Info terkini: Pertemuan antara Gubernur Papua dengan Mahasiswa Papua dan Gubernur Yogyakarta

Share Story

Info terkini: Pertemuan antara Gubernur Papua, Mahasisa Papua dan Gubernur Yogyakarta
Gubernur Papua, Lukas Enembe bertemu Gubernur Yogyakarta di Keraton Ngayogyakarta Hadiningrat 03/08/2016.
Tabloid-WANI, Yogyakarta — Pertemuan yang dilakukan hari Rabu (03/07/2016) antara mahasiswa Papua dengan gubernur Papua tepatnya Jam sembilan pagi di asrama Papua Kamasan I Yogyakarta. Kemudian gubernur Papua Lukas Enembe melanjutkan perjalanannya untuk bertemu langsung dengan gubernur atau raja keraton Yogyakarta Sri Sultan Hamengku Buwono X pada Jam 1 siang.
Info terkini: Pertemuan antara Gubernur Papua, Mahasisa Papua dan Gubernur Yogyakarta
Saat pertemuan antara Mahasiswa Papua dengan Gubernur Papua di asrama Papua Kamasan I, Yogyakarta, 03/08/2016. Foto: Roberta Mayapa

Saat pertemuan antara gubernur Papua dan Sri Sultan Hamengku Buwono X sangat tertutup, semua pejabat yang ikut dalam rombongan gubernur Papua dan perwakilan mahasiswa Papua tidak diperbolehkan untuk masuk ke dalam ruangan pertemuan. Pertemuan yang dilakukan hanya empat mata, antara gubernur Papua dan gubernur Yogyakarta.

Gubernur Yogyakarta Hamengku Buwono X tidak memberi surat tertulis terkait jaminan kenyamanan bagi mahasiswa Papua di Jogja.

Sultan mengatakan, Yogyakarta yang pernah menjadi ibu kota negara, tidak bisa dijadikan tempat menyampaikan aspirasi untuk menuntut kemerdekaan Papua. Meskipun, kebebasan menyampaikan pendapat dilindungi oleh konstitusi.

“Yogya adalah Indonesia, kata dia (Sultan). Jika menyampaikan ekspresi itu harus di dalam (Asrama Mahasiswa Papua) Kamasan. Jangan keluar” ujar Gubernur Papua, Lukas Enembe menirukan pernyataan Sultan.


Hasil yang diberikan dari polda dan gubernur Yogyakarta kepada Mahasiswa Papua, serta seluruh bangsa Papua sama tanpa seperti keputusan awal, tanpa perubahan satu pun dari empat (4) tuntutan yang diberikan oleh mahasiswa Papua kepada pemerintah Yogyakarta tersebut tidak dikabulkan oleh pemerintah Yogyakarta.

Baca berita terkait berikut:

  1. Kepada Gubernur Papua, Sultan Tegaskan Larangan Gerakan Separatis di Yogya
  2. Tatap Muka Dengan Gubernur Papua, Sultan Jogja: No Separatist
  3. Hasil Pertemuan DPR Papua dengan Sultan di Yogyakarta

Selain itu, terkait kedatagan rombongan gubernur Papua di Universitas Gadjah Mada (UGM), gubernur Papua, seluruh Bupati pegunungan, Ketua MRP dan DPRP menolak program mempercepat pembangunan papua yang di komandoi oleh (UGM), karena dengan alasan semua ini hanya kepentingan pemerintah provinsi Yogyakarta serta pada umumnya negara Republik Indonesia, maka dari itu pemerintah provinsi Papua dengan tegas menolak rencana ini, bila ingin rencana ini berlangsung lancar, maka permintaan mahasiswa Papua serta permintaan atas nama bangsa Papua ini harus dipenuhi.

Kemudian besok hari kamis (04/07/) gubernur Papua akan bertemu presiden Indonesia Joko Widodo untuk mengklarifikasi masalah yang di alami oleh mahasiswa Papua di kota studi Yogyakarta. Bila keputusan presiden sama dengan gubernur Yogyakarta, maka gubernur Papua siap bertanggung jawab sepenuhnya untuk EXSODUS seluruh mahasiswa Papua yang ada di kota studi yogyakarta. Kalau kenyamanan mahasiswa Papua tidak menjamin oleh pemerintah Yogyakarta.

Setelah pertemua antara gubernur Papua dengan Presiden Indonesia Joko Widodo hari kamis (04/07/), gubernur Papua Lukas Enembe kembali menegaskan kepada seluruh pemerintah provinsi Yogyakarta, bila pertemuan kami dengan Presiden RI ini hasilnya sama, maka saya sebagai kepala daerah akan meng-exsoduskan seluruh mahasiswa Papua yang ada di Yogyakarta dan juga dimanapun kota studi yang mahasiswa Papua berada.

Terkait situasi ini ketua IPMAPA di Yogyakarta menghimbauhkam kepada seluruh ketua ketua Ikatan se Papua dari Sorong sampai Samarai harus mengadakan pertemuan dengan semua anggota masing masing kabupaten dan besok tanggal (4/08) semua hasil rapat setiap kabupaten akan di laporkan.

Lihat juga:

Editor by: ERIK
Copyright ©facebook.com/Zayur.bingga


Tanggapan anda, Silahkan beri KOMENTAR di bawa postingan ini…!!!

Tags

Share Article

1 Comment

  1. Yang harus di ingat :
    1.ir.soekarno tidak pernah di tangkap di belanda waktu mahasiwa di leiden.
    2.jumlah mahasiswa papua di kota2 study di jawa tidak sebanyak orang jawa yang hidup di papua jd pikir baik segala dampaknya,baik sosial,budaya dan politik karrna papua merdeka itu sudah pasti,hanya soal waktu.

Tinggalkan Balasan

Your email address will not be published.

Related Posts

This is articles having same tags as the current post.