Akhir Tahun Ini Bandara Wamena Papua Diresmikan

Share Story

Akhir Tahun Ini Bandara Wamena Papua Diresmikan
Trigana Air, Wamena

WANI/Kompas, Jakarta – Menteri Perhubungan Ignasius Jonan mengatakan, pada tahun ini pembangunan Bandara Wamena, Papua bisa diselesaikan. “Mudah-mudahan kalau Bapak Presiden berkenan, nanti akhir tahun bisa diresmikan terminalnya oleh beliau,” kata Jonan di Jakarta, Rabu (16/12/2015).

Jonan mengatakan, Bandara Wamena Papua yang baru, memiliki fasilitas yang andal. “Toiletnya saja, kalau dibandingkan toilet Istana Negara, belum tentu kalah. Saya sudah bolak-balik dipanggil Istana, belum tentu toiletnya bisa kaya begini,” tutur Jonan sembari menunjukkan gambar Bandara Wamena, Papua.

Jonan menegaskan, toilet merupakan salah satu indikator pelayanan publik yang baik. Tidak hanya di bandara, Jonan bilang, toilet-toilet untuk tamu di kantor instansi pemerintah dan kementerian juga harus baik.

Biasanya, kata Jonan menyontohkan kementeriannya sendiri, pejabat eselon I ke atas memiliki toilet pribadi. “Kalau nanti toilet umumnya di Kemenhub jelek, kotor, saya tutup semua ini. Tidak usah pakai toilet. Enggak penting!” kata dia.

“Karena kebiasaan kita begini, karena pimpinannya ada toilet masing-masing, sehingga toilet umumnya tidak diurus. Sama dengan pelayanan publik, istilah orang Jawanya itu ala kadarnya. Enggak bisa ala kadarnya. Wong ini uangnya rakyat kok,” ujar Jonan lagi.

Pacaran

Dalam kesempatan itu Jonan menyampaikan, pembangunan infrastruktur tidak mungkin berdasarkan rezim. “Tidak ada istilah pembangunan ini karena Pak Jokowi, pembangunan itu karena Pak SBY. Enggak ada,” kata Jonan.

Jonan menegaskan, yang ada adalah pembangunan infrastruktur berkelanjutan. Kalau berdasarkan rezim, setiap pemerintahan berganti, pembangunan infrastruktur bakal selalu ada yang baru, dan yang lama ditinggalkan. “Kalau pacaran berdasarkan rezim, bisa. Tapi kalau pembangunan infrastruktur tidak mungkin. Ini yang selalu saya minta di jajaran Kemenhub, tidak boleh pembangunan berdasarkan rezim, harus berdasarkan kontinuitas,” ucap mantan Dirut PT KAI (Persero) itu.

Memang, Jonan mengaku, fokus pembangunan infrastruktur masing-masing pemerintahan boleh jadi berbeda. “Tapi mau tidak mau, ya harus terus (membangun),” imbuh dia lagi.

Sepanjang 2015 ini, pada sub-sektor perhubungan udara, Kemenhub telah merampungkan pembangunan 17 bandara baru, 132 pengembangan bandara di daerah rawan bencana terisolir dan perbatasan, serta melakukan pengembangan terminal penumpang di 27 bandara. Selain itu, Kemenhub juga telah melakukan perluasan apron di 20 lokasi, perpanjangan dan pelebaran landasan pacu (runway) di 35 bandara, serta peningkatan fasilitas keselamatan penerbangan di 118 bandara.

Sementara itu, pembangunan non-infrastruktur di sub-sektor perhubungan udara berupa penyederhanaan perizinan dari 99 jenis perizinan, peningkatan pemenuhan standar keselamatan ICAO, serta dikeluarkannya 71 Peraturan Menteri Perhubungan di bidang transportasi udara.

Penulis : Estu Suryowati
Editor : Josephus Primus

Copyright ©Kompas

Tags

Share Article

Tinggalkan Balasan

Your email address will not be published.

Related Posts

This is articles having same tags as the current post.