ULMWP, Benny Wenda.

Pernyataan di bawah kop surat resmi OPM menyatakan, "Karena itu, atas nama Tuhan, perjuangan suci ini, nenek moyang Papua, semua pahlawan kita yang jatuh, air mata dan penderitaan rakyat West Papua yang terus berjuang dari rimbah raya New Guinea, gunung, lembah, pulau, penjara, kamp pengungsian serta semua orang yang tinggal di pengasingan belahan dunia, bahwa saya sebagai pemimpin OPM dan pendiri perjuangan Papua Merdeka, sepenuhnya mendukung dan memberikan penuh mandat kepada Bapak Benny Wenda sebagai pemimpin ULMWP dan sayap politik OPM, untuk melaksanakan tugas tersebut sebagai pemimpin bangsa Papua.

"Saya berterima kasih kepada para pemimpin dan masyarakat West Papua, semoga pengakuan ini menjadi pedoman untuk membebaskan bangsa Papua dari penjajahan Indonesia."

Pernyataannya telah mendapat dukungan penuh dari Eksekutif ULMWP di lobi Grand Hotel di Port Vila.


Dalam sebuah pernyataan terpisah untuk mendukung konfirmasi penting Jacob Prai tentang dukungan untuk ULMWP, anggota Eksekutif Andy Ayamiseba (untuk Counse Legal L) dan Rex Rumakiek (untuk Tentara Pembebasan Nasional West Papua) menyatakan, "Kami, anggota senior gerakan kemerdekaan West Papua yang bertandatangan di bawah ini, OPM menyadari pentingnya persatuan nasional dalam perjuangan kita untuk merdeka.

"Kami juga menyadari peran yang dilakukan oleh para pemimpin terhormat Vanuatu untuk mewujudkan persatuan dalam perjuangan West Papua.

"Dua pemimpin nasional pada khususnya membutuhkan pujian. "Mereka adalah Wakil Perdana Menteri saat ini, Yang Mulia Joe Natuman dan mantan Perdana Menteri Barak Maautamate Sope."

Pernyataan tersebut mengingatkan dunia tentang bagaimana aplikasi pertama West Papua untuk bergabung dengan MSG ditangguhkan dengan alasan bahwa gerakan tersebut tidak memiliki dukungan berbasis luas.

Wakil Perdana Menteri Natuman meminta dibentuknya Komite Unifikasi West Papua yang mempertemukan para pemimpin West Papua ke Vanuatu di mana Deklarasi Saralana ditandatangani oleh semua perwakilan faksi-faksi West Papua.

Pemimpin sejarah lainnya, Barak Maautamate Sope memiliki sejarah panjang untuk menyatukan berbagai faksi gerakan kemerdekaan West Papua. Pada tahun 1985 dia mengundang dua pemimpin kunci OPM, Jacob Prai dan (sekarang almarhum) Brigadir Jenderal Seth Rumkorem yang dipimpin oleh (Theod Elluay), ke Vanuatu di mana mereka menandatangani sebuah nota kesepahaman untuk bekerja sama. Pada tahun 2000 dia (kemudian Perdana Menteri Barak Sope) memasukkan kedua kelompok tersebut dalam delegasinya ke United Nations Millennium Summit di New York. Misi Vanuatu di PBB juga memfasilitasi audiensi dengan Komite Dekolonisasi 24.

Upacara penandatanganan Deklarasi Port Vila juga disaksikan oleh Andy Ayamiseba dan Rex Rumakiek, yang juga menandatangani 'Pernyataan tersebut untuk mendukung Mr. Jacob Prai atas pengakuan dan dukungannya untuk Persatuan Gerakan Pembebasan West Papua'.

Barak Sope juga menghiasi upacara penandatanganan di Grand Hotel.

Diminta untuk memperbarui pembaca tentang apa yang mendorongnya dan almarhum Pastor Walter Lini dan pemimpin Perjuangan Kemerdekaan lainnya untuk mengambil posisi yang mereka ambil, dia mengatakan bahwa sejarah kolonial semua Kepulauan Pasifik serupa - kejam. "Inilah sebabnya Pastor Lini dan kita semua menyatakan bahwa Vanuatu tidak akan bebas sepenuhnya sampai West Papua merdeka karena hari ini masih dijajah oleh Indonesia," kata Sope.

Dia mengkritik Australia dan Indonesia atas dugaan pelanggaran hak asasi manusia terhadap orang West Papua.

"Timor Lorosa'e juga sama dan Vanuatu tetap berdiri tegak untuk kebebasan orang Timor. Tahun lalu saya dan istri saya diajak ke Dili oleh Presiden Timor Lorosa'e yang memberikan saya Order of Eas.
______________________
Baca juga beberapa postingan tentang sejarah Organisasi Papua Merdeka berikut ini:
  1. Sejarah OPM - Organisasi Papua Merdeka
  2. Sejarah Perjuangan Papua Merdeka

Posted by: Admin
Copyright ©Daily Vanuatu | Tabloid WANI "sumber"
Hubungi kami di E-Mail: [email protected]

Post a Comment

 
Top