Tambang Freeport Mulai Berproduksi Lagi

Share Story

Tambang Freeport Mulai Berproduksi Lagi
Truk tambang milik PT Freeport, berada di areal pertambangan di Papua. (ist)

Jakarta — PT Freeport Indonesia mengatakan telah melanjutkan kembali kegiatan produksinya di tambang Grasberg, Mimika, Papua per hari ini. Ini merupakan produksi pertama sejak perusahaan menghentikan operasional pada 10 Februari 2017 silam.


Juru Bicara Freeport Riza Pratama menyebut, kapasitas operasional Freeport tidak akan maksimal. Namun, disesuaikan dengan kapasitas fasilitas pemurnian PT Smelting di Gresik, Jawa Timur.

“Sudah mulai beroperasi secara bertahap. Kami akan beroperasi sekitar 40 persen dari produksi normal,” ujar Riza Selasa (21/2/2017).

Senior Vice President Geo Engineering Freeport Wahyu Sunyoto menambahkan, Freeport perlu melanjutkan produksi agar tambang bawah tanah yang sedang digarap tidak runtuh. Jika tambang runtuh, maka akses perusahaan terhadap cadangan tembaga menjadi sulit dijangkau.

“Kalau berhenti produksi secara normal, tambang yang runtuh tidak bisa ditambang lagi,” ujar Wahyu, kemarin.

Menurutnya, utilisasi produksi Freeport pada waktu normal bisa mencapai 240 ribu ton ore per hari. Angka itu tercatat 80 persen dari kapasitas terpasang fasilitas produksi milik perusahaan sebesar 300 ribu ton ore per hari. Sebagai informasi, Freeport telah menambang ore sebesar 1,7 miliar ton sejak operasinya dimulai di tahun 1967. Pada tahun lalu, produksi tembaga Freeport tercatat 482,16 ribu metrik ton dan emas sebesar 1.061 ons. CNN Indonesia.

Copyright ©Tabloid JUBIHubungi kami di E-Mail: tabloid.wani@gmail.com

Tags

Share Article

Tinggalkan Balasan

Your email address will not be published.

Related Posts

This is articles having same tags as the current post.