2
Waktunya Mendukung West Papua: Wawancara dengan Pemimpin Kemerdekaan West Papua, Benny Wenda
Foto: Pemimpin Kemerdekaan West Papua yang juga Juru Bicara ULMWP, Benny Wenda.
Pada tanggal 26 September 2017, pemimpin Kemerdekaan West Papua Benny Wenda telah mengajukan sebuah petisi kepada Komite Khusus untuk Dekolonisasi PBB atau (C24), yang menuntut untuk dilakukan pemungutan suara yang diawasi secara internasional mengenai Hak Penentuan Nasib Sendiri West Papua.

Petisi tersebut ditandatangani oleh 1,8 juta rakyat West Papua, atau lebih dari 70% masyarakat pribumi West Papua. Permohonan (petisi) ini menunjukkan penolakan terhadap klaim kedaulatan Indonesia atas wilayah West Papua yang telah diduduki oleh Indonesia sejak 1963.

Pemerintah Indonesia telah melarang petisi tersebut, mengancam pihak-pihak yang menandatanganinya dan penangkapan serta dipenjarakan. Sehingga, dokumen tersebut diselundupkan antar desa-desa di wilayah tersebut, yang telah dipecah oleh Indonesia menjadi dua provinsi, yakni - Papua dan Papua Barat - sejak tahun 2003.

Seiring dengan pemungutan suara untuk kemerdekaan ini, petisi tersebut meminta agar PBB menunjuk seorang perwakilan khusus untuk menyelidiki pelanggaran hak asasi manusia, dan bahwa West Papua diputuskan dalam agenda dekolonisasi.

Komite dekolonisasi PBB menolak petisi tersebut yang menyatakan bahwa ia berada di luar mandatnya, yang meluas ke 17 negara yang diakui oleh PBB sebagai wilayah yang tidak memiliki pemerintahan sendiri. West Papua dulunya masuk dalam daftar, namun telah dihapus saat Indonesia mencaplok wilayah West Papua.

Act of No Choice atau (tindakan tidak bebas Memilih)

Perjanjian New York atau (New York Agreement) pada 1962 menghasilkan Perserikatan Bangsa-Bangsa yang mengasumsikan administrasi West Papua, setelah mantan penjajah Belanda pergi.

Kesepakatan tersebut memungkinkan Indonesia untuk menduduki wilayah tersebut pada tahun 1963. Hal ini dilakukan dengan syarat bahwa sebuah referendum diadakan untuk memberi rakyat West Papua memilih antara tinggal dengan Indonesia atau menjadi negara merdeka.

...baca ini: Kepalsuan Sejarah Papua dalam NKRI

Setelah meluasnya perlawanan terhadap peraturan Indonesia, referendum Act of Free Choice (tindakan bebas Pilihan) yang ditengahi PBB diadakan pada tahun 1969. Namun, militer Indonesia memilih hanya 1.062 perwakilan West Papua untuk memilih, dan pemilihan tersebut dilakukan dibawah ancaman militer Indonesia. Saat itu, militer Indonesia mengancam rakyat West Papua untuk semua memilih tinggal di Indonesia.

Sejak Indonesia memulai menduduki wilayah West Papua, diperkirakan 500.000 penduduk pribumi Papua telah kehilangan nyawa akibat represi militer dan polisi Indonesia yang keras. 9.000 orang Papua telah ditangkap oleh pemerintah Indonesia selama satu setengah tahun terakhir ini, menurut Free West Papua Campaign.

Tanggung jawab tetangga

Beberapa waktu yang lalu, tepatnya tanggal 17 Oktober 2017, Australia telah memenangkan kursi di Dewan Hak Asasi Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa atau (Dewan HAM PBB). Salah satu dari lima pilar kampanye nasional adalah sebuah komitmen untuk menjadi suara untuk memajukan hak asasi manusia, terutama di wilayah Indo-Pasifik.

Sehubungan dengan petisi West Papua, diharapkan pemerintah Australia dapat memperluas suara ini untuk mendukung kemerdekaan rakyat tetangganya yakni (West Papua), dengan cara yang sama, bangsa ini pada akhirnya mendukung Timor Leste untuk bergerak menuju penentuan nasib sendiri.

Pada bulan September, Kepulauan Solomon, Tuvalu, Vanuatu dan Saint Vincent dan Grenadines semuanya menjanjikan dukungan mereka untuk penentuan nasib sendiri bagi West Papua di Majelis Umum PBB (pada UNGA-72). Ini mengikuti tujuh negara Kepulauan Pasifik tahun lalu (UNGA-71) yang menyerukan perhatian global terhadap pelanggaran hak asasi manusia di wilayah West Papua.

Seorang Pemimpin di Pengasingan

Benny Wenda melarikan diri dari West Papua setelah dipenjara oleh Indonesia karena keterlibatannya dalam gerakan kemerdekaan. Sejak tahun 2003, nominasi Hadiah Nobel Perdamaian telah tanpa lelah mengkampanyekan hak-hak bangsanya dari Inggris, di mana dia diberi suaka politik.

Pengacara Pidana Sydney berbicara dengan Wenda, juru bicara internasional untuk Persatuan Gerakan Pembebasan untuk West Papua (ULMWP), tentang keberhasilan petisi tersebut, reaksi pemerintah Indonesia, dan dukungan yang diharapkan rakyatnya untuk memperoleh dukungan dari Australia.

WAWANCARA

Narasumber: Benny Wenda, dan
Jurnalis dari: Sydney Criminal Lawyers

Sydney Criminal Lawyers: Pertama, Wenda, pada bulan September, sebuah petisi yang berisi 1,8 juta tanda tangan rakyat West Papua dilepaskan. Bagaimana cara menerima tanggapan yang luar biasa terhadap sebuah petisi yang terkadang berbahaya untuk ditandatangani..???

Benny Wenda: Petisi Rakyat West Papua telah menjadi bagian monumental bersejarah bagi West Papua. Untuk memiliki aspirasi kolektif orang-orang kita yang terkandung dalam sebuah petisi, membuatnya lebih dari sekedar kertas. Inilah semangat bangsa kita (Papua).

Saya hampir tidak bisa menggambarkan emosi dan sukacita yang dirasakan rakyat West Papua saat kita mempertimbangkan usaha luar biasa yang masuk dalam penandatanganan petisi ini. Orang-orang mempertaruhkan nyawa mereka untuk menyebutkan nama mereka, untuk memberitahu dunia bahwa kita ingin bebas.

Permohonan Rakyat West Papua sangat menyentuh bukti kehendak rakyat kita atas hak fundamental West Papua untuk menentukan nasib sendiri. Ini adalah penolakan tegas atas klaim pemerintah Indonesia atas kedaulatannya di West Papua.

Sydney Criminal LawyersPetisi tersebut meminta Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk melakukan pemungutan suara mengenai Penentuan Nasib Sendiri bagi West Papua. Namun, pemungutan suara yang ditengahi PBB atas masalah ini diadakan pada tahun 1960an. Bagaimana Anda membandingkan hasil referendum dan petisi yang berbeda ini..???

Benny Wenda: Seribu tujuh ratus lima puluh kali lebih banyak orang mengambil bagian dalam permohonan (petisi) ini, daripada mengambil bagian dalam tindakan Pilihan Bebas atau PEPERA pada 1969 di Indonesia.

Tindakan tersebut (PEPERA 1969) hanya melibatkan rakyat West Papua kurang dari 0,2 % penduduk West Papua yang dipilih sendiri oleh pemerintah Indonesia dan dipaksa untuk memilih Indonesia, di bawah ancaman dan kekerasan militer Indonesia.

...baca ini: Petisi Rakyat West Papua, yang Ditandatangani oleh Lebih dari 1,8 Juta Orang, telah Diserahkan Kepada PBB

Permohonan (petisi) ini kami melibatkan lebih dari 70 % penduduk yang menandatangani meskipun ada ancaman dari pemerintah Indonesia.

Sydney Criminal LawyersJadi, petisi ini merupakan ungkapan kehendak sejati rakyat Papua Barat. Itu disampaikan ke C24, tapi ditolak. Bagaimana perasaan Anda tentang penolakan komite?

Benny Wenda: Dalam hal reaksi dari Perserikatan Bangsa-Bangsa, tanggapan dari Komite Dekolonisasi adalah tanggapan yang diharapkan terhadap permohonan (petisi) kami.

West Papua tidak berada dalam daftar wilayah non-pemerintahan yang tidak lagi diatur oleh PBB, sehingga C24 tidak dapat secara resmi menerima petisi tersebut. Namun, presentasi kami dari petisi ini berfungsi untuk menggambarkan tuntutan utamanya, termasuk bahwa PBB harus "menempatkan kembali West Papua pada agenda Komite Dekolonisasi."

Yang penting adalah bahwa kita telah menunjukkan kepada Perserikatan Bangsa-Bangsa kehendak tentang rakyat West Papua yang tidak dapat diabaikan.

Sydney Criminal LawyersDan dari sini, Apa langkah selanjutnya dengan petisi tersebut?

Benny Wenda: Kami memiliki tiga salinan dari petisi ini dan kami akan terus menggunakannya sebagai bukti kuat bagi Perserikatan Bangsa-Bangsa, dan dunia, tentang hak legal dan moral West Papua untuk menentukan nasib sendiri.

Di West Papua, orang-orang merayakan bahwa suara mereka telah sampai ke dunia, dan bahwa dunia sekarang memperhatikannya.

Penyajian petisi bukanlah sebuah kegagalan, namun sukses besar.

Sydney Criminal LawyersBagaimana reaksi pemerintah Indonesia terhadap petisi begitu keberadaannya ditemukan? Dan apakah ini terjadi pada tanggapan berat di lapangan?

Benny Wenda: Pemerintah Indonesia melarang petisi tersebut. Mereka juga telah melarang petisi online, dengan memblokir situs Avaaz, yang membantu menjalankan petisi global kita, di seantero Indonesia.

Mereka juga mulai secara sistematis mencoba menghentikan Petisi Rakyat West Papua untuk ditandatangani, dan disita dan dibongkar aparat yang digunakan saat acara penandatangan petisi.

Tidak hanya itu, namun pasukan keamanan Indonesia juga menahan dan menyiksa 57 orang hanya karena mendukung petisi tersebut.

Pemimpin Ketua satu KNPB Timika, Yanto Awerkion ditangkap pada tanggal 30 April 2017, karena mengorganisir sebuah acara terkait petisi dan saat ini, Ia masih dalam Penjara, menghadapi tuduhan pengkhianatan, yang dikenai hukuman 15 tahun penjara.

Sampai hari ini, dia telah ditahan tanpa diadili dan kami meminta dilakukan pembebasan dengan segera dan tanpa syarat.

Sydney Criminal LawyersDan apa tanggapan resmi pemerintah Widodo?

Benny Wenda: Sejak kami mengumumkan figur penuh dan rincian permohonan kami, pemerintah Indonesia mengklaim bahwa itu adalah "tipuan" dan "tidak ada".

Sydney Criminal LawyersJika tidak ada, mengapa pemerintah Indonesia melarang permohonan dan penangkapan dan penyiksaan lebih dari 50 orang untuk menandatanganinya?

Benny Wenda: Permohonan kami bukanlah tipuan. Kebohongan sebenarnya adalah pembenaran palsu Indonesia atas pendudukan ilegalnya di West Papua melalui tindakan tidak bebas memilih atau (PEPERA 1969) itu.

...baca ini: Penjelasan Bazoka Logo tentang Petisi Rakyat West Papua

Sudah saatnya dunia mengenali fakta-fakta ketika datang ke West Papua.

Sydney Criminal LawyersBulan lalu, Australia memenangkan kursi di Dewan Hak Asasi Manusia PBB. Pemerintah mengatakan akan memiliki fokus khusus pada isu hak asasi manusia di Pasifik. Apa yang Anda harapkan dari perkembangan ini?

Benny Wenda: Di West Papua, kita menengok ke Australia sebagai kakak atau saudari kita di Pasifik.

Pemerintah Australia yang sekarang duduk di Dewan Hak Asasi Manusia PBB (Dewan HAM PBB) memberikan kesempatan sempurna untuk memenuhi kewajibannya dalam mendukung hak asasi manusia di Pasifik, termasuk hak asasi manusia di West Papua.

Kami berharap, bahwa Australia sebagai tetangga terdekat kami, memang akan membela apa yang benar untuk hak asasi manusia. Dan hal itu tidak akan menutup mata terhadap genosida yang terus berlanjut dan sistematis yang masih dilakukan terhadap tetangga terdekatnya di West Papua.

...baca ini: Australia telah Terpilih Menjadi Anggota Dewan HAM PBB, Pusat Hukum dan HAM Australia Meminta untuk Australia Segerah Bertindak atas Petisi West Papua yang telah Tiba di PBB

Kita tahu, misalnya, bahwa pemerintah Australia tidak dapat mengabaikan banyak bukti yang diajukan dalam Permohonan Rakyat West Papua.

Pemerintah Australia mengambil tindakan tegas terhadap isu-isu hak asasi manusia tertentu di seluruh dunia. Sekarang saatnya pemerintah Australia untuk juga bersikap tegas terhadap isu hak asasi manusia di West Papua, di wilayahnya sendiri.

Sydney Criminal LawyersApakah Anda mengharapkan pemerintah Australia akan memberikan dukungan kepada penyebab West Papua sekarang berada dalam posisi ini?

Benny Wenda: Di West Papua, kami yakin sepenuhnya bahwa pemerintah Australia akan mendengarkan kami, akan mendengarkan orang-orang Australia dan akan mendengarkan orang-orang di seluruh dunia dalam menuntut diakhirinya genosida dan pendudukan ilegal di West Papua.

Ini bukan kasus jika, tapi ini kasus kapan.

Suatu hari, kami yakin bahwa pemerintah Australia akan mendukung hak West Papua yang tidak dapat dicabut untuk menentukan nasib sendiri seperti yang mereka lakukan untuk rakyat Timor Leste.

Ini adalah realitas historis, legal dan moral yang tidak bisa diabaikan.

...baca ini: Mantan Presiden Indonesia, SBY Diberi Gelar Dr. Kehormatan, Free West Papua Protes di Darwin

Sydney Criminal LawyersDan terakhir, Tuan Wenda, apa yang ingin Anda katakan kepada orang-orang Australia?

Benny Wenda: Saya berharap bahwa orang-orang baik di Australia dan pemerintah mereka tidak akan membiarkan tetangga mereka menderita sendiri, dan tidak akan melupakan bahwa dalam Perang Dunia Kedua, nenek moyang kita membantu, berjuang dan meninggal bersama tentara Australia untuk menjaga kebebasan Australia.

Sekarang inilah saat kita membutuhkan, dan kami berharap tetangga Australia kami tidak melupakan kami, tapi akan membantu kami dan membantu kami saat kami membantu Australia.
__________________
Simak juga: Cable Magazine: Sebuah Wawancara dengan Pemimpin Kemerdekaan West Papua, Benny Wenda


Posted by: Admin
Editor by: ERIK
Copyright ©Sydney Criminal Lawyers "sumber"
Hubungi kami di E-Mail: [email protected]

Post a Comment

  1. Kalian sudah dikasih hidup enak malah bikin rusuh. Mau kalian apa sih?

    jangan mengatasnamakan rakyat papua untuk aksi-aksi koyol kalian, segera sadar dan come back to Indonesia sodaraku.

    ReplyDelete
  2. LAWAN !
    RAS KAMI BEDAH !
    KAMI BUKAN MELAYU TAPI MELANESIA !
    BINEKA TUNGAL IKA TAK BERARTI APA APA BUAT KAMI !
    KAMI KAYA DENGAN ALAM KAMI DAN ITU SAJA YANG INDONESIA INCAR !
    MANUSIA TIDAK PENTING BAGI MEREKA, KAMI AKAN TETAP MEREBUT HAK KAMI AGAR MENJADI KAUM YANG MERDEKA !

    ReplyDelete

 
Top